waperotis

Cerita Dewasa


Pendahuluan
Di dusun Sukamandi tinggalah keluarga kecil. Suami isteri dengan seorang anak. Mereka tinggal di rumah kayu dengan kebun kecil mengelilingi rumah. Si Suami adalah buruh tani yang mengerjakan ladang orang lain. Si isteri mengurusi anaknya yang baru saja masuk sekolah menengah pertama.
Anak mereka adalah anak laki-laki yang cukup bongsor seusianya. Namanya adalah Arjuna. Dan, ternyata nama itu cukup pas untuk dia, karena walaupun baru menginjak usia remaja, namun wajahnya sudah lumayan ganteng. Bahkan bisa dibilang di dusun itu untuk anak-anak remaja, dialah yang paling ganteng.
Si Suami bernama Waluyo. Wajahnya tidak terlalu tampan, namun merupakan wajah laki-laki yang penuh ketegasan dan kekuatan, tanda bahwa ia bukanlah laki-laki yang gampang disepelekan, apalagi badannya yang tinggi besar dan kekar, sedikit uban memperlihatkan penderitaan karena usianya baru empat puluhan. Si Isteri bernama Dewi, baru berusia dua puluh delapan tahun, karena menikah ketika usianya 14 tahun. Wajahnya cantik. Tampaknya ketampanan anaknya menurun dari dia. Bila suaminya bertinggi 177 cm, Dewi bertinggi badan 160 cm. Walaupun ini adalah tinggi rata-rata wanita indonesia, namun karena tubuh Dewi yang berisi dan cenderung terlihat gemuk sehingga dia tidak nampak tinggi ataupun pendek dibanding perempuan lain. Arjuna yang berusia 13 tahun bertinggi badan sekitar 155 cm, paling tinggi di antara teman-teman sebayanya. Dan badannya mengikuti postur ayahnya, kekar dan kokoh, walaupun tidak sama persis dibanding ayahnya.
Sebenarnya Dewi adalah isteri kedua Waluyo. Sebelumnya Waluyo pernah menikah dan bercerai. Isteri pertamanya bernama Fauziah, anak pedagang sapi dari Kalimantan yang keturunan Arab. Dari Fauziah, Waluyo mempunyai seorang anak gadis berusia 16 tahun bernama Annisa. Fauziah dan Annisa tinggal bersama keluarga Fauziah di Kalimantan. Fauziah kini berusia 35 tahun dan belum bersuami lagi. Berhubung ayah Fauziah telah meninggal dan ia adalah anak tertua, maka Fauziah kini yang mengurusi bisnis keluarga.
Waluyo pernah bekerja di Kalimantan selama sepuluh tahun, dan di sanalah ia menikahi Fauziah dan memiliki anak. Namun, karena orangtua Fauziah tidak setuju maka pernikahan itu berakhir dengan perceraian dan Waluyo kembali pulang ke Jawa. Dua tahun di kampung halaman, Waluyo akhirnya menikahi Dewi.
Selama ini keluarga Waluyo dan Dewi adalah keluarga yang tampak harmonis. Namun memang, karena mereka tinggal di dusun kecil yang berpenduduk sedikit, lagipula tempat tinggal mereka agak jauh dari perkampungan, sekitar sekilo dari kampung, maka sebenarnya tidak pernah ada yang tahu apakah rumah tangga mereka itu bagaimana sebenarnya.
Karena itu, kejadian yang akan menimpa keluarga inipun kemungkinan besar tidak akan ada orang yang tahu. Kejadian ini dimulai saat Arjuna, atau Jun, panggilannya, memasuki masa akil baliq dan juga karena pengaruh oleh teman-temannya. Kejadian ini akan menjadi suatu aib bagi keluarga mereka. Aib yang menghasilkan berbagi aib nantinya, yang syukurnya sampai saat inipun tidak diketahui orang lain. Bagaimanakah aku tahu? Pada saatnya nanti pun akan terlihat.
Maka marilah kita mulai kisah keluarga kecil ini dari awal penyebab segalanya.
BAB SATU
AWAL MULA

Hari itu baru pertama kalinya Jun melihat tubuh wanita telanjang. Walaupun wanita itu hanyalah foto dalam majalah, namun Jun mendapatkan informasi yang baru mengenai lawan jenis. Apalagi, si Harun, anak Pak Lurah yang membawa majalah itu juga menambahkan informasi baru. Informasi mengenai ngemprut. Yaitu aktivitas laki dan perempuan yang sangatlah tidak masuk akal kalau diterima pertama kali, yaitu saling mengadukan kelamin sehingga menyatu. Itu sebabnya, kata Harun, bahasa Indonesia untuk ngemprut adalah bersetubuh. Menjadi satu tubuh. Yang laki masukkin tititnya ke tempik perempuannya. Terus rasanya enak.
“Mang kamu pernah, Run?”
“Belum. Tapi aku pernah ngintip Bapak dan Ibu ngemprut. Ibu kelihatannya kayak makan rujak, mulutnya mendesah-desah, Bapak kayak abis lari di lapangan, nafasnya memburu sambil menggeram kayak anjing gitu. Tapi Bapak berkali-kali bilang, ‘ tempikmu legit bener, Jeng!’ terus juga bilang ‘wuenak, Jeng’”
“Ibu kamu ga ngomong?”
“Iya dia bilang juga enak. ‘enak, pak. Enak, pak. Terus, pak.”
Jun membayangkan kedua orang itu telanjang dan ngemprut di kamar. Diingatnya Ibu si Harun itu lumayan cantik, walau tak secantik dan seputih Ibunya, namun Ibu si Harun ini lebih kurus, dan kuning langsat.
“Ibu kamu teteknya besar, Run?”
“Gede, Jun. kayak buah lontar. Pentilnya kayak tutup spidol gedenya.”
“wah, enak tuh kalo diisepin.”
“Hush! Itu Ibuku! Sana isep susu Ibumu sendiri! Ibumu kan susunya keliatan lebih gede.”
Setelah itu Jun dan Harun membahas persoalan ngemprut dengan Ibu masing-masing, lalu Harun mengajarkan Jun untuk mengkhayal sambil mengocok kontol sendiri.
“Ini namanya ngeloco, Jun. enak banget. Telapak kita ini kalau kita genggam di titit maka udah kayak dijepit lubang tempik perempuan.”
Maka keduanya ngeloco sambil masing-masing membayangkan Ibu mereka. Akhirnya mereka ejakulasi di kamar Harun.

***

Semenjak saat itu, Arjuna menjadi dewasa sebelum waktunya. Arjuna selalu mencari tempat dan waktu yang tepat bagi dirinya agar bisa seorang diri dan melakukan usaha barunya dibidang seksual ini. Kadang di kamar mandi, kadang di kamarnya sendiri yang sempit. Seringkali Arjuna masturbasi sambil membayangkan Ibunya si Harun yang lumayan cantik itu, namun terkadang Arjuna membayangkan Ibunya sendiri. Harun merasa bersalah dan kotor, namun anehnya di lain pihak, kenikmatan yang Ia rasakan itu lebih hebat dibanding bila ia membayangkan Ibunya Harun.
Hari berganti hari dan akhirnya dua minggu telah lewat. Arjuna selalu menghadapi dilema setiap harinya. Ia mengalami kenikmatan orgasme yang sangat dahsyat bila ia membayangkan ngemprut dengan Ibunya yang agak gemuk itu. Dan sedikit demi sedikit, kewarasannya hilang dan kalah oleh kenikmatan setan yang tak dapat lagi ia tolak.
Sekarang bayangan tubuh Ibunya yang sintal dan padat itu selalu menjadi bahan untuk ngelamun jorok dan juga untuk ngeloco. Arjuna tak pernah melihat Ibunya telanjang, namun Ibunya seringkali mondar-mandir di rumah hanya mengenakan handuk, sehingga Arjuna dapat melihat bagian atas dada Ibunya yang besar dan juga paha Ibunya yang kuning langsat itu.
Lama kelamaan hanya membayangkan saja tidaklah memuaskan Arjuna. Arjuna ingin sekali melihat tubuh Ibunya telanjang betulan. Maka diambilnyalah keputusan untuk mengintip Ibunya waktu lagi mandi.
Rumah mereka adalah rumah petani sederhana terbuat dari kayu. Kamar tamu kecil dengan dua kamar tidur. Sementara dapur mereka di belakang semi permanent bersandingan dengan kamar mandi yang juga hanya semi permanen dengan anyaman bambu. Kedua kamar itu hanya terpisah oleh satu buah dinding saja. Kamar mandi di sebelah kiri dan di sebelah kanan adalah dapurnya.
Berhubung ilham ini datang sewaktu malam, Maka Arjuna malam itu ketika semua orang tidur mulai bekerja. Dicobanya mengintip dari lubang anyaman bambu, ternyata agak susah. Maka, di sudut ujung dapur Arjuna membuat beberapa lubang, beberapa di bagian atas, beberapa di tengah dan beberapa bawah, dengan pisau. Lubang itu dIbuat tepat diantara anyaman. Setelah selesai, dia menambal dengan potongan kain coklat sehingga tidak akan begitu terlihat.
Ketika subuh si Arjuna baru bangun. Arjuna merasa tak sabar sehingga ia harus melihat Ibunya telanjang secepatnya hari itu. Arjuna tidak tahu, bila hari biasa seperti hari itu, kapan Ibunya mandi. Arjuna hanya tahu bila hari minggu maka Ibunya akan mandi sekitar subuh, karena Ibunya sudah mandi ketika Arjuna bangun pagi.
Perlahan Arjuna beringsut keluar kamar, ternyata Dewi sudah bangun dan sedang mencuci piring, berhubung rumah ini adalah rumah kampung, maka cuci piring dilakukan di kamar mandi. Dewi rupanya belum mandi, namun sudah bersiap untuk mandi. Perempuan itu memakai handuk, dan Arjuna dapat melihat tali BH Hitam Ibunya itu masih dipakai. Bila selesai mandi biasanya Ibunya tidak akan memakai BH di balik handuknya.
Setelah beberapa lama, akhirnya Dewi selesai mencuci piring. Setelah piring di taruh di dapur, maka Dewi segera masuk ke kamar mandi. Dewi tidak tahu bahwa anaknya mengawasinya dengan hati-hati dari dalam rumah. Ketika Dewi menutup pintu kamar mandi, maka Arjuna bergegas ke dapur dan membuka lubang-lubang yang telah disiapkannya.
Kamar mandi itu terdiri dari bak mandi dan toilet. Keduanya terletak di kanan tak jauh dari pintu, berhubung kamar itu tidak begitu luas, dengan toilet menempel dengan dinding yang berpintu dan persis disebelah yang lain bak mandi itu menempel pada toilet. Bak itu tidak tinggi, hanya setinggi paha orang dewasa, namun memanjang kesamping. Dinding bambu kamar ini dicat putih dengan penerangan lampu neon yang di taruh persis di antara kedua kamar itu. Berhubung atapnya tidak terlalu tinggi, maka lampu neon cukup menerangi kamar itu dengan jelas.
Ibunya sedang kencing dengan jongkok di toilet. Karena toilet itu letaknya di kanan sehingga berhadapan langsung dengan tembok dapur yang dilubangi oleh Arjuna. Maka ketika Arjuna mulai mengintip, ia sedikit kecewa karena Ibunya sedang memunggunginya. Namun, jarak antara mereka berdua kini hanyalah sekitar 10 cm dan berbataskan dinding anyaman bambu saja. Arjuna dapat melihat tubuh Ibunya yang telanjang bulat dari belakang. Kulit Ibunya yang kuning langsat bagaikan bersinar karena tertimpa lampu neon seakan mengundang lelaki untuk mengelus dan menciuminya. Arjuna juga dapat melihat kedua pantat Ibunya yang bulat dan sekel yang seakan meminta diremas-remas. Arjuna tidak sabar menunggu Ibunya segera mandi. Akhirnya tak lama Ibunya berdiri, lalu turun dari toilet dan melangkah untuk berdiri di depan bak mandi, sehingga kini Arjuna dengan bebasnya melihat tubuh telanjang Ibunya dari depan. Ibunya menaruh kaki kirinya di bak mandi dan mulai cebok secara perlahan.
Arjuna terkejut dan sedikit menarik nafas kaget melihat pemandangan indah nan erotis di hadapannya ketika Ibunya berdiri dan melangkah ke depan bak mandi. Walaupun tidak muda lagi Ibunya memiliki tubuh yang sangat sintal berlekuk cantik dan menggiurkan. Ibunya tidak kurus, namun juga tidak gendut. Ketika berpakaian, Ibunya tampak memiliki tubuh yang sintal dan agak gemuk, namun ketika telanjang, tubuh Ibunya tampak sekel dan sangat seksi. Tubuh itu tampak berisi, tidak ada urat atau otot yang menonjol, namun juga tidak terlihat gembyor karena gemuk. Dada Ibunya padat, perutnyapun padat dengan sedikit lemak di atas pinggang, namun tidak gendut.
Arjuna dapat melihat pentil buah dada Ibunya dengan jelas, berwarna coklat muda kemerahan dengan ujung seperti penghapus pensil berbentuk silinder tumpul bundar dan pada bagian dasarnya berbentuk lingkaran yang sedikit lebih lebar dari tutup botol sirup. Pentil itu menghiasi puncak payudara Ibunya yang bentuknya bagaikan tetesan air mata dengan bagian bulat menggantung ke bawah hampir sebesar buah kelapa yang sudah diserut kulitnya.
Payudara itu amat indah, dengan puting yang terletak hampir tepat di tengah-tengah, sehingga secara proporsional menunjukkan keadaan yang masih lumayan kencang, hanya sedikit agak kendor karena usia Ibunya itu tidaklah muda lagi dan sudah punya anak, namun masih dapat dibilang indah. Bahkan, karena Ibunya ini adalah perempuan desa yang tidak pernah pergi ke salon atau perawatan kecantikan, bisa dibilang inilah salah satu payudara dengan keindahan alami yang jarang dimiliki oleh perempuan pada umumnya.
Ketika Ibunya mulai cebok dengan satu kaki di atas bak mandi, Arjuna menelan ludah berkali-kali melihat seluruh selangkangan Ibunya yang telanjang tanpa ditutupi apapun. Dengan rambut kemaluan yang lebat dan keriting yang tumbuh sepanjang selangkangan itu dan melingkari bibir memek yang merah muda nan mengkilat karena terkena air kencing dan kini di siram air untuk membersihkan bekas kencing itu, membuat kontol Arjuna tidak dapat menjadi lebih keras lagi. Arjuna mengeluarkan kontolnya dan mulai mengocok batangnya perlahan-lahan sambil terus mengintip.
Untungnya Ibunya bukanlah orang yang suka bergegas. Ia melakukan segala sesuatu tanpa ada kesan terburu-buru. Karena itulah Arjuna dapat menikmati cukup lama keindahan kemaluan Ibunya. Arjuna berusaha menghafal segala lekuk lubang kencing Ibunya itu. bagaimana bentuk bibir kemaluannya, bagaimana warna dan tekstur dinding di dalamnya, yang dapat ia lihat ketika Ibunya menggosokkan tangannya waktu cebok, bagaimana jembut Ibunya berkilau terkena air, bagaimana gerakkan memek itu ketika digosok dan seluruh pemandangan yang bisa ia dapatkan.
Setelah itu Ibunya mulai mandi. Arjuna dengan bahagia mengamati dengan teliti segala gerakan tubuh Ibunya yang dimatanya semakin lama semakin erotis. Padahal Ibunya hanya mandi. Dinikmatinya deburan air yang menghujam badan Ibunya itu, meninggalkan jejak-jejak basah di seluruh kulit kuning langsat itu. Bulir-bulir air yang menempel di tubuh Ibunya ditingkahi oleh sinar lampu neon membuat tubuh yang molek itu bagaikan permata yang berkilau-kilau. Diikutinya gerakan air ketika Ibunya menyiramkan air ke tubuhnya sendiri, bagaimana air menyusuri tubuh Ibunya dari kepala, leher, dada, sepanjang payudara dan belahan dada, turun ke perut dan menyebar jatuh melewati kedua kaki dan selangkangan Ibunya. Andaikan aku adalah air, tak akan kutinggalkan tubuh seksi itu, pikir Arjuna yang semakin mempercepat kocokan pada tititnya.
Kemudian pemandangannya berubah lagi ketika Ibunya mulai menyabuni badannya. Busa-busa dari sabun menghiasi tubuh telanjang Ibunya bagaikan salju yang menghampar di pegunungan Jayawijaya. Bagaimana busa-busa itu mengubah bentuk menjadi seperti tubuh yang dIbungkusnya. Busa-busa menghampar sepanjang tangan dan kaki, namun melingkari buah dada dan perut, menambah kesan dan aksen akan keindahan yang ada. Apalagi ketika busa itu menipis, kulit kuning langsat Ibunya itu kini bukan hanya bersinar tapi seakan berkerlap-kerlip dan menjanjikan sesuatu yang licin untuk dirasakan dan dinikmati.
Ketika Ibunya mengangkat sebelah kaki lagi dan menaruhnya di bak mandi untuk kedua kalinya, untuk lalu menyabuni selangkangannya, Arjuna mulai mengocok kemaluannya dengan cepat dan brutal. Pemandangan erotis di ruang sebelah itu sungguh semakin lama semakin membuat Arjuna tidak tahan. Sambil mengerang dengan suara yang tertahan karena takut ketahuan, Arjuna membelalakkan matanya lebar-lebar dan menganiaya kontolnya dengan nafsu yang di ubun-ubun kepala.
Tubuh telanjang Ibunya yang licin dan mengkilat ditambah dengan memek Ibunya yang kini terlihat lagi dan sedang diusap dengan tangan bersabun sehingga bibir vagina Ibunya itu bergerak merekah ketika jemari Ibunya mengusap lewat dan menunjukkan dinding kemaluan Ibunya bagian dalam yang tampak basah kemerahan, akhirnya berhasil membuat Arjuna mencapai klimaksnya. Dengan desahan dan erangan yang ditahan, Arjuna ejakulasi di dinding dapur itu.
Arjuna bergegas mencari lap dan membersihkan dinding dapur dengan cepat namun ketika menggosok dinding ia melakukannya dengan lembut sehingga tidak berisik. Ia takut apabila Ibunya setelah selesai mandi akan masuk ke dapur dan melihat lendir pejunya menempel di dinding, atau bila ayahnya yang datang ke dapur. Setelah dapur bersih Arjuna ngibrit ke kamar lagi dan pura-pura tidur.

BAB DUA
MASALAH KELUARGA

Kegiatan Arjuna mengintip Ibunya mandi sekarang menjadi aktivitas harian yang tidak akan dilewatkannya. Arjuna kini sudah hafal bentuk tubuh Ibunya dari ujung kepala sampai ujung kaki. Dari bagian belakang maupun bagian depan. Apalagi kedua buah dada Ibunya yang besar dan ranum itu, yang dihiasi oleh puting indah bagaikan buah yang ditaruh di atas es krim sebagai penghias. Bentuk payudara Ibunya terekam dengan begitu jelas sehingga seakan meninggalkan jejak di benaknya yang tak dapat dihilangkan. Arjuna tinggal memejamkan mata, maka kedua payudara itu akan muncul di benaknya. Lekuk lingkar buah dada itu, jurang yang terjadi antara dua buah payudara itu, warna kulitnya yang kuning langsat, dan kilauan kulitnya yang basah ketika terkena sinar neon.
Kemudian ilham kedua datang saat Arjuna sedang asyik mengintip Ibunya yang mandi pagi. Arjuna ingin sekali melihat Ibunya dan ayahnya melakukan hubungan suami isteri. Ilham ini membuat Arjuna ejakulasi lebih cepat dari biasanya. Namun Arjuna tidak kecewa, malah menjadi asyik memikirkan bagaimana rencana selanjutnya akan dilakukan.
Setelah matang rencananya, Arjuna menjalankan niatnya hari itu juga. ketika ia pulang sekolah dan Ibunya sedang keluar mengantarkan makanan kepada ayahnya, maka Waluyo masuk kamar orang tuanya yang letaknya persis di sebelah kamar tidurnya sendiri untuk menyelidiki keadaan. Rumah mereka adalah rumah kayu tanpa langit-langit. Tipikal rumah petani sederhana. Membolongi kayu tidaklah mungkin, karena pasti akan terlihat, namun karena rumah mereka tidak memiliki langit-langit, maka ada jalan lain untuk dapat mengintip.
Arjuna dapat melongok dari atas dinding kamarnya secara langsung, hanya saja tempat itu banyak debunya sehingga sangat kotor, lagian letaknya cukup jauh. Maka mulailah Arjuna mendekorasi ulang kamarnya. Ia menempatkan lemari pakaiannya pada dinding kamarnya yang tepat di sebelah kamar orangtuanya. Meja belajarnya – yang dIbuat ayahnya, yang sebenarnya hanya sebilah papan dipaku pada empat buah kaki, buatannya kasar namun sangat kokoh – ditaruhnya disamping lemari pakaiannya. Berhubung lemari itu tidak begitu tinggi, melainkan hanya setengah dinding, maka pas sekali kalau ia jongkok di atas lemari dan melongok.
Dewi, Ibunya, sempat melihat ke dalam kamar dan menyaksikan Arjuna sedang membersihkan bagian atas lemari itu. Ibunya malah senang melihat anaknya mendekorasi ulang kamarnya dan membersihkannya juga. Dewi tidak tahu bahwa anaknya begitu rajin justru karena memiliki otak yang kotor dan ingin mengintip kedua orangtuanya ngemprut! Dewi tidak melihat ketika Arjuna juga membersihkan bagian atas dinding penyekat kedua kamar itu dan juga tiang di tengahnya, agar nanti tangan Arjuna tidak kotor.
Ketika tengah malam datang, Arjuna yang tidak tidur, mulai beraksi. Dipanjatnya meja belajarnya, kemudian dengan hati-hati dipanjatnya lemari pakaiannya dengan perlahan. Ketika ia sudah berjongkok di atas lemari itu, di pegangnya ujung atas dinding pembatas itu lalu mulai melongokkan kepalanya untuk melihat ke kamar sebelah.
Arjuna kecewa karena yang dilihatnya hanya Ibunya yang tidur dengan kain, namun ayahnya tidak terlihat. Arjuna bingung, karena jadwal ronda ayahnya masih jauh. Maka dengan perlahan ia turun dari lemari itu lalu keluar kamar dan mencari ayahnya. Ayahnya ternyata tidur di bale-bale di depan rumah. Hari itu Arjuna gagal. Namun Arjuna tidak patah semangat, mungkin saja hari ini ayahnya begitu letih sehingga tertidur di depan. Maka, Arjuna berencana untuk melihat keesokkan harinya.
Namun, ayahnya tidak tidur di kamar tidur bersama Ibunya keesokkan harinya, atau esoknya lagi, atau besoknya lagi, bahkan selama seminggu ini Arjuna tidak pernah melihat kedua orang tuanya tidur bersama. Bahkan pada hari sabtu, ayahnya justru tidak ada di rumah sama sekali. Padahal malamnya mereka makan bersama, namun pada tengah malam ayahnya tidak dapat ditemukan di mana-mana.
Anehnya, ketika sepanjang minggu depannya lagi, hal yang sama terjadi. Arjuna menjadi bingung dan menjadi sangat ingin tahu kenapa kedua orang tuanya tidak tidur sekamar.
Paginya setelah mandi, ketika sarapan pagi, Arjuna bertanya pada Ibunya. Seperti biasa ayahnya sudah berangkat ke sawah ketika Arjuna mandi.
“Bu, minggu lalu Arjuna bangun malam-malam. Terus Arjuna mau ke kamar mandi, tapi karena masih ngantuk Arjuna malah keluar ke serambi. Eh Bapak tidur di bale-bale. Arjuna pikir Bapak kecapekan. Tapi tadi malam waktu Arjuna bangun lagi, eh Bapak kok masih tidur di sana ya? Ibu sama Bapak lagi marahan ya?”
Dewi tampak terkejut dengan perkataan Arjuna.
“Hush… kamu kok ngurusin orangtua? Bapakmu sama Ibu enggak marahan, kok.”
“Bukan ngurusin Bu, tapi Arjuna takut. Temen Arjuna si Arjuna itu dulu orangtuanya marahan, eh tahu-tahu cerai. Jangan cerai ya, Bu?!”
Dewi hanya menghela nafas sambil menggeleng,
“Bapak sama Ibumu ini ga bakalan cerai. Kamu tenang saja. Bapak memang dari dulu tidak tidur di kamar. Soalnya panas. Bapak lebih senang tidur di luar karena sejuk dan dingin. Kamu ga usah takut, Jun.”
Arjuna mengangguk saja. Namun ia jadi tambah heran. Menurut Harun temannya itu, ngemprut itu kegiatan paling enak. Jadi, pasti hampir tiap hari suami isteri itu ngemprut. Kecuali kalau perempuannya haid atau datang bulan. Tapi biasanya datang bulan itu hanya seminggu. Nah, kedua orangtua Arjuna tidak puasa ngemprut hanya seminggu, tapi sudah dua minggu. Pasti ada sesuatu yang aneh. Maka, Arjuna tetap mengintip kamar Ibunya selama sebulan. Jadi dalam sehari, ia mengintip Ibunya dua kali. Sekali waktu mandi pagi, kedua kali waktu Ibunya tidur. Dan Arjuna menyadari bahwa kedua orangtuanya tidak pernah tidur bersama!
Setelah mengetahui hal ini, Arjuna yang adalah anak pintar mulai dapat melihat bahwa sebenarnya hubungan ayah dan Ibunya tidaklah harmonis. Ada sesuatu masalah dalam keluarganya yang ia sendiri tidak tahu apakah itu. namun dihadapan Arjuna, kedua orangtuanya tetap berbicara santai seperti biasa. Hanya saja kini Arjuna dapat menilai bahwa perhubungan mereka bukanlah hubungan yang intim dan romantis. Lebih seperti seorang kakak dan adik. Mereka saling menyayangi, namun tidaklah saling mencintai selayaknya pasangan suami isteri.
Dan Harun pernah mengatakan kepada Arjuna, bahwa lelaki dan perempuan itu sama saja. Dua-duanya butuh melakukan hubungan suami isteri. Karena contohnya, Mbak Sari yang suaminya, Mbah Bejo yang sudah kakek-kakek itu pernah ketahuan warga melakukan hubungan terlarang dengan pemuda dari dusun seberang. Saat itu heboh sekali. Arjuna juga mendengar bahwa Mbak Sari itu selingkuh, hanya saja waktu itu Arjuna tidak mengerti, dan kedua orangtuanya ketika ditanya malah menyuruh Arjuna diam. Barulah dari Harun Arjuna mengerti bahwa selingkuh itu berarti melakukan hubungan suami isteri bukan dengan pasangannya, melainkan dengan orang lain. Dan Mbak Sari selingkuh, karena ia butuh melakukan hubungan seks sedangkan Mbah Bejo sudah tidak sanggup lagi melakukan itu.
Kini, Arjuna menjadi curiga. Apakah dengan ini Ibunya juga selingkuh? Untuk beberapa lama, Arjuna akhirnya berusaha mengikuti Ibunya kemana-mana, tentunya ketika sudah pulang sekolah. Namun Ibunya tidak pernah keluar rumah kalau tidak perlu. Ibunya hanya pergi mengantar makanan pada ayahnya. Sesekali mampir di tetangga untuk bertamu, namun bertamu kepada Ibu-Ibu yang lain. Kalau begitu, kalau perempuan butuh tapi tak pernah melakukannya bagaimana jadinya?
Harun yang tahu banyak itu malah berkata,
“Kalalu kamu ketemu perempuan yang sudah menikah dan dia sudah tidak lama begituan sama suaminya, kamu kasih tahu aku, Jun. biar aku dekati. Perempuan seperti itu pasti gampang dirayu karena nafsunya sudah lama ditahan-tahan. Kamu kenal perempuan jablay seperti itu?”
Arjuna buru-buru berbohong dan berkata,
“Belum sih. Cuma mau tahu aja, kalau ada perempuan seperti itu harus bagaimana?”
“Ya dirayu donk. Pasti mau deh!”
“Kamu kok tahu sih? Umur kita kan sama!”
“Aku ini kenal sama Zainal. Itu loh, selingkuhannya Mbak Sari. Nah, Zainal itu pernah cerita tentang perempuan yang jarang dibelai, atau jablay. Yang penting dideketin, dipuji-puji sama dirayu-rayu deh. Itu katanya.”
Arjuna mengangguk-angguk. Ia simpan hal ini dalam hatinya baik-baik. Apakah Ibunya bisa dirayu-rayu sama dia? Berhubung Arjuna masih kecil, ia belum bisa berfikir baik dan buruk. Orang dewasa tentu tahu bahwa merayu Ibu sendiri adalah sesuatu yang absurd dan tidak mungkin dilakukan. Namun, bukanlah salah Arjuna bahwa ia tidak tahu, namun keadaan lingkunganlah yang membuat Arjuna dewasa pada saat yang tidak tepat.

BAB TIGA
AKSI-AKSI PERTAMA ARJUNA

Maka keesokkan harinya, Arjuna mulai beraksi. Ia kini tidak malas di rumah. Ia bantu Ibunya untuk mencuci piring bahkan pakaian sendiri. Kamar tidurnya selalu rapi bahkan kamar mandi dan dapur dibersihkannya seminggu sekali. Ibunya tentu senang Arjuna membantunya karena selama ini untuk merapikan tempat tidur sendiri saja Arjuna malasnya bukan main. Ketika ditanya Ibunya, Arjuna menjawab,
“Arjuna baru sadar, Ibu capek sekali merawat rumah, anak dan ayah. Arjuna baru sadar Ibu sayang sama keluarga. Nah, Arjuna memutuskan untuk membalas kebaikan dan rasa sayang Ibu. Arjuna akan bantu Ibu dan akan menyayangi Ibu.”
Dewi yang tidak mengetahui intensi dari anaknya, menjadi berkaca-kaca dan terharu. Dipeluknya anak tunggalnya itu lalu berkata,
“Kamu memang anak Ibu yang pintar.”
Sementara Arjuna bagaikan diberikan kado sebelum hari ulangtahun. Baru kali ini setelah ia mengetahui mengenai seks, Ibunya merangkulnya. Arjuna tak ingat kapan terakhir kali dipeluk Ibunya, mungkin kelas satu SD atau dua SD. Tapi kini Ibunya merangkulnya.
Arjuna balas merangkul dengan kencang sambil berkata,
“Arjuna sayang Ibu. Arjuna akan selalu menyenangkan Ibu, jangan sampai Ibu capek atau sedih. Arjuna akan menjaga Ibu selamanya.”
Dewi tambah terharu dan mempererat rangkulannya. Sementara, Arjuna bagaikan di awang-awang. Saat itu sudah sore hari. Ia membantu Ibunya mencuci banyak perabotan dan piring. Berhubung mereka cuci piring di kamar mandi, maka keduanya jongkok sambil mencuci. Suasana hari itu panas sekali, mungkin karena hujan tidak turun selama berminggu-minggu. Keduanya berkeringat saat mencuci dan membilas perabotan itu. setelah selesai, maka barulah kedua Ibu dan anak itu berangkulan.
Kepala Arjuna masih setinggi mulut Ibunya. Ketika Ibunya memeluknya, hidung Arjuna hinggap di bagian atas dada Ibunya, karena Dewi menarik kepala Arjuna sehingga dagu Dewi menempel pada ubun-ubun anaknya. Arjuna dapat mencium bau tubuh Ibunya yang berkeringat itu. Bau tubuh perempuan dewasa yang belum mandi. Baunya lumayan jelas dan menyengat hidung, namun bukan bau yang membuat mual, namun justru bau yang membuat gairah kelelakian bangkit, membangkitkan si rudal scud untuk bersiap-siap mencari sarang beludru di mana bau itu sangat jelas memancar, selain dari dua buah ketiak yang jauh di atas.
Kulit Ibunya licin di wajah Arjuna karena keringat. Baik keringat Arjuna sendiri dan Ibunya kini berbaur. Dapat dirasakan Arjuna, buah dada Ibunya menekan dadanya sendiri. Ingatan akan bentuknya membuat burung Arjuna kini menegak sampai seratus persen dan tidak dapat bertambah panjang lagi. Maka Arjuna membenamkan wajahnya di dada Ibunya, dapat dirasakan bibirnya menempel di bagian atas kedua payudara Ibunya dan sedikit bibirnya menempel di sela-sela buah dada itu yang seakan adalah jurang pemisah kedua gundukan indah.
Tiba-tiba Dewi membeku. Lalu mendorong tubuh anaknya sambil berkata,
“Jun, sekarang kamu mandi dulu. Badan kamu keringetan.”
Arjuna kecewa. Namun ia harus sabar. Ia tahu bahwa usahanya tidak akan langsung berhasil melainkan keberhasilan akan datang bila ia sabar. Maka Arjuna bergegas bangkit untuk mandi, sesuai dengan perintah Ibunya.
Untuk selanjutnya, Arjuna terus membantu di rumah. Bahkan tanpa disuruh ia membantu. Ketika atap bocor, maka Arjuna tanpa diminta membetulkannya. Ketika pagar perlu diperbaiki, ia segera membetulkannya. Untuk sebulan kemudian, Arjuna menjadi anak yang berbakti sekali, menjadikannya tidak hanya disayang Dewi, melainkan bahkan mulai dipuji oleh Waluyo.
Selama sebulan itu ia tidak pernah berpelukan lagi dengan Ibunya. Maka Arjuna berpikir apa yang akan menjadi aksinya berikut, karena usahanya tampak tidak berhasil menambah kedekatannya dengan Ibunya. Akhirnya ia menemukan suatu akal.
Saat itu Arjuna akan pergi sekolah. Ia telah sarapan dan sudah berseragam dan menyandang tasnya. Ibunya sedang membereskan bale. Karena mereka selalu sarapan di sana, berhubung tidak punya meja makan. Arjuna menghampiri Ibunya dan mencium tangannya seperti kebiasaannya selama ini. Namun setelah itu ia bertanya kepada Ibunya,
“Bu, kenapa ya, orang indonesia cium tangan orangtuanya ketika mau pergi?”
“Mmmm….. sudah tradisi dari dulu, Jun.”
“Iya, tradisi ini memang bagus, karena menunjukkan rasa hormat pada orang tua. Namun sepertinya tetap memberikan jarak. Sepertinya susah sekali untuk menjadi dekat dengan orangtua.”
“Maksud kamu apa sih, Jun?”
“Iya, Bu. Waktu itu Arjuna nonton film barat di kelurahan. Itu loh yang hari minggu. Film tentang keluarga yang harmonis di Amerika sana.”
“Terus?”
“Di sana mereka bukan cium tangan, lho Bu.”
“Lah? Terus bagaimana?”
“Mereka itu cium pipi kanan kiri. Kalau dilihat, keluarga mereka dekat sekali. Banyak masalah dalam keluarga diselesaikan dengan mudah dengan saling berbicara bukan seperti orangtua dan anak, tapi seperti sederajat begitu. Mungkin itu karena mereka sangat dekat satu sama lain.”
“Itu kan orang Amerika, Jun. kita kan orang Indonesia.”
“Iya sih. Tapi selama sebulan ini, Arjuna bantu Ibu di rumah, Arjuna merasa kita menjadi semakin dekat. Ga kayak dulu-dulu. Sekarang kita banyak ngomong, deket sekali, Bu. Nah, Arjuna pikir, Ibu dan Arjuna sudah mulai berbicara dengan nyaman, seperti sederajat, sudah kayak orang Amerika itu dan terbukti hubungan kita lebih dekat lagi. Benar kan, Bu?”
“Betul. Terus?”
“Nah, bagaimana kalau selain cium tangan, Arjuna juga cium pipi Ibu, siapa tahu nanti kita bisa lebih dekat lagi, Bu. Supaya nanti Ibu lebih sayang Arjuna, dan Arjuna lebih sayang Ibu?”
Dewi berpikir sebentar. Namun, berhubung Dewi tidak tahu niat Arjuna sebenarnya, maka akhirnya ia memutuskan untuk memperbolehkan Arjuna.
Segera Arjuna mencium kedua pipi Ibunya dengan cepat, agar tidak menimbulkan curiga. Lalu Arjuna segera berangkat sekolah. Akhirnya, kegiatan ini menjadi rutinitas setiap pagi. Arjuna akan cium tangan Ibunya, lalu mencium kedua pipi Ibunya. Minggu-minggu pertama ciuman Arjuna hanya sekejap. Namun makin lama, ciuman itu sedikit dilamakan oleh Arjuna. Dari hanya sepersekian detik, pada akhir minggu ketiga ciuman itu menjadi satu detik.
Dewi senang juga dalam hatinya. Anaknya menunjukkan kasih sayang padanya. Arjuna selalu membantu di dalam rumah, selain itu Dewi juga merasa bahwa perkataan Arjuna benar, bahwa dengan mencium pipi, mereka menjadi lebih dekat satu sama lain. Dewi menjadi lebih banyak bercerita kepada Arjuna mengenai rumah dan permasalahannya. Tentu saja bukan permasalahan seks dengan suaminya yang sudah lama tak pernah menafkahi secara batin, namun mengenai permasalahan rumah lainnya. Terkadang pula Dewi curhat bila ada permasalahan dengan tetangga. Makin lama mereka seakan menjadi teman yang dekat.
Suatu hari, sekitar dua bulan setelah ciuman pertama Arjuna, Dewi memutuskan untuk membelikan baju baru untuk Arjuna dari uang tabungannya selama ini. Walaupun tidak menghabiskan tabungan, namun cukup mahal juga kalau dalam ukuran petani kecil. Arjuna gembira sekali, dipeluknya Ibunya, lalu diciumnya pipi Ibunya, kali ini sekitar dua detik dan ciuman Arjuna ketika dilepas terdengar suara kecupan. Dewi kaget, namun ketika dilihatnya wajah Arjuna sangat gembira, Dewi tidak curiga apa-apa. Mulai saat itu Arjuna mencium Ibunya dengan memberikan kecupan saat melepaskan bibirnya. Dan mereka menjadi lebih dekat lagi.
Beberapa hari kemudian, saat hari minggu dan banyak orang desa menonton disana, Dewi memutuskan untuk menonton juga. Kali ini film barat mengisahkan tentang perjuangan seorang Ibu membesarkan keluarganya tanpa suami. Dan yang lucu, anak lelaki perempuan itu yang berusia sekitar enam tahunan, mencium bibir Ibunya ketika akan pergi bermain.
Ketika mereka pulang, mereka membahas hal ini. Saat itu mereka sudah selesai cuci piring dan telah selesai pula menaruh perabotan dan piring di rak piring di dapur. Waluyo entah pergi ke mana, karena biasanya hari minggu ia pergi sampai waktu makan malam.
“Tuh, kan bu. Orang Amerika cium anaknya juga. bagaimana kalau kita juga cium seperti mereka, di bibir? Boleh kan, Bu?”
Hanya Waluyo yang pernah mencium Dewi di bibir. Namun itu ciuman yang penuh nafsu dan lama. Dewi berfikir kalau hanya sebentar apalagi dengan anak sendiri tentunya tak masalah. Malah hubungan mereka mungkin bertambah kental. Maka Dewi menjawab dengan mengangguk.
Arjuna lalu mengecup kedua pipinya seperti biasa lalu mengecup bibir Dewi. Entah kenapa Dewi merasakan sesuatu yang aneh. Bibir Arjuna begitu hangat ketika menempel pada bibirnya. Nafas Arjuna tercium bersih, beda dengan nafas perokok Waluyo. Hanya 2 detik dan Dewi tiba-tiba saja merasa bahagia. Mungkin Arjuna benar, pikir Dewi. Karena ia merasa menjadi sangat dekat dengan anaknya itu.
Sementara itu Arjuna berteriak senang dalam hatinya. Rupanya aksi dia berhasil. Tentunya bila ia tetap sabar, maka apapun bisa dilakukan. Arjuna memegang tangan kiri Ibunya, lalu menariknya sambil berkata,
“Aku punya hadiah untuk Ibu. Aku mau kasih Ibu sekarang…”
Ia menarik Ibunya ke dalam kamarnya. Selama ini Arjuna menabung selama beberapa bulan ini. Selama usahanya dalam merayu Ibunya. Pada hari sabtu kemarin, ia bertemu dengan pedagang keliling yang menjual pakaian. Kebetulan ia melihat daster. Daster itu jenisnya menggunakan karet sehingga dapat melar, namun ukurannya lebih kecil satu nomer untuk Ibunya yang lumayan tinggi itu, bila dipakai Ibunya tentu akan memperlihatkan lekuk tubuhnya yang indah tanpa menyebabkan robek. Dibelinya daster itu, dikatakan Arjuna bahwa ia mau beli kado untuk teman sekolah. Padahal untuk Ibunya.
Arjuna mengambil daster itu dari lemari sambil berkata,
“Ibu kan ga pernah punya daster kayak tetangga. Selama ini Arjuna perhatikan Ibu Cuma pakai kain kalau mau tidur. Nah, Arjuna bela-belain beli ini dengan menyisihkan uang jajan Arjuna. Arjuna ga jajan selama empat bulan, lho bu.”
Ibunya menjadi terharu. Dicobanya daster itu dengan menempelkannya didepan tubuhnya, dan ternyata tidak sama dengan ukuran tubuhnya. Daster itu bermodel rok di atas lutut, namun karena ukurannya kecil, jatuhnya tepat di tengah antara pantat dan lututnya. Untung saja ada karetnya sehingga bila dipaksa dipakai tidak akan robek.
“Ibu ga suka, ya?” tampak wajah Arjuna menjadi sedih. Dewi berfikir mungkin karena Arjuna melihat reaksi dari dirinya yang terkejut.
“Oh, Ibu suka,” katanya untuk menghIbur Arjuna.
“Ibu pakai ya nanti malam? Udah Arjuna cuci tuh…”
Dewi hanya mengangguk. Namun ia menjawab,
“Ibu pakai, nanti kalau Bapakmu sudah selesai makan.”
Itu berarti kalau Bapak tidak masuk rumah lagi, pikir Arjuna. Tentunya Ibunya takut kalo Bapaknya melihat Ibunya memakai daster kecil sehingga membuat tubuh menjadi seksi.
“Arjuna boleh lihat ya? Soalnya Arjuna bangga kalau Ibu memakai pemberian Arjuna.”
Dewi hanya mengangguk pelan.
Malamnya, ketika Waluyo telah merebahkan diri di bale-bale, Dewi masuk kamarnya. Arjuna sudah siap di atas lemari mengintip Ibunya. Ibunya membuka kainnya sehingga hanya memakai kutang dan celana dalam. Lalu dipakainya daster itu. Daster itu tidak bertali dan menunjukkan sedikit bagian dada dan agak banyak bagian punggung. Ketika bercermin, Dewi melihat bahwa tali BH nya menyembul keluar, dan di bagian punggung Bhnya terlihat sehingga tampak tidak begitu enak untuk di lihat.
Dengan cekatan tanpa membuka daster, Dewi membuka Bhnya dan menaruhnya di tempat tidur. Barulah dapat dilihat seorang perempuan seksi memakai daster, dengan pentil terlihat menyembul dari balik kain dasternya. Dewi merasa sedikit malu, karena yang dilihat di cermin tampak seperti bukan perempuan baik-baik, namun di lain pihak ia merasa amat seksi sehingga ia cukup lama bercermin dan melihat keadaannya dari berbagai sudut.
Arjuna yang tak sabar segera turun dari lemari dan mendatangi kamar Ibunya. Dewi terkejut ketika didengarnya pintu kamar diketuk. Apakah suaminya mau masuk? Namun didengarnya Arjuna memanggilnya perlahan, maka Dewi membuka pintu.
“Wah….. Ibu cantik sekali,” kata Arjuna ketika melihat Dewi, “ dan Arjuna bangga Ibu menjadi cantik karena pemberian Arjuna. Kok Arjuna baru tahu ya, kayaknya Ibu ini wanita tercantik di desa kita.”
Dewi merasa jengah namun bahagia juga. Ia tidak curiga maupun heran, karena dipikirnya anaknya memuji dia karena sayang saja. Maka Dewi memeluk Arjuna sambil mencium pipi kirinya.
“Terimakasih ya, Jun.”
“Ibu, kok Cuma pipi? Kan kita cium bibir.”
Dewi kemudian mencium bibir Arjuna.
“pipi kanan belum.”
Dewi mencium pipi kanan Arjuna.
“sekarang giliran Arjuna, karena Ibu mau memakai pemberian Arjuna, maka Arjuna juga sangat berterima kasih.”
Arjuna mencium kedua pipi Ibunya. Kali ini sudah tiga detik. Lalu diciumnya bibir Ibunya. Sedetik, dua detik, tiga detik, empat detik.. Dewi merasakan tubuhnya hangat karena ciuman bibir Arjuna yang hangat seakan menjalar ke seluruh badannya. Setelah lima detik Arjuna melepaskan bibirnya.
“Bu?”
“Ya?” jawab Dewi dengan suara sedikit serak.
“Arjuna sayang banget sama Ibu. Boleh kan kalo Arjuna mencium Ibu kapan saja?”
“Maksud kamu?”
“Maksudnya ga hanya waktu pamit saja. Soalnya Arjuna pengen kasih liat bahwa Arjuna sayang sama Ibu.”
“Boleh saja.”
Arjuna kemudian mencium bibir Ibunya lagi. Mereka berangkulan semakin erat. Lalu setelah lima detik, Arjuna melepaskan bibirnya dan rangkulannya dan pamit untuk tidur. Sebenarnya ia buru-buru pergi karena tidak mau membuat Ibunya curiga dan selain itu ia ingin masturbasi di kamar.
Ketika Arjuna bangun, Ibunya sedang menata piring untuk sarapan di bale-bale. Tubuhnya membungkuk ke depan. Arjuna menyapa Ibunya, lalu mencium pundak Ibunya selama lima detik. Ia mencium bau ketiak Ibunya secara jelas.
“Ih ngapain kamu cium pundak Ibu? Lagian Ibu kan belum mandi.”
“Katanya Arjuna boleh cium kapan aja. Dan biar Ibu belum mandi tetap aja wangi, kok.”
“bau gini kok wangi? Ngaco!”
Ibunya lalu duduk di pinggir bale-bale. Arjuna yang pintar itu segera duduk di sebelahnya.
“Untuk Arjuna sih bau badan Ibu itu wangi. Ga percaya?”
Arjuna mengangkat tangan Ibunya lalu membenamkan wajahnya di ketika Ibunya yang lembab. Hidungnya dibelai bulu ketiak halus namun tidak lebat milik Ibunya. Bau tubuh Ibunya kini menyerang hidungnya dan menguasai otaknya.
Ibunya yang kegelian menarik tubuhnya ke samping dan tertawa sambil berkata,
“dasar bocah gemblung! Makan sana!”
Maka Arjuna makan dengan lahap. Setelah itu, seperti biasa, ia mencium pipi dan bibirnya Ibunya. Kali ini proses ciuman di bibir sudah lima detik. Ibunya mendorong kepala Arjuna perlahan dan berkata,
“Nanti kamu terlambat sekolah.”
Arjuna hanya tertawa, lalu mencium ketek Ibunya. Namun karena sedang tertutup, maka ia mencium bagian kiri atas dada Ibunya dan tangan kirinya tepat ditempat di mana ketek itu berada.
“Mending Ibu jangan mandi deh sebelum sarapan,” kata Arjuna lalu bergegas berangkat ke sekolah.
Setelah itu Ibunya tidak pernah mandi sebelum selesai sarapan yang menyebabkan Arjuna mengintip Ibunya mandi hanya pada sore hari saja. Ada sedikit penyesalan, namun setidaknya dia dapat mencium Ibunya tidak hanya pipi dan bibir.
Aktivitas cium Arjuna menjadi bertambah. Kini bilamana mereka berduaan saja, maka Arjuna mencium pundak Ibunya, pipinya dan bibirnya. Pertama-tama hanya sekilas, namun karena Ibunya tidak marah, maka menjadi lebih lama. Namun untuk tidak mencurigakan, maka ciuman itu dilancarkan sekali-kali dan belum beruntun. Arjuna segera mencari akal agar dapat menciumi Ibunya secara beruntun.

BAB EMPAT
PERKEMBANGAN BIRAHI

Suatu ketika mereka selesai makan siang, Ibunya duduk di pojok bale melihat ke arah luar rumah sementara Arjuna duduk di samping Ibunya. Ibunya sesekali menoleh ke belakang sementara berbicara dengan Arjuna mengenai pengalaman masa kecilnya di desa yang sedih karena keluarganya miskin. Dewi rupanya sedang mengenang masa-masa sulit di waktu yang telah lalu.
Arjuna memeluk Ibunya dari belakang dan berkata,
“Sedih sekali ya waktu itu….” lalu mulai mencium pundak Ibunya perlahan. Seperti biasa, Ibunya memakai kain yang dilibat di atas dadanya, BH hitamnya terlihat pada bagian tali. Ibunya terus berbicara, lalu Arjuna mencium lagi. Kemudian lagi. Jarak antara ciuman sekitar sepuluh detik. Makin lama secara perlahan jarak itu mengecil, hingga akhirnya Arjuna mulai menciumi pundak Ibunya berkali-kali bagaikan ayam sedang mematuki beras di tanah sementara Ibunya berbicara. Akalnya berbuah hasil juga. Kini Arjuna dapat menciumi pundak Ibunya secara beruntun.
Setelah beberapa lama, sekitar lima menitan Arjuna mencumbu pundak Ibunya, barulah anak itu sadar bahwa Ibunya telah berhenti bicara. Arjuna buru-buru mengajak ngomong agar tidak dicurigai.
“Bu?”
“Ya?”
“Kalau sekarang, apakah Ibu masih merasa sedih. Kita kan juga bukan keluarga yang kaya….”
“Tidak, Jun. kalau dibanding dahulu, sekarang ini jauh lebih baik. Ibu senang hidup seperti sekarang. Makan dan tidur cukup, walaupun enggak berlebihan. Udah dulu ngomong-ngomongnya, sebentar lagi sore nih. Ibu belum masak sama beres-beres.”
Dewi beringsut pergi dari bale-bale. Arjuna kecewa, namun kekecewaannya sedikit terobati karena ia kini bisa menciumi Ibunya tidak hanya di pipi dan bibir, namun di pundaknya pula tanpa kena marah. Setidaknya ada kemajuan pada hari ini.
Keesokan harinya, Dewi duduk di pinggir tempat tidur Arjuna lalu membangunkan Arjuna untuk mandi pagi. Arjuna terbangun, melihat Ibunya menatapnya dan hendak berdiri. Sambil beringsut bangun, Arjuna memegang tangan kanan Ibunya mengunakan tangan kirinya dan berkata,
“Cium dong.”
“Ah, kamu belum mandi sama gosok gigi.”
“Ya udah pundak aja.”
Arjuna mencium pundak Ibunya selama beberapa detik.
“Udah ya. Kamu kan harus mandi dan sarapan.”
“Yaaaah…. Baru sebentar juga.”
Lalu Arjuna menciumi lengan Ibunya. Lalu dengan tangan kirinya yang masih memegang pergelangan tangan kanan Ibunya, ia angkat tangan Ibunya dan ditaruh di pundak kirinya, lalu dibenamkannya mukanya di ketiak Ibunya yang belum mandi itu. Dihirupnya bau tubuh Ibunya dalam-dalam.
“Arjuna… Ibu geli. Udah donk. Kamu belum mandi dan sarapan. Nanti kamu terlambat sekolah.”
Arjuna menjawab tanpa menarik wajahnya. Sehingga ia berbicara masih dengan hidung yang menempel pada bulu ketiak Ibunya yang lembab,
“Yaaaah…… sebentar banget. Arjuna paling seneng menghirup bau badan Ibu yang belum mandi. Harum banget sih. Besok bangunin Arjuna lebih pagi lagi ya?! Lagian Ibu kok jam segini mulu bangunin Arjuna?”
“Ibu kan harus cuci perabot dulu sehabis Ayah kamu sarapan. Biar cepat bersih rumah.”
Arjuna justru memeluk Ibunya, tangan kanannya tepat dibawah payudara Ibunya sehingga merasakan gundukan bukit kembar. Ia menghirup dalam-dalam lagi aroma ketek Ibunya itu. Kata Arjuna setelah beberapa saat,
“Arjuna ga mau lepasin. Lebih baik hari ini ga usah sekolah aja.”
“jangan donk. Kamu mau ngapain di rumah?”
“ciumin ketek Ibu aja.”
“ngaco kamu. Ketek bau diciumin terus.”
“Harum kok. Pokoknya Ibu harus janji besok bangunin Arjuna sebelum cuci perabotan.”
“Terserah kamu deh.”
Dengan semangat 45, Arjuna tiba-tiba membuka mulutnya lalu menjulurkan lidahnya ke ketek Ibunya. Dikenyotnya bulu ketek Ibu secara cepat. Ibunya kaget. Namun belum sempat Ibunya bereaksi, Arjuna sudah melepaskan dirinya dari Ibunya lalu bergegas ke kamar mandi. Dewi terkaget, namun melihat anaknya sudah bergegas mandi ia tidak berkata apa-apa lagi.
Setelah mandi secara cepat, Arjuna mendapatkan Ibunya sedang di bale-bale mempersiapkan makanan untuk sarapan. Arjuna menghampiri Ibunya dan duduk disampingnya. Dewi tersenyum. Dari samping, Arjuna melingkarkan sebelah tangannya ke pinggang Ibunya. Lalu seperti biasa, Arjuna mencium kedua pipi Ibunya masing-masing sekitar tiga detik diakhiri dengan kecupan yang menimbulkan bunyi. Lalu mereka berciuman di bibir. Biasanya sekitar lima detik. Tapi hari itu setelah lima detik, Arjuna memang melepaskan bibirnya sehingga menimbulkan suara kecupan lagi, namun kembali menempelkan bibirnya. Setelah lima detik Arjuna mengakhiri lagi dengan kecupan, namun kembali diciumnya bibir Ibunya.
Akhirnya setelah kecupan ketiga, Dewi mendorong kepala anaknya dan berkata,
“Kamu semangat banget hari ini cium Ibu.”
“Habis, Arjuna semakin hari semakin sayang Ibu.”
“Ya udah, makan sana.”
“Tapi ketek Ibu kan belum….”
“Nanti kamu kesiangan. Lagian, kok kamu seneng banget ciumin ketek Ibu?”
“Kan udah Arjuna bilang, Arjuna suka sekali sama bau badan Ibu yang belum mandi. Karena inilah bau badan Ibu yang asli. Ga ada bau tambahan kayak sabun. Kalo mencium bau badan Ibu ini rasanya Arjuna semakin dekat sama Ibu.”
“Ya udah. Jangan lama-lama. Nanti kamu kesiangan.”
Dewi mengangkat tangan kirinya ke atas. Tangan yang dekat dengan Arjuna. Arjuna berkata,
“Ibu nanti pegal. Ibu tiduran aja sebentar.”
“Aduh. Sempit di bale-bale. Banyak perabotan. Piring, periuk sama gelas.”
“Yah…. Di kamar Ibu aja, ya? Sebentar.”
Pertama-tama Ibunya enggan, namun Arjuna yang pintar itu memelas dan dengan alasan ingin lebih dekat dan mengenal Ibunya, dan salah satu caranya adalah mengenal bau tubuh Ibunya, selain itu ciuman juga akan semakin mendekatkan juga menambah rasa sayang mereka, akhirnya Ibunya mengalah. Selain itu, Dewi setiap kali mendengar Arjuna berbicara mengenai ciuman, ada perasaan aneh di dalam dadanya. Dan mungkin karena memang Dewi sendiri ingin dekat dengan anak tunggalnya itu, makanya Dewi tidak pernah keberatan anaknya menciumi dirinya.
Setelah menutup makanan di bale-bale dengan tudung saji. Mereka berdua masuk kamar Dewi. Dewi rebah di sana di tengah ranjang. Arjuna rebah disampingnya dan mulai menciumi ketek kiri Ibunya. Berhubung Ibunya bersikeras bahwa hanya lima menit saja, maka Arjuna memutuskan untuk tidak hanya mengeksplorasi ketiak Ibunya.
Arjuna mulai menciumi ketek kiri Ibunya. Sesekali dipagutnya bulu ketiak Ibunya. Kini Arjuna mulai hafal bau tubuh Ibunya. Bahkan ketika masturbasipun bau tubuh Ibunya teringat di benaknya. Ciuman di ketek itu dilanjutkan Arjuna dengan mulai mencium ke arah dada Ibunya.
Ketika Dewi merasakan bibir Arjuna mulai meninggalkan ketiaknya dan kini berjalan menyusuri pinggir ketiak dan akhirnya menyusuri bagian atas dadanya, ia berkata,
“Jun, kamu ngapain?”
“Mau cium ketiak Ibu sebelah kanan,” kata Arjuna lalu meneruskan perjalanan bibirnya itu yang kini sudah di tengah bagian atas tetek Ibunya yang terbuka dan tidak terbungkus kain. Dewi merasakan kulitnya bagai tersengat listrik arus rendah, dan kepalanya bagaikan berputar.
“Bu?” kata Arjuna tiba-tiba.
“ya?”
“Kemarin ada kakak kelas yang bilang bahwa ada cewek yang manis dan ada yang tidak. Ibu termasuk yang manis, kan ya? Pasti deh.”
“Ah, Ibu itu biasa aja. Gak terlalu manis.”
“Ah, Ibu bohong. Coba deh…..” kata Arjuna dan tiba-tiba Arjuna menjilat payudara kiri bagian atas Dewi. Dewi tersentak kaget dan menarik nafas cepat ketika merasakan lidah muda Arjuna menyapu payudara kanannya itu.
“Wah. Benar, kan. Ibu rasanya manis.”
Dewi harus menarik nafas dulu baru menjawab,
“Kamu itu. Jelas-jelas Ibu asin begini karena belum mandi.”
“enggak kok. Nih buktinya…..” Arjuna menjilat lagi, kini agak ke tengah, “ tuh kan. Manis lho, Bu.”
Dewi kini merangkul kepala Arjuna dengan tangan kirinya secara perlahan.
“Udah, Jun. nanti kamu kesiangan.”
Namun Arjuna kembali menjilat dada Ibunya, kini lembah diantara kedua bukitnya yang disapu oleh lidah Arjuna. Arjuna yang mulai berahi kini semakin berani. Sebelumnya ia menjilat Ibunya sekali-sekali. Kini setelah lidahnya mencapai pinggir bukit sebelah kanan Ibunya, ia mulai menjilati daerah itu dengan sapuan lidah yang cepat.
Dewi merasa tiba-tiba dilanda birahi. Dan ia tiba-tiba merasa takut. Mengapa ia birahi pada anak sendiri? Maka ia segera mendorong Arjuna dan berkata,
“Udah, Jun. kamu bakal kesiangan.”
“Yaaah…… ketek kanan Ibu belum….”
“Udah, nanti aja…..”
Arjuna sebenarnya sudah birahi dan tidak ingin menghentikan aksinya. Namun ia tahu bila ia bersikeras, maka Ibunya akan marah. Oleh karena itu, ia segera menghentikan aksinya lalu tersenyum dan berkata,
“Ibu udah janji, lho.”
Dengan perkataan itu ia meninggalkan kamar Ibunya untuk sarapan pagi.
Dewi tidak tahu harus berbuat apa-apa. Karena hal yang dimulai untuk membuat ia dan anaknya menjadi dekat, kini seakan mulai bergerak ke arah yang lain. Dewi mulai merasakan nafsu birahi ketika anaknya mulai menjilati dada atasnya. Ia bingung. Ia tidak ingin merasakan birahi kepada anaknya sendiri, ia harus menolak dan melarang Arjuna bila ingin menjilatnya lagi. Tapi ia takut bila dilarang, maka kedekatan mereka yang sudah terjadi, akan lenyap begitu saja.
Dewi adalah perempuan desa yang mempunyai pikiran yang sederhana. Tidak ada sedikitpun kecurigaannya kepada anaknya. Ia tidak berfikiran bahwa memang sebenarnya anaknya hendak membuatnya birahi. Ia percaya, Arjuna memang ingin dekat dengannya. Jadi, apa yang harus dilakukan olehnya agar tidak memiliki nafsu itu?
Siang hari Arjuna pulang. Dewi sedang di bale-bale termenung memikirkan segalanya. Seperti biasa Arjuna duduk di sampingnya lalu mencium dan mengecup pipi dan bibirnya. Namun kali itu Arjuna berkata,
“Bu, akhir-akhir ini Arjuna merasa Ibu sudah ga sayang sama Arjuna lagi.”
“Loh, kok kamu berkata begitu?”
“Pertama. Tadi pagi Ibu mengusir Arjuna dari kamar Ibu…”
“Tapi Jun. kamu kan harus sekolah. Ibu ga mau kamu terlambat dan dihukum,” sela Ibunya.
“Dengerin Jun sampai habis dulu, dong. Pertama, Ibu mengusir Jun dari kamar tidur. Kedua, selama ini Jun mengecup Ibu, Ibu hanya diam dan tidak mengecup balik. Arjuna takut sebenarnya Ibu tidak ingin dekat dengan Jun. padahal Jun sangat ingin dekat sama Ibu.”
“Ibu juga ingin dekat sama Jun. benar, kok.”
“Kalau gitu Ibu juga kecup dong.”
Arjuna kemudian mencium bibir Dewi lagi. Dikecupnya Ibunya, namun Ibunya terlambat mengecup balik.
“Tuh, kan.”
“Abis kamu cepat banget.”
“Kan harusnya kerasa, setiap kali mau Jun kecup, bibir Jun kan menekan bibir Ibu. Coba lagi deh.”
Arjuna mencium bibir Ibunya lagi. Kali ini Ia merangkul Dewi. Dewi memusatkan perhatian pada tekanan bibir Arjuna pada bibirnya. Dirasanya bibir anaknya itu menekannya, maka Dewipun menekan bibirnya untuk membalas kecupan itu. Akhirnya mereka berdua mengecup dan karena kedua bibir saling mengecup, bunyi yang dihasilkan lebih keras dari suara kecupan sebelum-sebelumnya.
“Nah, gitu dong. Ini kan artinya Ibu juga sayang seperti Arjuna sayang Ibu. Tapi Ibu masih kaku nih. Harus banyak-banyak dilatih. Kalau menyamping kayak gini rasanya pegal, Bu. Di kamar Ibu aja ya? Sambil rebahan. Arjuna tadi abis olahraga.”
“Makan siang dulu, Jun.”
“Sebentar aja, kok.”
Dewi merebahkan dirinya di kasur. Arjuna secara cepat sudah berbaring pula di sampingnya. Untuk dapat berciuman mereka berbaring menyamping. Dengan tangan kirinya, Arjuna merangkul Ibunya, dengan bujukan Arjuna Ibunya merangkul pundak anaknya itu. Karena seharusnya dua orang yang saling menyayangi tidak canggung saling memeluk. Mereka berciuman dan saling mengecup.
Dewi merasakan kecupan Arjuna yang basah, karena sebelum berciuman Arjuna menjilat bibirnya sendiri untuk membasahi bibirnya itu. Arjuna menyuruh Ibunya juga untuk membasahi bibirnya sendiri, agar enggak kering. Soalnya kalo kering ga enak, kata Arjuna.
Bibir Arjuna terasa hangat dan basah. Ciuman dan kecupan Arjuna pertama-tama terasa perlahan dan lambat. Makin lama tekanan bibir itu makin diperkeras. Tak sadar, Dewi mengikuti irama permainan bibir anaknya itu. Birahi Dewi kini mulai menanjak lagi.
Sejenak Arjuna menghentikan ciumannya dan Dewi sedikit kecewa. Kata Arjuna,
“Bibir ibu kering lagi tuh. Biar Arjuna yang basahin deh.”
Lalu Arjuna mencium Dewi lagi, namun kini dirasakan lidah Arjuna menyapu bibirnya. Dewi mengecup lidah itu.
“Sekarang ibu yang membasahi bibir Arjuna,” kata remaja itu.
Dengan kaku Dewi menyapu lidahnya ke bibir anaknya sekali. Namun Arjuna menyuruh ibunya terus membasahi bibirnya. Akhirnya Dewi mulai menjilati bibir Arjuna secara perlahan. Tiba-tiba Dewi merasa bibir Arjuna menjepit lidahnya secara perlahan. Listrik birahi tiba-tiba menyetrum kemaluannya sehingga kini mulai basah dan lututnya menjadi lemas. Dijulurkannya lagi lidahnya ke mulut anaknya dan Arjuna mengenyot lidah ibunya itu dengan perlahan, membuat Dewi terbuai oleh nafsu birahi sehingga kini ia mendekap kepala anaknya. Dewi kini membalas mengenyoti bibir Arjuna.
“Jilatin lidah, Bu,” kata Arjuna sambil mengulurkan lidahnya. Dewi lalu membalas dengan mengeluarkan lidahnya. Lidah mereka menari-nari, menekan dan menjilati satu sama lain. Air liur mereka bercampur di mulut mereka. Arjuna kemudian mengecup bibir ibunya yang mengecup balik. Sesaat mereka saling berciuman dan mengecup, lalu mereka mulai lagi adu lidah. Kadang mereka mengenyot lidah secara bergantian, kadang saling mengenyot bibir. Keringat mereka mulai deras membasahi tubuh mereka.
Arjuna tahu kapan harus berhenti. Dia pikir mungkin saja sekarang ia bisa menggauli ibunya, tapi prosesnya terlalu cepat. Ibunya harus secara perlahan menginginkannya. Bila terlalu cepat, maka mungkin hubungan ini akan terjadi sekali saja, sedangkan Arjuna ingin ibunya menjadi miliknya selama-lamanya.
Maka Arjuna lalu menghentikan aksinya. Lalu berkata,
“Arjuna senang sekali. Kini kita udah sangat dekat. Yang kurang Cuma cium ketek aja.”
Ibunya yang terengah-engah hanya memejamkan matanya. Beberapa saat kemudian ibunya membuka mata lalu mengangkat kedua tangannya. Arjuna kemudian menjilati ketiak kiri ibunya yang kini sudah basah oleh keringat dan sudah mengeluarkan bau badan lagi. Ibunya menggelinjang kegelian namun hanya tertawa tanpa melarang. Setelah beberapa menit, maka ketek sebelahnya lagi dilahap oleh Arjuna, sehingga kini kedua ketek itu basah oleh keringat Dewi sendiri dan air liur anaknya itu. Setelah itu Arjuna menghentikan aksinya.
Malam itu ada perubahan di rumah. Ayah Arjuna, Waluyo, pulang dengan batuk-batuk. Ketika pulang maka Waluyo mengajak Dewi ke kamar dan mereka berbicara lama. Arjuna mengintip, mungkin kali ini mereka akan melakukan hubungan seks. Ternyata mereka berembug, bahwa Waluyo harus tidur di dalam agar tidak bertambah parah sakitnya. Yang anehnya, keduanya membicarakan mengenai apakah harus tidur berdua atau tidak.
“Aku sudah tidak bisa tidur dengan kamu lagi, Wi. Kamu tahu itu,” kata Waluyo,” maka aku tidak bisa berbagi ranjang. Mungkin sebaiknya aku tidur di kamar Arjuna.”
Hal ini menambah senang Arjuna. Kalau mereka tidur bersama dan berhubungan seks lagi, rencana Arjuna akan hancur total.
“Nanti Arjuna ketularan. Jangan dong, Mas.”
“Ya sudah. Suruh dia tidur di bale-bale saja.”
“Jangan, Mas. Nanti dia juga sakit kena angin malam. Dia kan ga biasa tidur di luar kaya Mas.”
“Terus bagaimana?”
“Biar Arjuna tidur sama aku saja di kamar depan.”
Waluyo menghela nafas. Akhirnya mereka setuju. Arjuna merasakan seperti di surga ketujuh. Usaha-usahanya pasti akan berhasil dengan sukses dengan kemungkinan di atas 90%, pikirnya.
Jam sembilan malam biasanya Arjuna masuk kamar. Sementara ibunya masuk kamar pukul sepuluh atau lebih. Kini mereka berdua berbagi kamar, Arjuna mengharapkan ibunya seperti biasa akan berganti daster. Maka ditunggunya ibunya dengan cara ia pura-pura belajar dengan membaca di kamar tidur. Selain itu, kini ia telah siap dengan memakai sarung tanpa CD dengan kaos kutang saja.
Ketika ibunya masuk, ibunya berkata,
“Sudah. Ayo tidur.”
Arjuna meletakkan bukunya di meja di samping tempat tidur. Lalu menunggu dengan harap-harap cemas. Namun, ibunya malah naik ke tempat tidur.
“Loh? Selama ini ibu sudah bohongin Arjuna ya?”
“Maksud kamu?”
“Arjuna sudah beliin ibu daster, ternyata tidak dipakai.”
Padahal Arjuna tahu ibunya selalu memakai daster. Cuma mungkin sekarang ia agak risih karena tidur bareng anaknya sendiri mengenakan daster yang kecil itu. Dewi jadi bingung harus bagaimana. Namun karena takut anaknya marah, maka ia bilang bahwa ia selalu pakai, dan hari ini lupa karena mengurusi bapaknya yang sakit.
“Ya sudah. Kamu balik badan dulu. Ibu mau pakai daster.”
“Emangnya kenapa, Bu?”
“Ibu kan malu.”
“Malu? Kalo sama orang lain boleh dan harus malu. Tapi sama anak sendiri masa malu, bu?”
Dewi menjadi serba salah. Tapi dia selalu kalah debat sama anaknya. Maka, ia membuka lemari di mana tergantung daster itu. Dibukanya kainnya. Arjuna segera ngaceng melihat tubuh ibunya yang hanya berbalutkan BH dan celana dalam putih. Tubuh ibunya yang sudah sering dilihatnya itu tampak semakin menggiurkan bila dilihat langsung tanpa melalui lubang intip.
Ketika ibunya telah selesai memakai daster dan membalikkan badannya Arjuna berkata lagi,
“Ibu. Kok kelihatannya jelek ya daster itu jadinya, karena ada tali BH di balik daster.”
“Iya, emang keliatan jelek.”
“Jadi selama ini ibu selalu pakai BH di balik daster?”
Dewi terdiam sebentar, namun karena dia adalah orang kampung yang jujur, akhirnya diberitahukanlah kepada anaknya bahwa sebenarnya ia tidak pernah pakai BH di balik daster selama ini.
“Wah, kalo gitu jangan pakai BH dong, Bu. Masa Ibu keliatan aneh gini. Ibu sendiri merasa jelek kalau pake BH. Arjuna kan mau ibu terlihat bagus memakai daster pemberian Arjuna. Kalo kelihatan jelek, Arjuna jadi sedih dan menyesal jadinya membuat Ibu keliatan jelek.”
Dewi menghela nafas. Akhirnya dengan keahlian seorang perempuan, ia membuka BHnya langsung tanpa membuka daster. Arjuna agak kecewa karena dikiranya ibunya akan buka daster dulu. Lalu Dewi merebahkan dirinya di tempat tidur.
Arjuna tidur menyamping mengarah kepada ibunya sementara Dewi tidur telentang. Arjuna mengangkat tangan kanan ibunya dan memeluk pinggang ibunya kemudian menempelkan hidungnya di ketiak kanan ibunya yang berbulu dan mulai menjilati daerah itu.
Dewi kegelian namun berkata sambil menahan tawa,
“Kamu apaan sih jilat-jilat kayak anjing.”
“Ah ibu….. tadi siang juga kita jilat-jilat lidah kayak anjing juga….”
Dewi merasa jengah dan membiarkan anaknya menjilati ketiak kanannya. Kemudian sambil berkata bahwa ibunya harum, Arjuna mulai menciumi pundaknya. Tangan kiri Arjuna mulai menggeser tali daster Dewi perlahan sambil terus menciumi.
“Kok talinya dibuka?” tanya Dewi.
“Abis….. menghalangi bibir Arjuna. Ga enak kan cium kain.”
Melihat ibunya tidak marah, Arjuna menarik tali itu hingga jatuh dari pundak ibunya dan meneruskan menciumi pundak dan kini menjalar ke leher. Dewi otomatis merangkul kepala Arjuna sehingga kini tali yang tadi jatuh, kembali ke pundaknya. Arjuna mendapat akal, lalu menciumi pundak ibunya lagi. Tiba-tiba Arjuna berhenti dan berkata,
“Yah…… kena tali lagi, Bu. Talinya balik lagi waktu ibu mengangkat tangan. Cape deh….”
Dewi yang tadinya mulai terangsang jadi menghilang rangsangan itu lalu menjawab enggan,
“Terus kenapa?”
“Ibu pakai kain lagi deh…… biar ga rese…. Biar Arjuna bisa cium pundaknya tanpa kena tali melulu.”
Lalu Arjuna menarik badannya dan duduk di samping ibunya. Dewi merasa repot sekali. Tadi disuruh pake daster, sekarang disuruh pake kain lagi. Ribet amat nih anak.
Dewi berdiri ke arah gantungan baju dan membuka dasternya. Arjuna dapat melihat punggung ibunya yang telanjang. Ketika ibunya mengambil BH, Arjuna berkata,
“Ga usah bu. Tar Arjuna cium tali BH malah….”

Dewi akhirnya memakai kainnya dan dilipatnya disamping badannya. Arjuna sebenarnya ingin memeluk ibunya dari belakang sehingga ibunya tidak sempat memakai kain, namun anak itu berfikir bahwa kini belum saatnya. Maka dibiarkannya ibunya memakai kain itu. Jangan sampai ibunya tahu bahwa sebenarnya Arjuna ingin menyetubuhinya.
Dewi merebahkan dirinya di samping Arjuna telentang, sementara Arjuna dengan sigap memeluk perut ibunya dengan tangan kanan. Lalu mulai menciumi pundak ibunya lagi. Dewi memeluk kepala Arjuna dengan tangan kanannya yang tertindih badan anaknya itu sehingga kini posisi Arjuna agak menindih bagian tubuh sebelah kanan ibunya. Dada kanan Arjuna dapat merasakan menempel di dada kanan ibunya yang terbalut kain.
Arjuna menciumi pundak kanan ibunya lalu turun ke bagian atas dada ibunya yang menjendol karena tertutup kain.
“Arjuna, “ bisik ibunya,” ibu kok rasanya aneh ya. Kamu itu ciumin ibu kayak gini kok kita jadi kayak sepasang kekasih?”
Arjuna menegakkan kepalanya. Katanya, “Bu. Kita ini lebih dekat lagi hubungannya dibanding sepasang kekasih. Kita kan ibu dan anak. Maka, kalau kekasih itu kayak begini, kenapa ibu sama anak ga boleh dekat kayak begini juga? Kekasih itu saling menyayangi, kan?”
“Iya sih…. Tapi kan beda…..”
“Ibu sayang Arjuna, ga?”
“Ya sayang lah.”
“Arjuna sayang sama ibu. Nah kalau kita sama-sama sayang, bukankah saling mengasihi?”
Dewi terdiam. Hal seperti ini agak berat dipikirkan dalam otak perempuan desa.
Arjuna berkata lagi,
“Kekasih kan berarti orang yang mengasihi. Artinya kalau ibu mengasihi Arjuna dan Arjuna juga mengasihi ibu, artinya kan kita kekasih ya?”
Akhirnya Dewi berkata, “Aduh, ga tahu deh. Iya kali. Ibu jadi pusing.”
“Nah, ibu sendiri ngaku. Sekarang kita berdua adalah kekasih. Ibu kekasih Arjuna. Iya kan?”
“Iya deh,” kata Dewi.
Arjuna beringsut menindih seluruh tubuh ibunya.
Dewi menghela nafas karena tubuhnya ditindih anaknya lalu bertanya, “kamu mau ngapain?”
“Cium bibir kekasih…”
Arjuna mencium bibir ibunya sambil tangannya diselusupkan di bawah tubuh ibunya sehingga memeluknya. Dewi secara instingtif memeluk Arjuna dan mendekap kepala anaknya itu.
Arjuna mulai mengecup-ngecup bibir ibunya dan Dewi pun membalas, karena Dewi tahu kalau ia tidak mengecup balik maka Arjuna akan protes. Kecupan bibir mereka mula-mula perlahan, namun makin lama semakin mesra. Tekanan bibir mereka makin keras dan lama. Situasi memanas karena ciuman mereka semakin hot dan berani. Tak lama terdengar suara kecupan kecil susul menyusul ketika bibir mereka saling diadu. Suara kecupan itu makin lama makin keras dan basah.
Arjuna mulai menjilati mulut ibunya sementara ibunya mengecap-ngecap bibir dan lidah Arjuna.
“Balas jilat dong bu…..”
Dewi menjulurkan lidahnya dengan canggung yang disambut dengan sedotan bibir anaknya. Lidah Dewi menyapu-nyapu perlahan dan malu-malu, sementara Arjuna dengan nafsu balas menjilat dan sesekali menyedot lidah ibunya. Lama-kelamaan birahi Dewi bertambah tinggi sehingga kini jilatan dan kecupan bibirnya tak kalah serunya dengan anaknya. Tiba-tiba, karena tidak tahan lagi, berhubung sudah lama tidak dinafkahi secara batin oleh suaminya, Dewi membalikkan badannya sambil memeluk erat anaknya sehingga kini Dewi yang menindih anaknya. Di dorongkan tangannya sehingga pelukan mereka berdua lepas, setengah duduk Dewi memposisikan selangkangannya sehingga kini menekan bagian bawah tubuh anaknya. Sarung anaknya telah tertarik hingga kontolnya mencuat, namun karena diduduki, maka kini posisinya terhimpit. Memek Dewi yang terbungkus celana dalam kini menekan bagian bawah batang kontol Arjuna.
Ketika dirasakannya posisinya telah tepat, Dewi segera merebahkan diri lagi lalu dengan buas mencaplok mulut anaknya yang tampak sedikit terkejut karena tindakannya. Arjuna serasa di surga ke tujuh. Ia sempat kaget badannya diputar sehingga sekarang ia yang telentang. Namun ketika ia baru hendak bertindak, dirasakan kontolnya menempel ke sesuatu yang halus namun basah. Rupanya celana dalam ibunya yang basah oleh cairan kewanitaan. Tiba-tiba pula ibunya menciuminya lagi.
Dewi harus sedikit melengkungkan tubuhnya karena Arjuna belum mencapai tinggi badan yang ideal dalam posisi ini. Namun pikiran Dewi tidak terlalu memperhatikan hal ini. Nafsu birahi perempuan ini sudah menguasai jalan pikirannya. Sambil menggoyangkan dan menekan pantatnya, ia merasakan sensasi klitorisnya digeseki sepanjang batang kontol anaknya yang lumayan besar. Mungkin hampir sebesar burung suaminya. Dewi menjadi liar bagai binatang buas. Ia mengentoti kontol anaknya walaupun dibatasi celana dalam sambil menyerang bibir dan lidah anaknya dengan bibir dan lidahnya sendiri. Birahi yang besar tidak memikirkan apa-apa lagi selain seks, sehingga ludahnya yang mulai menetes dan kadang teruntai dari mulutnya ke mulut anaknya tidak lagi diindahkan. Segala sopan-santun dan norma dilupakan.
Arjunapun menjadi senang. Dilahapnya ludah ibunya dengan rakus bagaikan minum air surgawi. Ia mengimbangi gerakan selangkangan ibunya dengan goyangan pantatnya sendiri. Sementara keringat mereka berdua kini telah membasahi sekujur tubuh mereka.
Tiba-tiba ibunya melenguh keras lalu menekan selangkangannya dalam-dalam. Arjuna merasakan celana dalam ibunya kini sudah lepek sekali dan hangat terasa di kontolnya. Ia tiba-tiba merasa lututnya lemas dan tiba-tiba pula ia ejakulasi. Spermanya menghambur ke segala arah membasahi perutnya, kain ibunya di bagian perut dan juga celana dalam ibunya.
Akhirnya ibunya tak bergerak namun masih menindih tubuh Arjuna. Bibir mereka bersatu kelelahan. Tak lama ibunya membaringkan dirinya di sebelah Arjuna lagi.
“Maafkan ibu, Jun. ibu sudah lama tidak merasa begini…..”
Arjuna memotong, “ Arjuna sayang ibu. Apapun yang ibu mau, akan Arjuna lakukan. Ibu senang?”
Dewi hanya mengangguk. Mereka diam beberapa saat.
“Tapi ini salah, Jun.”
“ga ada yang salah. Ibu adalah kekasih Jun. itu ibu sendiri yang mengakui. Kalau ibu senang dengan begini, maka Arjuna ga akan menolak. Yang penting ibu senang….”
“Tapi…..”
“Ga ada tapi-tapi…… ibu kekasih Jun, kan?”
Dewi mengangguk.
“Ga ada yang perlu dibicarakan lagi. Ga ada yang perlu dimaafkan.”
“Ibu jadi pusing. Ibu tidur dulu…….”
Dewi membalikkan badannya hingga membelakangi Jun tanpa berusaha membersihkan bajunya maupun tempat tidur dari peju anaknya. Arjuna memegang pundaknya. Katanya,
“Bu….”
Arjuna takut sekarang ibunya menjadi tak ingin lagi bersama dirinya. Katanya,
“Ibu marah sama Jun?”
Tapi Dewi tidak menyahut. Gawat, pikir Arjuna. Ia merangkul ibunya dari belakang. Dipanggilnya ibunya lagi. Tapi tetap tak ada jawaban. Harus ditest, pikir Arjuna. Maka ia mencium punggung ibunya. Tak ada jawaban. Dicupangnya leher ibunya. Ibunya menggeliat dan mendesah tapi tidak ada jawaban. Kalau ibu marah dan tak mau lagi, tentu Arjuna akan dibentak, tapi ibunya diam. Dengan penuh perasaan lega Arjuna memejamkan matanya dan ia segera tertidur.
Paginya Arjuna dibangukan ibunya yang telah memakai kain yang lain. Ibunya bergegas pergi namun Arjuna mengejarnya sampai di dapur dan ibunya sedang merapihkan lemari piring yang seharusnya tidak perlu dirapikan.
“Ibu marah?”
Dewi hanya menggeleng. Arjuna memeluk ibunya dari belakang. Tidak ada tanggapan. Arjuna mengenyoti pundak ibunya di bagian belikat sampai tempat itu bertanda ungu. Tak ada tanggapan. Arjuna menarik tangan ibunya dengan hati yang kesal. Ibunya tidak berkata apa-apa pula bahkan ibunya tampak berusaha tidak memandang mata Arjuna. Arjuna membawa ibunya ke kamar. Arjuna mendorong tubuh ibunya ke atas tempat tidur. Ibunya duduk di pinggir tempat tidur sambil menunduk. Arjuna duduk di tengah tempat tidur di sebelah ibunya, lalu memeluk ibunya dari belakang lalu menarik tubuh ibunya untuk berbaring di tempat tidur sejajar dengan dirinya. Ibunya beringsut berbaring di ranjang dengan menaruh kedua kakinya ditempat tidur dan kini mereka berbaring berhadapan.
Ibunya hanya diam saja bahkan kini matanya terpejam. Arjuna menciumi muka ibunya dengan sedikit kasar lalu diciumnya bibir ibunya. Tak disangka kali ini ibunya balas mencium bibirnya. Mereka akhirnya berpelukan menyamping dengan dada saling berhimpitan. Setelah puas berciuman dan bertukaran ludah Arjuna mulai menjilati leher ibunya yang kini telah berkeringat. Ibunya menggelinjang sambil mendesah. Desahan ibunya berbeda dengan tadi malam. Tadi malam mereka berusaha meredam suara karena ada ayah di kamar yang satu, kini mereka hanya berdua saja. Kini desahan ibu dapat terdengar dengan jelas.
Arjuna mengenyoti leher ibunya. Ibunya mengerang-ngerang dan tiba-tiba saja berkata,
“Aaahhhhhh……… udah Jun…… geli leher ibu….. lidah kamu nakal……… ibu geli……”
Arjuna merasakan sebelah kaki ibunya yang bebas kini melingkari pahanya. Dari balik sarungnya, Arjuna merasakan ibunya mulai menekan-nekan burungnya dengan selangkangan ibunya. Arjuna segera menarik sarungnya keras-keras sehingga kontolnya bebas. Arjuna kini merasakan celana dalam ibunya yang kering menekan batang kontolnya. Tibalah ide brilian yang lain.
“Aduh bu….. celana dalam ibu masih kering, titit Arjuna sakit. Buka aja deh celana dalam ibu…”
“Jangan, Jun. begini aja,” kata ibunya di antara desah dan erangannya.
“Please bu…. Sakit nih…….”
Dewi yang sedang birahi, karena rupanya dari bangun pagi terbayang orgasme semalam yang sudah lama tak dirasakannya lagi, tetap menggeseki burung anaknya sambil memeluk erat anaknya, seakan tak mendengar suara anaknya.
“Ibu jahat….. ga sayang Arjuna! Gimana kalau luka?”
Mendengar kata-kata Arjuna yang sedikit tinggi, Dewi menjadi berfikir. Kasihan juga anaknya kalu burungnya luka. Walaupun berpikir, Dewi terus menggeseki burung anaknya itu. Akhirnya, dengan gerakan cepat dewi mengangkat kainnya, melepaskan celana dalamnya, lalu menindih anaknya. Untuk posisi ini Dewi pertama-tama berlutut di samping tubuh anaknya, lalu menduduki kontol anaknya lalu menindih lagi anaknya.
Arjuna menjadi sangat girang. Dirasakan batang kontolnya ditekan oleh sesuatu yang hangat dan sedikit lembab. Kedua tangan Arjuna meraih pantat ibunya. Senangnya ketika ia merasakan pantat ibunya yang telanjang dikarenakan kain ibunya telah ditarik sampai ke pinggang.
Arjuna menggoyangkan pantatnya juga. Kini mereka berdua saling menggesekkan alat vital-masing-masing. Mulut Arjuna pun sudah mulai bergerilya lagi.
Bila kemarin malam Arjuna merasa di surga dunia, kini Arjuna merasa bagaikan di surga ke tujuh. Kontolnya dapat merasakan bibir memek ibunya membungkus batang kontolnya. Dan dinding di balik bibir vagina itu begitu hangat dan licin juga basah. Di remasnya pantat telanjang ibunya dengan kedua tangannya sementara mulutnya asyik menyedot-nyedot dan mencupangi leher ibunya.
“Aaah…… ahhh……. Peluk ibu Jun…….. goyang Jun….. goyang yang keras………”
Dengan kedua tangannya, Dewi memegang wajah anaknya lalu mencium bibirnya dengan penuh nafsu. Arjuna merasakan lidah ibunya yang basah menerobos mulutnya, tak mau kalah Arjuna membalas dengan lidahnya. Lidah mereka kini berperang di dalam dan luar bibir mereka, sementara bibir ibunya bagian selangkangan sedang membungkus kontol Arjuna, kedua organ intim mereka juga sedang bertempur untuk mencapai puncaknya.
Arjuna kini menggerakkan tangannya ke atas. Di pegangnya kain ibunya pada bagian atas, lalu dibetotnya kebawah keras-keras sehingga kain ibunya kini berjumbel di pinggang. Ibunya kini telanjang. Kedua tangan Arjuna disisipkan di antara tubuh mereka, lalu mulai meremasi payudara ibunya. Ibunya melenguh keras lalu melepas ciuman.
“iyaa….. aaahhh……. Remas tetek ibu, naaaakk……..”
Ibunya kini duduk di atas kontol Arjuna dengan kedua tangan memegang tangan Arjuna yang sedang meremasi payudaranya.
Arjuna melepaskan tangan kirinya dari payudara ibunya. Kini dapat dilihatnya tetek ibunya yang sebesar parutan buah kelapa namun berbentuk tetesan air itu secara dekat. Kulit toket ibunya basah oleh keringat sehingga tampak mengkilat. Pentil ibunya sudah membesar sementara bagian dasar pentil itu sudah mengecil, sehingga tampak bagai ujung belakang pulpen yang tegak menantang. Arjuna tak tunggu waktu lama mengenyot puting kanan ibunya itu.
“Iyaaaaahhhhh…….. isep tetek ibu, Jun………..”
Arjuna merasakan tetek ibunya agak asin dan ada juga bau tubuh ibunya yang terbawa di sana. Sungguh sangat lezat. Hisapan Arjuna membuat ibunya semakin kencang menggoyangkan pantatnya dan kini selangkangan mereka berdua telah basah kuyup oleh cairan kewanitaan Dewi dicampur dengan keringat ibu anak itu. Bau tubuh ibunya memenuhi ruangan.
Keringat mereka bercampur lagi. Toket kanan ibunya telah basah oleh campuran keringat mereka berdua, juga ludah Arjuna. Setelah lama-kelamaan toket ibunya itu sudah bau mulut Arjuna, maka Arjuna ganti melahap payudara kiri ibunya. Dikenyot dan dijilatnya buah dada ranum ibunya itu dengan rakus bagaikan orang kelaparan yang baru ketemu makanan.
Goyangan pantat Dewi semakin lama semakin hebat. Selangkangannya dan anaknya sudah licin dan basah karena cairan kewanitaannya. Arjuna pun mengimbangi goyangan ibunya dengan menekan-nekan batang kontolnya sepanjang kemaluan ibunya yang sangat hangat. Bahkan Arjuna merasakan memek ibunya mengeluarkan cairan kental, licin dan sedikit panas yang menambah hot suasana, terutama di selangkangan mereka berdua.
Akhirnya ibunya menekan kontol Arjuna dengan keras sambil berteriak kecil,
“Ibu sampeeeeeee…..”
Bersamaan dengan itu, Arjuna merasakan lubang ibunya bagaikan memancarkan air panas yang membuat dirinya juga tak dapat menahan diri. Sambil menyedot puting susu ibunya keras-keras, Arjuna memeluk erat tubuh telanjang ibunya sambil menekan pantatnya ke atas sehingga batang kontolnya dan memek ibunya beradu dengan kuat seakan sedang adu kekuatan untuk saling menjatuhkan.
Kontol Arjuna berkedut-kedut keras menumpahkan sperma yang menciprati selangkangannya dan selangkangan ibunya. Selama beberapa saat mereka menikmati orgasme yang mereka rasakan. Lalu kemudian Dewi merebahkan diri di samping kiri Arjuna kelelahan. Telapak tangan kanannya ditaruh di dahi. Ia memejamkan mata dan beristirahat setelah orgasme yang bahkan lebih hebat dari semalam.

BAB LIMA
PERTAMA KALINYA

Lima menit kemudian Dewi merasakan seseorang menarik kainnya yang melingkari pinggangnya. Dilihatnya Arjuna yang sekarang telanjang tanpa sarung memegang kain itu. Arjuna perlahan menggunakan kain itu untuk mengeringkan peju di selangkangan Dewi lalu kemudian Arjuna membersihkan selangkangannya sendiri.
Dewi yang masih mabuk kenikmatan memejamkan matanya lagi. Dalam ketelanjangannya, ia seakan tidak berdaya melakukan apa-apa lagi.
Setelah membersihkan pejunya dari tubuh ibunya dan diri sendiri, Arjuna melempar kain ibunya ke lantai. Lalu merebahkan diri di samping ibunya yang masih tiduran dengan tangan kanan terangkat, bagian belakang telapak tangan ibunya pun masih ditempelkan di dahi.
Arjuna yang tadi sudah ejakulasi, perlahan mulai horny lagi. Tubuh ibunya yang sintal, perut yang sedikit buncit namun tidak terlalu gendut menunjukkan lekuk tubuh perempuan dewasa yang walaupun pernah melahirkan namun tampak begitu manusiawi dan indah. Kedua payudaranya yang kini sedikit melebar ke samping karena sedang tiduran tidak tampak sebesar yang seharusnya, namun tidak mengurangi keindahan tubuh itu. Selangkangan yang dihiasi rambut tebal menambah erotis ketelanjangan ibunya itu. Apalagi bulu ketek yang tipis namun ikal, yang basah oleh keringat tampak menantang ketika dibuka seperti itu.
Arjuna mendekatkan hidungnya ke ketek ibunya. Hidungnya digelitik rambut di ketiak ibunya ketika bau tubuh ibunya yang belum mandi, bahkan sudah keringatan karena aktivitas tadi, menusuk tajam di hidungnya. Bau perempuan dewasa yang sangat digilai Arjuna membawa penis Arjuna yang tadi telah ciut, perlahan tapi pasti bangkit dari tidurnya.
Dewi merasakan ketiaknya disentuh oleh hidung anaknya yang mengendus-endus mengeluarkan udara yang membelai pangkal lengannya mengirimkan sensasi menggelitik.
“Kamu ga sekolah?”
“Hari ini ijin sakit saja, Bu.”
“Sakit apa? Orang kamu sehat….”
“Sakit cinta. Arjuna cinta mati sama ibu. Cuma ibu yang bisa menyembuhkan penyakit ini.”
“Kamu kok gombal?” kata Dewi, namun ada perasaan bangga dan sensual ketika ia mendengar anaknya mengatakan cinta kepadanya.
“enggak gombal, bu. Arjuna cinta banget sama ibu. Sakit rasanya kalau ibu enggak membalas cinta ini. Ibu gimana?” kata Arjuna sambil terus bernafas di ketek ibunya, sementara dagunya disandarkan di tempat tidur agar tidak pegal, sementara tangan kanannya membentuk huruf V dengan telapak tangan yang ditaruh di payudara kiri ibunya sambil perlahan mengusap-usap payudara itu.
“Ibu sayang Arjuna….”
“Kok sayang? Cinta dong, bu. Arjuna ga hanya sayang, tapi cinta. Cinta kekasih. Kan kita kekasih? Ibu kan kekasih Arjuna…”
“Iya……”
“cinta, kan?”
“Iya…..”
“kok iya-iya mulu…. Bilang dong ibu cinta Arjuna…..”
“Ibu cinta Arjuna, kekasihku……”
“Nah gitu dong… tapi harus jelas bu. Siapa kekasih ibu? Harusnya ibu bilang cinta kepada anakku… gitu…. Biar ga salah. Kan yang namanya Arjuna ga Cuma satu di Indonesia…”
“Ibu cinta kamu, anakku…… anakku kekasihku…….. anakku yang ganteng…….”
“Gitu dong….” Kata Arjuna senang. Lalu mengecup ketiak ibunya. “Arjuna seneng banget….. Arjuna sudah punya pacar. Pacarnya cantik dan seksi. Dewasa, lagi. Arjuna kayak mimpi aja. Masih ga percaya…..”
“Kamu kok gombal mulu, Jun?” tapi hati Dewi jadi berbunga-bunga. Dibilang cantik dan seksi. Arjuna sungguh romantis. Bapaknya saja beda jauh kalo dibanding anak ini. Ayah Arjuna tidak punya sifat romantis sama sekali.
“Bau ibu enak banget. Bikin Arjuna semangat.”
Lalu Arjuna mulai menjilati ketiak ibunya lagi sambil meremas payudara kiri ibunya. Dewi mulai terangsang lagi. Mulut Arjuna asyik menjelajahi Dewi. Setelah puas menjilati ketek kanan ibunya, Arjuna mulai menjilati dada kanan ibunya. Dewi mulai bangkit birahinya perlahan. Kedua payudaranya mulai diserang anaknya lagi. Tetek kirinya dijamahi oleh tangan kanan anaknya, sementara bukit yang kanan dijilati dan disedoti oleh mulut anaknya itu. Dewi mulai mengerang-erang.
“aaaah….. iya, Jun. terus…… terus…….. remes tetek ibu……. Isepin tetek ibumu ini……. Sayangku…… anakku sayang……… terus nenenin ibu…..”
Dada kiri Dewi mulai diselomoti mulut Arjuna, sementara kini ganti tangan kiri Arjuna meremasi payudaranya yang sebelah kanan. Dewi merasakan gejolak birahinya makin meninggi. Diremas-remasnya kepala anaknya dengan kedua tangannya,
“terus Jun……. kekasih ibu…….. anak ibu sayang………. Terus sedot tetek ibumu ini……. Anakku… pacarku……. Kekasihku…..”
Mulut Arjuna kini mulai menjilati perut Dewi. Dewi merasa geli sekaligus birahi. Kini kedua tangan anaknya mulai meremasi kedua payudaranya. Kini genggaman anaknya mulai mengeras membuat Dewi merasakan sensasi liar dan buas. Sementara lidah anaknya itu mulai menari dipusarnya, berputar-putar lalu menyapu dari atas ke bawah seakan ingin merasakan seluruh jengkal pusarnya itu.
Arjuna mencium bau tubuh ibunya makin santer tercium, keluar dari memek ibunya. Tak sabar, ia mulai menjilat ke bawah. Dijilatinya jembut ibunya yang lebat dan ikal itu, lalu disibaknya jembut itu, maka terlihatlah memek ibunya yang telanjang. Baru kali ini Arjuna melihat kemaluan ibunya tanpa tutup sedekat ini. Dua buah bibir rapat dihiasi ladang jembut di antara sepasang paha yang putih. Ditariknya kedua bibir memek ibunya, maka terlihatlah bagian dalam vagina ibunya. Bau tubuh ibunya kini seakan menguasai segenap lubang hidung Arjuna. Bau tubuh ibunya keluar dari organ intim, mahkota ibunya yang suci.
Bagian dalam memek ibunya berwarna merah, sedikit merah muda namun agak gelap. Dilihatnya klitoris ibunya menghiasi puncak keintiman ibunya dan di bagian bawah, bibir dalam vagina itu membuka memperlihatkan lubang surgawi milik ibunya.
Arjuna mulai menjilati memek ibunya. Dewi yang memeknya belum pernah dijilat orang terkejut merasakan sensasi baru namun asyik. Geli-geli namun geregetan sekali rasanya.
“Jun….. itu kan kotor…. Bekas kencing….. jangan ah…… jorok….” Namun walau Dewi melarang, tapi tangannya malah menekan kepala Arjuna minta dijilat terus.
Arjuna merasakan sensasi aneh di lidahnya. Ada rasa asam dan getir di lidahnya, hidungnya mencium bau campuran antara bau tubuh ibunya dengan bau pesing air kencing ibunya. Namun, bukannya jijik, Arjuna malah tenggelam dalam nafsu binatang. Arjuna malah menjadi makin bernafsu menjilati kemaluan ibu kandungnya sendiri itu.
Bagaikan Anjing yang kehausan, Arjuna asyik sekali menjilati vagina ibunya. Ibunya kini menggelinjang tak keruan, matanya terpejam setengah dan hanya bagian putih yang terlihat dari bola matanya. Dewi merasa di awang-awang surga ketujuh. Memeknya terasa geli dan enak disapu lidah Arjuna. Apalagi karena yang menjilat adalah anak kandungnya sendiri, darah dagingnya sendiri, kenikmatan yang dirasakan Dewi menjadi bertambah hebat. Ada perasaan bersalah dan dosa, namun malah menambah intensitas birahinya. Dewi merasakan nikmatnya oral seks membuat dirinya lupa daratan. Seakan-akan seluruh tubuhnya hilang dan yang eksis hanya memeknya saja yang sedang dijilati.
Dewi tidak tahu berapa lama sudah anaknya menjilati kemaluannya, yang jelas sebentar lagi ia kan mengalami orgasme, erangan Dewi kini terdengar menjadi bentakan,
“Terus! Jilati memek ibu! Anak baik! Terus! Jilat yang cepat! Ah….. aha…. Jun…… jangan berhenti, Jun! terus! Jilat memek ibumu, Jun! geli, rasanya, Jun! enak…. Aaaaaah…….. heeeeeh…… terus jilat………..”
Tahu-tahu Dewi merasakan klitorisnya disedot. Dewi jadi menggila, ditekannya kepala anaknya ke memeknya keras-keras sambil memutar pantatnya,
“Anak bandeeell……… kelentit ibu disedooooot……… aaaaaaah……….. enak banget, juuuuuun! Sedot terusssss……… aaaaaaaah………..”
Dewi tiba-tiba menggelinjang keras dan menekan kepala anaknya sekuat tenaga. Dirasakannya orgasme yang dahsyat, namun tidak hanya itu, Dewi tiba-tiba merasa ingin pipis, dan keluarlah air kencingnya yang membanjur muka anaknya yang gelagapan karena susah bernafas.
“Ngentooooooooot kammuuuuuuuuuuuu……………………. Ibu jadi kenciiiiiiing……………….. dasar anak bandeeeellllllll……. Ibu jadi beginiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii……..”
Lalu Dewi terhenyak di tempat tidur kelelahan. Ia meringkukkan badan sehingga tidur menyamping dengan posisi bagaikan janin, dengan kedua kaki membentuk siku dan kedua tangan yang memeluk kaki.
Arjuna baru saja melihat ibunya liar. Ia menjadi senang. Tidak lama lagi ibu akan jadi budak seksku, pikirnya. Apalagi ketika ibunya orgasme dan mengatakan kata-kata yang belum pernah ia dengar keluar dari mulut ibunya. Ditambah ibunya yang tak kuasa kencing juga menambah nuansa liar. Tadi Arjuna berusaha meminum semua air itu, namun tetap saja air itu tidak semuanya masuk ke mulutnya. Banyak yang menciprati wajahnya dan ada juga yang jatuh di kaki ibunya. Arjuna kini menjilati selangkangan dan paha ibunya yang terkena air kencing ibunya.
“Arjuna cinta ibu. Air kencing ibu aja Arjuna minum. Nah, ini Arjuna bersihin badan ibu dari air kencing,” kata Arjuna sebelum mulai menjilati selangkangan, paha dan tentunya memek ibunya.
Ketika akhirnya Arjuna menjilati memek ibunya terus, ibunya berkata,
“Udah, Jun. ibu capek……”
Arjuna menghentikan aksinya.
“Tapi jun kan belum?”
Dewi meluruskan kakinya walaupun tetap tidur menyamping.
“Kamu selipin aja di antara paha ibu, di bawah selangkangan.”
Arjuna lalu memposisikan dirinya dibelakang ibunya. Ibunya mengangkat sebelah kakinya. Arjuna menaruh penisnya di bawah memek ibunya. Ibunya merapatkan lagi kakinya sehingga kini kontol Arjuna dijepit kedua pahanya. Arjuna lalu memeluk ibunya dari belakang dengan kedua tangan menggengam payudara ibunya. Kepala Arjuna kini di punggung antara tulang belikat ibunya, berhubung ibunya masih lebih tinggi. Arjuna mulai menggoyang pantatnya maju mundur.
Punggung ibunya yang mengkilat karena keringat segera dijilati Arjuna. Arjuna dapat merasakan kulit punggung yang halus bergesekkan dengan lidahnya. Di lain pihak, kedua tangannya kembali meremas-remas buah dada ibunya yang lembut dan kenyal. Sementara itu, kontolnya mulai basah karena terkena cairan memek ibunya yang tadi baru saja orgasme, apalagi saat ini Arjuna sedang mengocok kontolnya di selangkangan ibunya dengan jepitan paha ibunya itu. Sementara, sensasi kedua paha ibunya yang menjepitnya sungguh dirasa nikmat, lebih nikmat dari coli dengan tangan sendiri.
Mulut Arjuna juga kadang mengecup dan mengenyot punggung ibunya yang bermandikan peluh dan sekarang, bermandikan ludah Arjuna juga. Sehingga tak lama kemudian punggung mulus ibunya telah dihiasi bekas-bekas merah akibat cupangan. Jilatan kini sudah sangat melebar, cupangan dan sedotannya juga makin kencang, sehingga menimbulkan bunyi kecipokan yang keras.
Dewi mulai horny lagi. Memeknya digesekki oleh kontol anak kandungnya yang keras, sementara kedua payudaranya diremas-remas secara kuat, dan punggungnya dijelajahi oleh mulut dan lidah anak semata wayangnya itu. Semuanya membuat Dewi kembali birahi untuk kesekian kalinya pagi itu.
Arjuna mulai menggerakkan tubuhnya perlahan ke bawah, mulutnya mulai menjelajahi bagian bawah punggung ibunya, namun bukan itu sebabnya, melainkan lama kelamaan batang kontolnya kini mulai mengarah vertikal ke atas, bagusnya ibunya belum sadar. Karena ia terus memaju mundurkan pantatnya yang menyebabkan Dewi tetap terhanyut goyangan ini dan tenggelam dalam nafsu birahi.
Suatu saat, Arjuna menarik pantatnya agak jauh lalu menusukkannya secara cepat ke atas. Kepala kontolnya secara tiba-tiba menerobos bibir vagina ibunya yang basah, hanya sayang saja lubang senggama ibunya luput, sehingga kini kepala kontolnya ‘terpeleset’ dan bergerak sejajar lagi seperti semula. Namun dalam sepersekian detik itu kontolnya telah masuk ke dalam lipatan bibir vagina ibunya.
“Arjuna! Kamu ga boleh masukkin!” teriak ibunya.
“enggak dimasukkin kok, Bu. Kan ga masuk ke lubangnya. Ini Cuma gesek di luar lubang, kok.”
Dewi tidak menjawab lagi. Karena memang burung Arjuna tadi tidak masuk ke liang senggamanya, melainkan hanya lewat saja.
Arjuna kembali melakukan gerakan tadi, berhubung tidak ada protest dari ibunya. Ditariknya pantatnya ke bawah lalu ditusuk ke atas. Kembali bibir luar vagina ibunya merekah, kepala kontol Arjuna masuk ke dalamnya, kali ini ujung kontolnya menekan ke pinggir lubang memek ibunya, karena tidak tepat bidikannya sehingga kembali mencelat keluar dan menggesek sepanjang dinding vagina ibunya.
“Tuh…. Tadi hampir masuk,” omel ibunya.
“enggak, Cuma di pinggir lubang. Arjuna ga bakal masukkin kok. Nih liat…..”
Sambil berkata begitu, Arjuna menarik pantatnya lagi lalu mendorong kontolnya ke arah memek ibunya. Kembali kontol Arjuna menggesek lubang senggama ibunya, namun tidak masuk ke dalam karena posisi kontolnya sejajar dengan memek ibunya.
“ga masuk, kan? Tenang aja, bu….” Kata Arjuna.
Untuk beberapa lama, Arjuna menggeseki bagian dalam memek ibunya, sekedar melintas di atas lubang memek ibunya untuk kemudian ditekan di sepanjang bagian dalam memek ibunya itu sampai ke klitorisnya bahkan mungkin lebih jauh lagi karena terkadang palkon Arjuna menrasakan lebatnya jembut ibunya pada saat pantatnya menusuk ke depan. Dewi merasakan permainan ini bahaya, ada kemungkinan kontol anaknya dapat selip dan tiba-tiba masuk ke dalam liang senggamanya. Hanya saja bahaya ini di lain pihak juga membuat jantungnya deg-degan dan menambah rasa erotis yang lain dibanding dengan pasangannya, perasaan yang menggetarkan jiwa. Persenggamaan ibu dan anak adalah hal yang tabu tapi secara aneh membuat Dewi merinding bila memikirkannya.
“Janji, ya Jun? jangan dimasukkin…..”
“Tenang aja, Bu,” kata Arjuna, kali ini sambil mendorong tubuh ibunya dengan tubuhnya sehingga kini ibunya tiduran tengkurap dengan Arjuna menindih bagian belakang tubuh ibunya yang telanjang bulat itu. Arjuna merubah posisinya hingga badannya sedikit lagi turun dari posisinya semula, agar lebih mudah beroperasi. Kini kedua tangannya ditaruh di pundak ibunya, lalu Arjuna mulai mengocok-ngocok selangkangan ibunya lagi.
Gesekkan-gesekkan kontol anaknya membawa Dewi ke lembah birahi sekali lagi. Memeknya kini sudah basah total, bermandikan cairan kewanitaanya sendiri. Terkadang Dewi merasakan kepala kontol anaknya menggowes lubang memeknya untuk kemudian mencelat lurus menggeseki bagian dalam vaginanya menuju klitoris, sementara punggungnya menjadi korban keganasan mulut dan lidah anaknya.
Tiba-tiba dalam satu tusukkannya, Dewi merasakan kepala kontol anaknya itu menancap di lingkar luar liang senggamanya. Dewi kaget dan ketika ia hendak berteriak pada Arjuna, kontol Arjuna telah ditarik, untuk kemudian kembali menggesek-gesek seperti sebelumnya.
“Kamu sengaja, ya? Hampir masuk, tadi!”
“kan baru hampir, berarti belum masuk, kan bu?”
Dewi hanya mendengus. Lalu kembali anaknya mengocoki vaginanya lagi. Bagian dalam memek Dewi begitu licinnya sehingga gerakan kontol Arjuna begitu lancar menggesek naik turun sepanjang vagina bagian dalam Dewi.
Tiba-tiba kembali kepala kontol Arjuna menancap di ujung lubang, namun secepat kilat ditarik kembali, lalu kembali menggesek-gesek. Kali ini Dewi tidak berkomentar. Yang penting belum masuk, pikirnya. Namun tak lama kemudian kontol itu kembali menancap lalu ditarik. Kemudian menggesek lagi. Dewi jadi curiga apakah ini kesengajaan atau tidak? Ia menghitungnya. Sekali menancap, sepuluh kali gesek. Sekali nancap, sembilan kali gesek. Ketika kontol itu menancap di depan lubang, Arjuna tidak mendorong dengan kuat, hanya cukup untuk menempel saja, namun gerakan gesek berikutnya adalah gerakan yang cukup kuat untuk menggesek memeknya. Rupanya ada suatu pola. Pola berarti kesengajaan. Sungguh anaknya memang bandel.
Kini gerakan Arjuna sudah menjadi sekali nancap, lima kali gesek. Pola ini berlanjut beberapa lama. Mungkin tidak akan berubah lagi, pikir Dewi. Dan Dewi menjadi tidak terlalu memikirkannya lagi dan sekarang berusaha menikmati goyangan anaknya. Ketika Dewi mulai terombang-ambing, dirasakannya kini Arjuna telah merubah pola serangannya. Sekali tancap, dua kali gesek. Dewi belum sadar bahwa gerakan ini cukup berbahaya karena ia pun sedang menikmatinya atau juga mungkin sebentar lagi akan orgasme sehingga tidak peduli akan segala hal apapun juga.
Pola gerakan Arjuna diimbangi Dewi. Ketika kontol Arjuna menggeseki memeknya dua kali, maka Dewi membalas dengan menekan pantatnya kebawah sehingga tusukan maju Arjuna ditambah dengan tekanannya sendiri membuat gesekkan kedua kelamin itu menjadi lebih keras.
Dewi mulai mengoceh tak keruan,
“Iyaaaah….. gesek terus kontolmu, naaaaaak……. Cah baguuuuuus……… goyang terus kayak gitu…… ibu bentar lagi sampaaaaiiiiiii……”
Gerakan mereka bertambah cepat. Dua kali gesek, sekali tancap. Dua kali gesek, sekali tancap.
“Ibu mau sampeeeeeee……. Aaaaaaaah! Juuuuuuuuuuun jangaaaaaaan!! Ibu sampeeeeee…….”
Ternyata ketika Dewi berkata ibu mau sampe, Arjuna merubah pola gerakannya. Dari satu kali tancap, dua kali gesek, menjadi satu kali tancap, satu kali gesek dan satu kali tancap dan Arjuna menusuk ke depan dengan kuat, sementara kedua tangannya merangkul ibunya dari belakang dengan cara melingkarkan tangan melalui bawah ketiak ibunya, lalu telapak tangan dibuka ke dalam lalu memegang pundak depan ibunya dari arah bawah, sebelum gerakan tusukan di lancarkan. Gerakan terakhir ini membuat kontol Arjuna serta merta ambles ke dalam liang senggama ibunya, karena selain tusukkan Arjuna yang disengajakan, Dewi juga sedang menekan ke bawah mengikuti irama satu tancap dua gesek tadi. Itu yang membuat ibunya teriak jangan.
Tapi, Dewi tidak berontak karena saat itu juga ia mengalami orgasme. Sudah lama sekali Dewi menahan nafsunya karena tidak pernah dinafkahi suaminya. Kini tiba-tiba ada kontol yang memasukki memeknya lagi, apalagi memang dia dalam keadaan birahi tinggi dan sudah hampir klimaksnya, maka ketika anaknya menghujamkan penisnya dalam-dalam, maka Dewi mencapai orgasme yang begitu hebat yang belum pernah dirasakannya sebelumnya.
Arjuna merasa dirinya di surga ketujuh. Kini kontolnya sudah ambles masuk ke lubang kencing ibunya. Dirasakannya liang senggama ibunya begitu sempit meremas batang kontolnya. Dinding liang senggama ibunya basah oleh cairan kewanitaan dan terasa seperti pipa lembut yang menjepit keras kontolnya. Apalagi sekarang ibunya sedang orgasme.
Arjuna dapat merasakan pinggul ibunya yang sedikit bergetar seperti menggigil, sementara dinding lubang kencing ibunya berdenyut-denyut meremas kontolnya seakan ingin menyedot habis isi kontolnya. Arjuna segera mengentoti ibunya dengan gerakan liar dan buas. Ia ingin ejakulasi dan menyebarkan benihnya ke rahim ibunya dalam-dalam.
Arjuna yang sedang kalap karena nafsu, mengenyot punggung ibunya keras-keras dan tak menggerakkan mulutnya lagi. Kedua tangannya tetap merangkul ibunya dari belakang dan menekan tubuh ibunya seiring irama tusukkan kontolnya. Suara selangkangannya beradu dengan pantat ibunya terdengar berkali-kali ditingkahi suara erangan ibunya yang sedang orgasme.
“Juuuuuun…….. jangan entot ibu kayak gitu………………aaaaaahhhhhh……… jangan dikeluarin di dalam…….. Junnnnn…… jangan dikeluarin di dalam……….. ssssshhhhhhhh………”
Arjuna yang baru sekali ini merasakan nikmatnya bersenggama, apalagi yang disetubuhi ibunya sendiri yang cantik dan bahenol, tidak berpikiran jenih ditambah buta soal begituan. Ia mendengar ibunya berbicara namun mengartikannya berbeda. Ketika ibunya bilang jangan dikeluarin di dalam, ia mengira ibunya meminta agar kontolnya jangan dikeluarin tetapi di dalam aja. Sehingga Arjuna menjadi semakin semangat mengobok-obok kemaluan ibunya dengan burungnya.
“uuuuh…… memek ibu nikmat banget………. Anget…….. licin sama sempiiiiit……….. Arjuna ga tahaaaaaan…..,” kata Arjuna lalu kembali mengenyot punggung ibunya yang banjir keringat dengan keras, sementara nafsu birahinya seakan meledak.
Arjuna merasakan kenikmatan yang tak ada taranya. Ia sudah sering ejakulasi, tapi kali ini, sensasi mengentot ibunya sendiri seakan menambah berkali-kali lipat kenikmatan yang ia alami. Sambil menyedot punggung ibunya kuat-kuat, Arjuna melepaskan pejunya di dalam rahim ibunya sambil menekan burungnya dalam-dalam.
Bila ada orang yang melihat adegan di kamar itu tentu akan terhenyak. Seorang Ibu muda yang cantik dan seksi sedang tengkurap ditindih anaknya sendiri, sementara anaknya itu merangkul ibunya dan menghujamkan kontolnya secara brutal ke dalam memek ibunya sambil mengenyot punggung mulus ibunya itu.
Akhirnya Arjuna lemas dan menindih punggung ibunya. Ibunya pun berbaring bagaikan orang pingsan, hanya saja keduanya bernafas berat, sedikit tersengal-sengal bagaikan orang yang baru saja selesai lari marathon.
Setelah hampir dua menit Arjuna menindih ibunya, ibunya membalikan tubuh sehingga Arjuna jatuh kesamping. Kemudian Dewi menarik tubuhnya sehingga kelamin mereka lepas. Air mani anaknya menetes perlahan dari memeknya. Lalu Dewi berkata,
“Jun. nanti ibu hamil.”
“emang kenapa bu? Bukannya ibu suka dan menikmati juga emang kenapa kalo hamil? Ibu ga suka punya anak? Arjuna suka banget kalau punya adik. Tapi ibu ga pernah ngasih ade sih….”
Dewi terdiam. Lalu berkata,
“Panjang ceritanya, Jun. yang jelas, semenjak kamu lahir, Ayah kamu sama ibu sudah tidak pernah campur lagi. Kalau ibu hamil, Ayah kamu akan mengira ibu selingkuh.”
“Jadi ibu ga boleh hamil?”
Dewi menggeleng.
“Emang kalau Arjuna masukkin titit ke memek ibu kayak gini, ibu pasti hamil?”
“Belum pasti. Tapi kemungkinan besar.”
“supaya pasti tidak hamil bagaimana?”
“Bisa pakai alat KB seperti pil, suntik dan lain-lain. Atau KB Alami.”
“Alat KB mahal ya, bu? Kalau KB alami juga mahal?”
“KB Alami gratis kok, Cuma lebih susah.”
“Caranya?”
“ada yang pakai kalender, agak susah diceritakan. Tapi yang ini susah untuk diikuti, dan sebagian besar orang tidak berhasil.”
“Ada yang lain?”
“Bisa juga lelakinya ngecrot di luar.”
“Maksudnya?”
“Kamu tau kan ejakulasi?”
“maksudnya?”
“titit kamu keluarin cairan putih, tapi bukan kencing. Kayak ini,” Dewi menunjukkan cairan peju anaknya yang keluar dari memeknya yang baru saja dientot anak tunggalnya itu.
“Oh itu ….. emang kenapa?”
“Nah, kalau lelaki menaruh tititnya di tempik perempuan itu namanya berhubungan badan. Nah, hubungan badan itu akan selesai ketika lelaki mengeluarkan cairan putih itu. KB Alami lainnya adalah waktu cairan itu mau keluar, lelaki mencabut tititnya dari tempik perempuan lalu mengeluarkan cairan itu di luar tempik perempuan itu. Mengeluarkan cairan putih itu namanya ejakulasi.”
“Oh, kalau ejakulasi di dalam tempik perempuan bisa hamil ya?”
“Iya.”
“Kalau begitu nanti Arjuna keluarin di luar. Kan ibu ga bakal hamil.”
“Jarang lelaki yang belum berpengalaman kayak kamu ini bisa menahan ketika saat ejakulasi. Tadi saja kamu ga tahan kan. Ini peju kamu udah di dalam perut ibu.”
“Yaaaa…. Kan Jun tadi ga dikasih tahu. Bagaimana kalau nanti kita beginian lagi, Jun akan keluarin air mani Jun di luar tempik ibu…….”
“Susah, Jun, untuk lelaki menahan tidak buang di dalam. orang harus latihan dulu.”
“Latihan di mana? Masa cari orang dulu?” kata Arjuna, ia ingin sekali ngentotin memek ibunya terus. Tapi melihat muka ibunya yang serius, maka Arjuna menjadi takut kalau nanti ibunya ga mau lagi meneruskan hubungan terlarang lagi. Setelah berpikir agak lama, Arjuna mendapatkan pikiran lain, ia pernah lihat majalah porno di mana ada gambar lelaki sedang mengentot perempuan, namun kontolnya masuk lubang belakang. Mungkin kalau ibunya belum mau dientot memeknya lagi, Arjuna dapat menggunakan lubang pantat ibunya. Maka katanya,
“Gini aja deh bu, gimana kalau Arjuna latihan di lubang yang satu lagi?”
“Maksud kamu?”
“Lubang dubur ibu.”
“Apaaa? Iiiih…. Kamu jorok banget.”
“kalau di situ ibu bisa hamil ga?”
“enggak.”
“Ya udah, biar Arjuna latihan dulu di situ sampai bisa tahan ejakulasi.”
“Ya ampun, Jun. itu kan kotor. Tempat keluarnya tai ibu loh…..”
“Justru itu. Kan lubang itu kotor. Ibu pakai cuman untuk berak aja. Kalau ibu sayang, ibu kasih lubang itu untuk Jun pakai buat latihan, donk. Kan lubang itu ga bakal bikin hamil dan juga Cuma tempat kotoran aja. Ibu ga boleh pelit.”
Dewi terdiam dan terpaksa mengakui kata-kata anaknya. Mereka terdiam beberapa saat. Arjuna menikmati melihat ibunya yang telanjang. Buah dadanya yang ranum itu sedang naik turun karena bernafas. Sementara tubuh ibunya yang mengkilap karena keringat tampak bagaikan pahatan indah yang hidup.
Sekarang sudah telat untuk sekolah. Arjuna memeluk ibunya dari samping lalu berkata,
“Bu….. ibu cantik sekali….” Lalu mencium ibunya perlahan. Dewi yang sedang banyak pikiran tiba-tiba merasakan bibirnya dikecup anaknya perlahan. Akhirnya beberapa saat kemudian ia membalas ciuman anaknya itu.
Makin lama ciuman mereka makin hot. Burung Arjuna jadi tegang lagi. Entah karena baru merasakan ngentot, entah karena ingin merasakan lubang pantat ibunya, sehingga birahi Arjuna menanjak lagi.
“Bu…. Arjuna mau latihan masukkin burung di lubang belakang ibu…..”

BAB VI
Arjuna dan Dewi pertama kali Anal

Maka Dewi tidur tengkurap. Arjuna menaruh kakinya di samping paha Dewi, lalu berlutut di situ. Ditariknya dua pantat yang sekal dan kencang dengan bentuk bundar yang tampak kenyal Arjuna memegang kedua pantat ibunya lalu ia menarik kedua pantat itu ke samping. Terlihat lubang anus ibunya itu menutup rapat. Lubang itu sedikit kehitaman di ujung-ujungnya.
Arjuna menggunakan sebelah tangannya untuk menuntun kontolnya ke lubang itu. Kepala kontolnya yang sudah basah karena tadi masuk di memek ibunya mentok di cincin ibunya. Ketika ia menusuk keras-leras, kepala kontolnya masuk berhubung kontolnya yang licin itu. Lubang itu sempit sekali dan panas, namun kering sekali sehingga ada sensasi terbakar dirasakan Arjun.
“Addduuuuuuh…… sakit Jun……………………………..”
Arjuna pun merasakan sakit.
“Kalau masukkin ke tempik perempuan kok gak sesakit ini bu?
“”itu lain, biasanya harus licin dulu dalamnya. Kalau tempik punya cairan di dalamnya.”
“Kalo dubur ibu ga ada?’
“enggak.”
Mendapat ide bagus, Arjuna mencabut kontolnya dan kini mulai menarik pantat ibunya ke samping lebih lebar, dan tiba-tiba dijilatinya lubang itu.
“Arjunaaaaa! Ih……. Joroknyaaaa! Masa burit ibu dijilat?”
“enak bu…… harum lagi……”
Arjuna melihat pantat ibunya yang bulat dan sekal itu dilapisi kulit yang sedikit lebih hitam dari kulit ibunya di tempat lain. Ada bintik putih di sana-sini namun tidak terlalu banyak yang membuat kontras dengan kulit coklat pantat ibunya. Arjuna mulai menciumi kedua pantat ibunya, menjilati dan mengecupi. Berhubung kulitnya agak gelap jadi cupangan tidak terlalu berhasil di situ. Kulit tubuh ibunya telah ia hapal rasanya. Namun menjilati pantat ibunya memberikan nuansa lain yang ia sukai. Akhirnya Arjuna kembali menjilati lubang anus ibunya dengan lahap. Kadang-kadang lubang itu membuka dan menutup. Ketika suatu saat lubang anus ibunya membuka, Arjuna membuat kaku lidahnya, lalu menjojoh lidahnya ke dalam lubang lebih jauh.
“Aaaaahhhhhh, lidahmu masuk……”
Arjuna mulai menjilati sejauh lidahnya menjangkau. Ketika air liurnya masih sedikit dan tidak menunjukkan pembasahan yang baik, Arjuna membuka lubang pantat ibunya lalu meludah ke dalam untuk kemudian menjilati lagi. Lama kelamaan Arjuna hapal bau pantat ibunya. Sedikit menyengat dan ada aura panas yang menguar. Dinikmatinya sensasi lidahnya yang kini menyusuri keliling dinding dalam lubang tahi ibunya. Terkadang ia seperti merasa ada butiran sangat halus yang terjilat. Arjuna tidak jijik, malah sering menelan ludah untuk merasakan butiran halus yang mungkin adalah tahi ibunya itu.
Dewi mulai menggelinjang. Mula-mulanya ia merasa geli, namun lama-kelaman ia dapat menikmati sensasi lidah anaknya di dalam lubang eeknya. Memeknya jadi basah lagi. Baru kali ini Dewi dapat merasakan lubang anusnya. Sebelumnya hanya ketika buang air ia dapat merasakan tahinya melewati pipa pembuangan tubuhnya itu. Kini dinding anusnya terasa sekali dibelai-belai oleh lidah anaknya sendiri.
Lubang Dewi sekarang basah, bahkan karena sering meludah ke lubang pantat ibunya, Arjuna masih dapat melihat sedikit air liur bergelembung di lubang anus ibunya. Arjuna menuntun kontolnya lagi, lalu dengan bernafsu sekali, berhubung ia sudah tidak sabar dan tahan lagi, ia menghujamkan kontolnya ke dalam lubang tahi ibunya.
Baru setengah gerakannya terhenti lubang yang kecil itu karena seret. Sementara Dewi berteriak,
“Saakiiiiiit Juuuuuuun……..”
Arjuna yang tadinya berlutut, kini menindih ibunya lalu menggenjot pantatnya kuat-kuat sambil mendekap ibunya dari belakang.
“Aaaaargggghhhhhhh…. Pantat ibu robeeeeeeek!!!!!”
Padahal tidak. Hanya saja lobangnya menjadi bertambah longgar karena tertarik ke samping secara paksa. Arjuna merasakan kontolnya dijepit lubang anus ibunya dengan sangat kuat. Sedikit sakit dirasakan. Namun keberhasilannya menyodomi ibunya membuat dirinya senang bukan kepalang.
Mereka berdua terdiam selama beberapa waktu. Arjuna lalu mulai menarik kontolnya perlahan-lahan. Dirasakannya dinding anus ibunya mencengkram keras seluruh batang kontolnya sehingga ada friksi yang kuat ketika kontolnya menggesek pergi. Sebelum seluruh kontolnya copot dari lubang tahi ibunya, Arjuna mendorong lagi kontolnya untuk menelusuri dinding anus ibunya yang sempit itu.
Selama beberapa menit, Arjuna perlahan-lahan menumbuki lubang pantat ibunya, sementara kedua tangannya telah ia selusupkan ke bagian depan tubuh ibunya sehingga kini telah menggenggam kedua payudara ibunya yang besar. Dewi menggunakan satu tangannya untuk menggeseki klitorisnya sendiri, karena birahi telah menguasainya pula. Udara yang panas dan juga aksi sodomi Arjuna kepada ibunya membuat dua insan sedarah itu mulai berkeringat lagi.
Arjuna otomatis mulai menjilati punggung ibunya, tangannya mulai meremas-remas payudara ibunya dan kontolnya masih mencangkuli lubang pantat ibunya. Lama-kelamaan birahi Arjuna perlahan memuncak. Ini menyebabkan jilatan Arjuna kini menjadi kenyotan dan hisapan di punggung ibunya. Remasan tangannya yang tadi perlahan kini menjadi kuat seakan sedang mencengkram kedua tetek ibunya. Dinding Anus ibunya mulai terasa tidak terlalu menyakitkan, sehingga kini Arjuna menghujami lubang anus ibunya dengan keras. Terdengarlah suara benturan selangkangan dan pantat. Bunyi yang banyak orang telah dengar dan kenali. Bunyi orang sedang ngewe.
Tubuh keduanya kini banjir keringat dan bercampur baur satu sama lain. Punggung Dewi di berbagai tempat mulai berwarna keunguan karena cupangan anaknya. Dewi merasakan nikmat yang aneh ketika lubangnya berkali-kali dibor oleh kontol anaknya. Sementara tangannya semakin mempercepat kobelannya di klitorisnya sendiri.
“Yeeeeeh…… yeeeeeeh……… tusuk lubang pantat ibu……… Juuuun……. Tusuk yang kenceng…….. entotin lubang tahi ibu yang bau…….. entotin lubang tahi ibu yang penuh kotoran………..”
“Sempit banget dubur ibu……. Nikmat banget…………. Cantik banget ibu……… Arjuna ga tahan nih……”
“Ibu mau sampe lagi, Juuuuuun….. jangan berhenti Jun……… yang keras entot dubur ibu………..ibu mau sampe……….. dikit lagi………. Aaaaarrgghghhhhhhhh………. Ibu sampe lagi…..”
Arjuna merasakan lubang pantat ibunya mengecil seakan menggenggam kontolnya dengan sangat kuat. Arjuna tidak tahan dan ia menghujamkan kontolnya kuat-kuat di dalam lubang dubur ibunya itu. Arjuna merasakan cairan tubuh keluar dari kontolnya. Tidak hanya sekali, tapi berkali-kali. Akhirnya setelah beberapa saat Arjuna lemas dan berbaring tanpa daya dengan masih menindih ibunya.
“Tuh, kan. Kamu ejakulasi di dalam.”
“Iya, bu. Arjuna akan latihan lebih sering sekarang.”
Lalu mereka berdua tertidur kelelahan.
Dewi mau ga mau sejam kemudian bangung untuk mengerjakan pekerjaan sehari-hari. Agak siangan Jun terbangun. Arjuna mencari ibunya. Ia mendapati ibunya telah selesai masak dan membereskan rumah, dilihatnya ibunya yang memakai kain. Diciumnya bibir ibunya. Ibunya membalasnya. Ciuman buas dari Jun yang terbangun horny, seperti kebiasaan semua anak lelaki remaja. Lidah Jun secara brutal menjelajah mulut ibunya, Dewi hanya mengimbangi saja.
Jun membetot kain ibunya hingga lepas. Ibunya telanjang bulat di balik kainnya itu.
“kalo ga ada orang lain. Mulai sekarang ibu harus telanjang bulat,” kata Jun. lalu mulai menjilati leher ibunya.
“Mandi dulu, Jun. ibu sama kamu kan belum mandi.” Kata Dewi sambil mengelus kepala anaknya.
“Hari ini libur dulu. Mumpung Ayah lagi pergi. Boleh kan, bu?” sejenak Jun melepas jilatannya untuk berbicara, namun kini ia sibuk menarik ibunya ke tempat tidur. Jun mulai menjilati ketiak ibunya seperti biasa.
“Kamu bau, Jun.”
“Ibu ga suka bau Jun?”
“gimana, ya…. Bau asem-asem gitu… tapi ibu suka juga dikit…..”
Arjuna menjadi senang. Katanya,
“sini, gantian ibu jilatin ketek, Jun.”
Arjuna tiduran lalu membuka tangannya. Dewi segera mencium ketek asem anaknya dan akhirnya menjilati ketek anaknya yang memiliki bulu-bulu halus. Bahkan tidak setebal bulu keteknya sendiri. Lama-kelamaan mereka akhirnya berciuman dengan nafsu. Akhirnya Dewi kembali menggesekkan memeknya ke kontol anaknya dalam posisi woman on top lagi. Setelah orgasme, maka seperti pagi tadi, Arjuna melakukan anal seks dengan ibunya hingga ejakulasi.
Mulai saat itu, dimulailah hubungan mereka yang baru. Hubungan yang melampaui ibu dan anak. Hubungan incest. Hubungan seksual sedarah. Mereka adalah sepasang kekasih. Namun, Dewi bersikeras tidak mau bersenggama secara tradisional. Ia hanya mengijinkan mereka berdua melakukan oral, anal dan paling banter hanya saling menggesekkan alat kelamin. Dewi masih merasa was-was. Moga-moga ia tidak hamil. Sebulan lagi akan terlihat apakah ia mengandung bayi anaknya sendiri atau tidak. Bila nantinya ia hamil, tentu akan jadi panjang urusannya.

BAB VII
PUNCAK KENIKMATAN

Selama sebulan setelah pertama kalinya Arjuna merasakan bersetubuh dengan ibunya, selama itu pula, setiap hari mereka melakukan anal seks dan juga menggesekkan kelamin. Suatu hari, Ayahnya tidak ke sawah. Rupanya ia mau membantu temannya pindahan hari itu. Maka pagi itu Arjuna tidak dapat melakukan aksinya seperti biasa. Ibunya bersikap biasa-biasa saja, malah cenderung sedikit lebih diam.
Arjuna hari itu sekolah. Sayangnya teman-temannya mengajak main bola. Arjuna yang sudah tak sabar akhirnya pulang duluan sebelum jam tiga dengan alasan ga enak badan. Ketika ia pulang ibunya sedang menimba air memakai pipa dragon. Ayahnya tidak terlihat.
“Loh….. Ibu, ayah kemana? Belum selesai bantuin temannya?”
“Belum, Jun.”
“sampai sekarang belum pulang juga?
“bapak pergi rumah temannya hari ini. Siang ini mungkin sudah pulang.”
Kebetulan, pikir Arjuna. Jadi lebih bebas.
“Perlu dibantu?” tanya Arjuna.
“Sudah kelar kok. Ini ibu mau mandi. Belum sempat mandi dari pagi, abis tadi pagi ngantar bapak kamu. Siangnya kerjaan dirumah sudah numpuk. Kamu juga biasanya pulang siang dan bantu ibu. Sekarang malah pulang sore.”
“Wah… maaf deh bu. Janji ga akan lagi. Arjuna akan pulang terus untuk ngebantuin ibu.”
“sekarang bantu ibu isi bak mandi.”
“Jangan dulu donk, bu.”
“tuh kan… katanya mau bantu……”
“pasti dibantu. Cuma, Arjuna kan belum cium ibu.”
“Ih…. Ibu belum mandi……. Udah bau nih…… dari pagi kerja di rumah….”
“Biar belum mandi, Arjuna tetap sayang ibu. Cuma, ibu kayaknya ga sayang Arjuna, deh.”
“Loh, kok ngomong gitu?”
“Kan kemarin Arjuna minta ibu jangan pake baju kalau kita berdua aja. Ibu sekarang pakai kain. Ibu ga sayang.”
Dewi hanya menggeleng sambil tersenyum. Dasar anaknya memang bandel.
“Ada yang mau ibu sampaikan kepada kamu terlebih dahulu.”
“Apa itu, bu?”
Dewi mengajak anaknya ke kamar tidur lalu mereka duduk di tempat tidur.
“Ibu mau cerita tentang sejarah keluarga kita…”
Maka, ibunya mulai menceritakan sejarah keluarga mereka kepada Arjuna. Empat belas tahun yang lalu, ketika Dewi berumur 14 tahun, ia menikah dengan Waluyo. Kala itu, ayah dan ibu Dewi kenal dengan Waluyo yang baru pulang dari Kalimantan. Waluyo baru sembuh. Ternyata, Waluyo baru cerai dengan isteri pertamanya karena ada masalah keluarga.
Keluarga Fauziah, isteri pertama Waluyo adalah keluarga kaya. Dengan 3 orang anak. Syafei, putera tertua, Fauziah puteri kedua dan Aisyah puteri terakhir. Ketika itu, ayah mereka sakit-sakitan dan menurut dokter tidak akan lama lagi bertahan hidup. Maka, terjadilah perang keluarga antara Syafei dan Waluyo memperebutkan harta keluarga. Akhirnya, Syafei tewas dalam suatu perkelahian massal antara keduanya. Waluyo terluka parah.
Akhirnya ibunya Fauziah memaksa anaknya pulang dan menceraikan mereka berdua. Waluyo membeli lahan pertanian di kampungnya dan membangun keluarga baru dengan Dewi.
Setelah melahirkan Arjuna, Waluyo tidak pernah menyentuh Dewi lagi secara seksual. Lama-kelamaan, Dewi bingung dan menanyakan ini pada Waluyo. Akhirnya Waluyo mengaku bahwa, sebenarnya ia menyukai lelaki. Ternyata Waluyo itu homo. Sebenarnya Waluyo suka lelaki dari saat ia remaja, namun karena lingkungan tradisional melarang dan mencaci homo, maka Waluyo berusaha membangun keluarga. Ia berhasil berhubungan seks dengan cara membayangkan lelaki.
Baru di kampungnya ini, Waluyo menemukan kekasihnya. Seorang lelaki bernama Joko yang bujangan walaupun umurnya sudah empat puluh. Joko ini bekerja sebagai buruh tani yang ikut menggarap tanahnya Waluyo. Inilah mengapa Waluyo sering pulang malam, atau bahkan tidak pulang. Berhubung mereka tinggal di bukit yang masih banyak pohon bak hutan, dan rumah tetangga berjauhan, aktivitas Waluyo tidak diketahui warga.
Akhirnya Arjuna mengerti. Lalu ibunya berkata,
“Kamu kan ingat, akhir-akhir ini kita sering berhubungan seks?”
“Iya, bu.”
“Sekarang ayah kamu tahu.”
Arjuna kaget. Ia sangat ketakutan.
“Ibu hamil. Baru kemarin ibu tahu, tadi pagi ibu terpaksa bilang sama ayah kamu.”
“Waduh… gimana, dong?” tanya Arjuna takut tapi di lain pihak ia bangga juga bisa menghamili ibunya.
“tenang, Jun. Bapakmu sudah merestui kita. Bapakmu itu cemburunya besar. Dia tidak suka ibu hubungan sama laki-laki lain. Makanya ibu ga pernah selingkuh. Pernah ada laki-laki yang genit sama ibu, dan lalu ditempiling Bapakmu sampai pingsan. Tapi, kamu adalah anak laki-laki satu-satunya yang disayangnya. Maka, ia merestui kita. Apalagi, Bapak kamu emang udah lama mau punya anak lagi.”
Arjuna menjadi lega.
“Nah, kemarin Mas Joko pacar bapakmu itu terlibat hutang judi sehingga sekarang rumahnya dijual. Oleh karenanya, Bapak bilang karena ibu sudah punya kekasih di rumah, Bapak pun harus punya. Mulai hari ini, Bapakmu akan tidur sama mas Joko di rumah ini.”
Oh, rupanya begitu, pikir Arjuna. Berhubung sekarang ibu punya rahasia tabu, maka ayahnya berpikir untuk membawa pacarnya ke rumah. Arjuna menjadi semangat. Akhirnya mereka berhubungan lagi di kamar ibunya. Hari itu berhubung ayahnya tidak ada, mereka berdua bagai sepasang pengantin yang melakukan hubungan di segala tempat.
Banyak sekali yang dibicarakan mereka, sehingga mereka lupa melakukan hubungan seks pagi itu. Akhirnya Arjuna buru-buru mandi untuk pergi ke sekolah. Ia hanya sempat nenen sebentar, lalu berangkat ke sekolah. Walaupun belum ngentot ibunya hari itu, Arjuna merasa di awang-awang. Akhirnya hubungan mereka dapat dilakukan dengan terbuka dihadapan ayahnya.
Siangnya, Mas Joko resmi tinggal di rumah mereka. Orangnya agak lenjeh seperti bencong, dan tampaknya ini disukai ayah Arjuna.
Malam itu mereka makan di dipan seperti biasa, ditambah dengan satu orang, yaitu mas Joko. Setelah makan dan dipan sudah dibereskan, Waluyo merangkul Joko dengan mesra lalu mulai menciumi pipi lelaki itu.
Arjuna dan ibunya jengah. Melihat itu Waluyo berkata,
“Ga usah malu. Ini adalah jati diriku. Kalian juga tidak usah malu-malu. Sekarang, aku ini suami isteri dengan Joko. Kamu, Dewi, sekarang adalah isterinya anakku. Kamu, Arjuna, adalah suami ibumu. Dengan begini semuanya senang, kan?” lalu Waluyo tertawa bahagia dan mulai mencumbu Mas Joko lagi.
Arjuna yang selalu horny, segera merangkul ibunya dan mencium bibirnya. Dewi yang kaget, dengan cepat membalasnya. Dua pasangan itu bercumbu di dipan.
“Bu. Di sini rame. Arjuna mau ngemprut ibu.”
Waluyo menghentikan aksinya lalu berpaling pada Arjuna.
“Hati-hati ya, jangan terlalu keras, ada cucuku di perut isteriku. Kamu sebagai anak harus menghormati ibu kamu walaupun kamu sedang ngentotin ibumu.”
“Iya, Pak. Arjuna kan cinta mati sama ibu.”
Waluyo tertawa lagi.
“Bagus. Sana setubuhin ibumu. Bapak juga ga sabar mau ke kamar.”
Dengan berbunga-bunga Arjuna menarik ibunya ke kamar.
Selama ini Dewi takut kalau hamil akan membuat suaminya marah. Tapi ternyata tidak, malah Waluyo senang. Maka Dewi menjadi sumringah memikirkan akhirnya dapat ngentot dengan anaknya yang ganteng.
Ketika mereka sampai di kamar, Arjuna yang sudah menahan-nahan sepanjang hari di sekolah, segera membuka baju dengan cepat dan membuangnya di lantai. Dewi tersenyum melihat tindakan anaknya itu. Ia lalu membuka kainnya juga. Ketika ia sedang membuka bh-nya, Arjuna yang sudah telanjang dengan cepat menarik celana dalamnya lalu melempar celana dalam itu asal-asalan di lantai.
Mereka berdiri berhadapan dengan telanjang bulat. Arjuna memegang kedua tangan ibunya.
“Mulai hari ini, Ibu adalah isteri Arjuna,” kata remaja itu, “kita adalah suami isteri. Ibu sudah mengandung anak hasil hubungan kita. Arjuna janji akan selalu mencintai ibu sampai selama-lamanya.”
Dewi terdiam. Hatinya berbunga-bunga. Ia tersenyum malu-malu bagaikan pengantin di malam pertama.
“Ibu selalu mencintai kamu, Arjuna anakku. Ibu akan jadi isteri yang menurut, yang mengasihi kamu, merawat kamu dan memberikan apapun yang kamu minta. Sebaiknya kamu memanggil Ibu dengan nama depan, karena sekarang kita sudah jadi suami isteri.”
“Dewi, kekasihku. Sepertinya enak didengar. Tapi Arjuna merasa bahwa kalau manggil Ibu juga menambah perasaan nikmat. Apalagi waktu kita senggama. Arjuna merasa bahwa apa yang kita lakukan bertambah asyik kalo Arjuna tetep memanggil Dewi sebagai Ibu. Dan Dewi juga harus terus memanggil anak waktu kita bercinta. Jangan panggil nama Jun. panggil anakku. Bagaimana menurut kamu, Dewi?”
“Aku sih terserah suami saja.”
Arjuna lalu menerkam ibunya lalu menyosor bibir ibunya dengan rakus. Mereka berciuman sambil berdiri dengan saling berpelukan. Suara kecipak bibir beradu mengumandang. Agak lama, Arjuna yang harus dongak merasa lehernya pegal. Maka beringsut, ia maju perlahan mendekati tempat tidur. Dewi mengikuti gerakan anaknya yang mendorongnya ke tempat tidur.
Mereka berciuman sampai keduanya bertindihan di kasur. Tangan Dewi meremas-remas rambut anaknya. Sementara kedua tangan Arjuna kini memegang dagu ibunya dari samping. Ciuman mereka basah karena lidah mereka saling menari-nari berkejaran dan berbenturan. Arjuna menikmati cumbuan itu. Lalu ia mulai menjilati seluruh wajah ibunya. Ibunya hanya mendesah ketika lidah Arjuna yang basah menyapu sekujur wajahnya dari jidat sampai dagu.
Lidah Arjuna kini menyapu leher ibunya. Dewi menggelinjang karena perasaan geli bercampur nikmat, apalagi jilatan lidah anaknya itu terkadang disertai cupangan-cupangan yang membuat lututnya lemas. Kedua tangannya tetap meremas rambut anaknya. Lidah Arjuna kini menyusuri dadanya. Arjuna menjilat belahan dada ibunya yang seperti lembah kecil sambil sesekali mencupang daerah itu juga. Kemudian dengan rakus Arjuna melahap tetek kanan ibunya sambil tangan kanannya meremas payudara ibunya yang sebelah kiri.
Dewi mulai menanjak birahinya ketika dirasakannya lidah anaknya memutar-mutar di puting payudaranya dan diselingi dengan hisapan mulut. Terkadang mulut Arjuna menyedot pinggir payudara Dewi, bagian bawah payudara Dewi, bagian atasnya, pokoknya setiap jengkal dada kanannya dijelajahi oleh lidah dan mulut anaknya sehingga kini di sana-sini terlihat bekas cupangan.
Nasib yang sama juga dialami oleh payudara kirinya. Arjuna menyerang tetek kirinya dengan buas dan terkadang terlihat seakan Arjuna sedang makan buah atau makanan nikmat karena mata anak itu merem melek.
Akhirnya lidah Arjuna bergerak turun sepanjang perut ibunya sampai akhirnya berhenti di pusar ibunya. Di situ Arjuna menyedoti pusar ibunya dengan seru. Kemudian perlahan lidah Arjuna mulai menjilati bagian bawah perut ibunya sampai akhirnya tiba di semak belukar milik ibunya. Kini Arjuna mulai menjilati seluruh jembut ibunya bagaikan anjing yang sedang minum.
“Memek ibu, anakku…… jilatin memek ibu donk…….”
Arjuna lalu berlutut di bawah kaki ibunya, lalu membuka bibir luar vagina ibunya sehingga merekah. Dinding memek ibunya terlihat sedikit mengkilat karena basah oleh cairan organ intim ibunya sendiri. Bau tubuh ibunya tercium jelas dari lubang pernakan itu. Arjuna menjilati memek ibunya.
“Oooh…… anakku…… cah bagus……….. begitu…… iya…… jilatin terus memek ibu kamu……… memek ini pernah kamu lewatin waktu kamu lahir. Dari memek ibu kamu lahir, sekarang kamu berkunjung lagi dan membersihkan memek ini….. Ooooooh……. Iya…… yang keras……..”
Arjuna mulai merogoh lubang kencing ibunya dengan lidahnya. Ada campuran bau pesing dan bau tubuh ibunya di daerah itu. Arjuna memainkan klitoris ibunya dengan telunjuk kanannya sementara lidahnya mengoyok-oyok dinding dalam memek ibunya dengan bersemangat.
Tak lama mereka berdua keringatan. Memek ibunya telah basah kuyup karena campuran keringat dan cairan kewanitaan. Arjuna suka sekali memek ibunya, bagaimana baunya dan rasanya di lidah menyatu menjadi suatu bau yang sangat erotis.
Dewi mendekap kepala anaknya lalu mendorong kepala itu sehingga kini seluruh mulut Arjuna mampir di vaginanya. Arjuna menjilati dinding memek ibunya dengan membuat gerakan memutar.
“kocok memek ibu dengan lidah kamu, anakku…….. jilat terus, anakku, isep-isep terus memek ibu, anakku…… anak pinter………… nikmaaaaat…..”
Akhirnya Dewi sudah tidak tahan. Ia pun sepanjang hari memikirkan momen ini. Momen dimana puncak kenikmatan sejati akan mereka berdua raih. Hubungan kelamin adalah puncak hubungan dua orang manusia. Dan mereka sedang berusaha menggapai puncak itu. Maka Dewi berkata,
“Udah dulu, anakku…. Sekarang masukkan kontol kamu ke memek ibu kamu…… gagahi ibu……. Setubuhi ibu kamu……… ayo, sayang………. Anakku…… kembali ke rahim ibu kamu……. Ayo bersatu dengan ibu……. Kita jadi satu tanpa ada yang memisahkan kita………”
Mendengar ibunya berbicara seperti itu, birahi Arjuna meledak. Ia segera bangkit lalu menuntun rudalnya ke hadapan liang senggama ibunya. Ibunya meraih ujung kontolnya lalu menempatkan kepala kontolnya tepat di ujung lubang kencing ibunya itu.
“Dorong, nak……… masukkan kontolmu ke dalam memek ibu kamu……… inilah waktu yang kamu tunggu-tunggu…… mari bersenggama dengan ibu………. Entotin ibu, nak……. Entotin ibumu ini, nak…… gagahi ibu, nak………. Jajah rahim ibu dengan pasukan spermamu, nak….”
Arjuna dengan tenaga penuh mendorong pantatnya ke depan. Serta merta kontolnya ambles ke dalam liang senggama ibunya yang licin dan sempit itu.
“enaknya!!!!!!!” teriak Arjuna.
Mulailah ibu dan anak itu berpacu dalam kenikmatan tabu. Arjuna menggenjot tubuh ibunya dengan semangat berkobar-kobar, pantatnya maju mundur untuk menggerakkan burungnya keluar masuk sarang walet ibunya. Sementara, Dewi asyik mengimbangi dengan pantat yang diputar sambil didorong dan ditarik, gerakan spiral yang membuat rudal anaknya seakan mengebor dinding liang senggamanya.
Kedua tangan mereka berpelukan erat, sementara kaki Dewi melingkari tubuh bawah anaknya dengan kedua lutut menjepit kedua paha atas anaknya itu untuk membantu ketika ia mendorong pantatnya sambil menarik tubuh anaknya dengan kedua kakinya itu sehingga waktu selangkangan mereka beradu terdengarlah bunyi benturan khas orang lagi ngentot.
Di lain pihak, Arjuna kini asyik menyusui payudara kiri ibunya. Disedotinya pentil ibunya yang telah tegak berdiri sambil terkadang lidahnya disapu secara memutar di puting ibunya itu. Dewi yang sekarang sudah terbebas dari perasaan takut akan suaminya, kini secara lepas mengerang, merintih bahkan bersuara keras menikmati hujaman demi hujaman kontol anaknya yang menggagahi memeknya berulang-ulang.
“Anak baik…….. entoti ibu, nak……. Entoti yang keras……….. pakailah ibu sesukamu, nak…… gagahi ibu terus……. Tusukkan kontolmu keras-keras di memek ibu……… aaaaahhhhhh……….. terus, nak…… terus, sayaaaaang…….. jangan berhenti…….”
Ruangan kini dipenuhi suara erangan dan seruan kenikmatan Dewi ditambah dengan suara selangkangan yang beradu. Memek Dewi memancarkan bau tubuh perempuan dewasa yang sedang birahi selain itu aroma ketiaknya juga memperjelas bau tubuhnya itu, apalagi setelah beberapa menit ia berkeringat deras. Arjuna pun kini mandi keringat. Bau tubuhnya dan bau tubuh ibunya membaur dan menguasai ruang tidur mereka. Kamar ini penuh dengan aroma seks.
Arjuna dapat merasakan tubuhnya mengeluarkan peluh, sementara tubuh ibunya juga sudah licin karena basah oleh keringat juga. Keringat mereka kini bercampur saling menempel di kulit masing-masing. Tubuh ibunya memang dibuat untuk dientot Arjuna, pikir anak remaja itu. Tubuh ibunya terasa halus dan empuk dan hangat, sementara memek ibunya serasa sangat pas bagi kontolnya. Seakan-akan kontolnya telah memasuki suatu cetakan yang tepat sekali ukurannya.
Arjuna merasa melayang di langit ketujuh. Ia sungguh menikmati persetubuhannya dengan ibunya. Bau tubuh ibunya selalu memabukkan dirinya, kini memek ibunya juga menjadi sesuatu yang seperti candu baginya. Ia merasa tidak akan pernah bosan ngentotin ibunya.
Mulut Arjuna kini menjelajah setiap jengkal payudara ibunya. Segala hal yang dapat dilakukan mulutnya untuk merasakan kulit payudara ibunya telah dilakukannya. Menjilat, menyedot, mengecap, mencupang bahkan menggigit perlahan dilakukannya terhadap payudara ibunya itu.
Setelah payudara kiri ibunya itu telah habis dijelajahinya, meninggalkan bekas cupang di sana sini dan air liur yang bercampur dengan keringat mereka, Arjuna lanjut mengeksplorasi payudara ibunya yang satu lagi.
Dewi merasa bahagia sekali. Ia akhirnya dapat berhubungan badan dengan anaknya tanpa takut apa-apa lagi. Ijin dari sang suami menambahkan perasaan euphoria bagi Dewi. Kini ia tidak menahan-nahan nafsunya lagi melainkan melepaskan segala birahinya dengan anaknya. Telah belasan tahun Dewi hidup tanpa dijamah lelaki, kini adalah saatnya untuk menggantikan semua waktu yang lewat di mana tak ada belaian pria baginya.
Kini, anak laki-lakinya sendiri, darah dagingnya, menjadi pemuas birahi baginya. Kini, Dewi dan anaknya menjadi satu. Tidak ada penghalang satupun di antara mereka. Kedua organ intim mereka menjadi satu, mengirimkan sinyal-sinyal kenikmatan ke seluruh tubuh, mematikan segala logika di otak dan meniadakan suara hati. Nafsu primordial kini menguasai akal budi mereka.
Gerakan keduanya menjadi suatu tarian harmonis dua insan berlainan jenis. Mereka saling mendorong dan menarikkan pantat pada saat yang bersamaan. Mereka sedang menarikan tarian yang paling tua di sejarah manusia. Tarian reproduksi.
Lama-kelamaan gerakan mereka berdua semakin cepat dan keras. Keduanya berpacu mencapai garis finish, yaitu saat yang paling ditunggu-tunggu semua orang yang sedang berhubungan seksual. Suatu keadaan di mana waktu seakan berhenti, di mana panca indera bagaikan mati, di mana dunia tidak lagi menjadi persoalan. Yang ada hanya aku dan pasanganku yang sedang menggapai puncak kenikmatan.
Arjuna mengentoti ibunya terus. Selama sekitar lima belas menit ia menghujami kemaluan ibunya dengan kemaluannya sendiri. Liang vagina ibunya begitu hangat dan basah sehingga batang kontolnya meluncur dengan mudah di tempat yang sempit itu. Walaupun dinding dalam memek ibunya menghimpit dan menjepit kontolnya dengan kuat, namun justru ketika batang kontolnya bergesek sepanjang dinding kemaluan ibunya itu yang menciptakan suatu sensasi yang paling nikmat yang pernah ia rasakan. Tidak ada satupun hal di dunia yang lebih enak dari ngewe, pikir Arjuna. Apalagi aku sedang menggauli ibu sendiri. Sungguh hubungan sedarah memang paling top.
Tiba-tiba Dewi memeluk anaknya erat-erat pada kedua tangan dan kakinya sambil berkata,
“Ibu sampeeeeeeeee…………………………….. Juuuuuuuuuuuuuuuun……..”
Dinding vagina ibunya berkedut-kedut seakan mulut yang membuka menutup. Arjuna yang juga mendekati klimaks sebelum ibunya orgasme, menjadi tak tahan lagi. Sensasi memek ibunya yang membuka menutup itu mengirimkan sinyal yang kuat pada tubuhnya. Akhirnya tak berapa lama setelah ibunya mulai orgasme, Arjuna pun mencapai puncak kenikmatan itu. Kontolnya melepaskan air mani ke dalam rahim ibunya yang sudah terisi janin. Janin yang didapat dari Arjuna sendiri. Arjuna menekan dalam-dalam kontolnya pada memek ibunya yang sedang kontraksi, sehingga selangkangan mereka menempel keras.
Dewi yang sedang orgasme merasakan kontol anaknya menekan keras, gerakan hujaman itu, ditambah dengan dorongan pantat Dewi sendiri membuat sedikit ujung kontol anaknya melewati liang senggamanya. Hampir setengah senti kontol anaknya menembus liang senggamanya dan mencapai ke dalam rahimnya. Kemudian Dewi merasakan kontol anaknya itu menumpahkan spermanya langsung ke dalam rahimnya.
“Kamu di rahim ibuuuuuuuuuuuuuuuu………. Kamu masuk ke rahim ibu lagiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii…”
Arjuna dapat merasakan sedikit ujung kontolnya melewati lingkar lubang kencing ibunya. Rupanya kontolnya telah masuk begitu jauhnya dan sampai di rahim ibunya. Saat itu ia dapat merasakan tubuh ibunya, terutama pinggul ke bawah bergetar seakan menggigil, lubang vagina ibunya mencengkram batang kontolnya dengan kuat sekali, saat itulah ia melepaskan pejunya di dalam rahim ibunya.
“lobang memek ibu pepet bangeeeeeeeeeeet…….. Arjuna ngecrooooooot……………. Arjuna ngecrotin ibuuuuuuuuuuuu……….. terima mani Arjuna, buuuuuuuuuuuuu………………….”
Setelah berkedut-kedut sampai tujuh kali, Arjuna merasakan tubuhnya begitu letih lalu merebahkan dirinya dengan tetap menindih ibunya. Dewi kali ini merasakan orgasme yang paling hebat yang pernah ia rasakan. Pengalaman ini begitu melelahkan sehingga ia pun menjadi lemas dan lalu telentang pasrah. Keduanya tertidur dengan bibir yang tersenyum karena baru saja mengalami kenikmatan yang tiada bandingnya.
Kehidupan keluarga Waluyo kini berbeda. Mereka semua menjadi keluarga yang bahagia luar dalam. Walaupun mereka tidak kaya, namun dalam soal batin, mereka sudah mencapai kepuasan. Namun, yang namanya dunia memang tidak dapat diperkirakan. Arjuna awalnya bahagia karena setiap hari dapat menggarap ibunya. Tetapi, setelah tiga bulan ibunya mulai uring-uringan dan kadang marah-marah untuk hal-hal yang ga begitu jelas. Kata Waluyo, itu bawaan orok. Alhasil, tidak setiap hari Arjuna dapat menyetubuhi ibunya. Ketika bulan kelima, maka perut ibunya telah besar, jatah preman Arjuna menjadi berkurang lagi. Ibunya berusaha menjaga kandungannya, alasan ibunya. Jadi, Arjuna hanya dapat jatah paling banyak empat kali dalam seminggu, itu juga kadang-kadang. Lebih banyak ibunya mengasih jatah dua kali dalam seminggu.
Waktu bulan ke lima itulah, ada perubahan dalam keluarga Waluyo. Fauziah, mantan isteri Waluyo dan anak pertama Waluyo dari Fauziah, yaitu Annisa, datang ke rumah mereka. Maka, kisah ini mulai berkembang……

BAB VIII
KELUARGA BESAR WALUYO

Pada pertengahan bulan Juni, Fauziah dan anaknya datang ke rumah Waluyo. Anak-anak sekolah baru saja beberapa hari memulai libur panjangnya. Arjuna sedang membantu ayahnya dan Mas Joko bekerja di sawah. Menjelang pukul 2, Dewi datang diikuti oleh dua orang perempuan. Arjuna dapat melihat keduanya cantik. Fauziah berkulit putih dan hampir setinggi ayahnya. Dari perawakan dan raut muka, Arjuna dapat melihat bahwa perempuan dewasa itu keturunan Arab. Annisa, anak Fauziah, juga memiliki kulit putih, namun hidungnya tidak semancung hidung ibunya, tapi tetap saja ia terlihat sangat cantik. Postur tubuhnya tidak setinggi Fauziah tapi sepantaran Dewi.
Waluyo yang sedang beristirahat dengan duduk di sawung, lagi asyik merokok sambil bersenda gurau dengan gendaknya, yaitu Mas Joko. Ia terlihat terkejut ketika melihat kedatangan mereka. Arjuna memperhatikan ayahnya yang sekarang sudah berdiri dan menghampiri ketiga orang yang baru datang itu.
“Papaaaaaa………………..” teriak Annisa tertahan lalu menubruk Waluyo. Waluyo tercengang namun mengelus kepala anaknya sambil matanya memperhatikan Fauziah.
“Mas. Aku bawa Annisa berkunjung ke sini. Ia sudah kangen dengan papanya,” kata Fauziah menjelaskan. Waluyo hanya mengangguk perlahan.
Tak lama kemudian Fauziah meminta untuk bicara empat mata dengan Waluyo lalu mereka bergeser agak jauh hingga pembicaraan mereka tidak dapat terdengar oleh yang lain. Sementara itu, Annisa langsung menubruk Arjuna dan berkata,
“Adiiiiik……………….. Kakak dari dulu pengen punya adik, ternyata sekarang sudah terkabul. Kakak senang bisa ketemu kamu.”
Arjuna tak dapat berkata-kata. Segalanya terjadi begitu cepat. Tentu saja ia tahu bahwa ia punya kakak yang tinggal di Kalimantan. Hanya saja tak pernah disangkanya bahwa mereka akan bertemu. Segala rasa bahagia, haru dan kaget bercampur menjadi satu sehingga Arjuna merasakan kebingungan menghadapi semuanya.
Annisa ternyata cukup bawel. Tanpa melepas pelukannya, gadis muda itu nyerocos terus, menceritakan kehidupannya di Kalimantan bersama ibunya. Arjuna hanya mendengarkan tanpa membalas ocehan kakaknya. Namun, di lain pihak, ia mulai merasakan dadanya ditekan oleh kedua payudara kakaknya itu. Terasa oleh Arjuna, kedua toket kakaknya cukup besar dan kenyal, sesuatu yang tak terlihat sebelumnya karena baju longgar yang dipakai gadis itu. Walaupun tidak sebesar melon ibunya, tapi buah dada kakaknya itu cukup membuat si otong milik Arjuna mulai mengeras.
Untung saja akhirnya Annisa melepaskan pelukannya lalu menarik Arjuna untuk duduk di sawung untuk kemudian kembali berceloteh kepada Arjuna.
Hari itu bergerak cepat bagi Arjuna. Entah bagaimana, tahu-tahu sudah malam, dan mereka sekeluarga makan malam di rumah Waluyo. Kedatangan mereka merubah keadaan harmonis keluarga Waluyo, karena sekarang Waluyo, Dewi, Joko dan Arjuna tidak bebas lagi mengumbar syahwat di rumah. Namun ada satu kelebihannya, kini ayahnya dan Joko tidur di bale, Fauziah dan anaknya tidur di kamar yang dulunya milik Arjuna, dan Arjuna dengan ibunya tetap tidur di kamar utama. Setidaknya Arjuna dapat menggarap ibunya ketika ibu tirinya dan kakak tirinya itu telah tertidur, pikir Arjuna.
Namun, mendapatkan hubungan seks tidaklah segampang rencananya. Ibunya masih sering uring-uringan dan menolak ajakan Arjuna berhubungan seks. Apalagi ditambah dengan alasan bahwa ada tamu di kamar sebelah. Arjuna menjadi frustasi.
Kehidupan menjadi berubah. Kini Arjuna ditugasi menemani kakaknya sehingga tidak perlu ke sawah. Maka Arjuna mengajak kakaknya jalan-jalan dan bermain sepanjang hari. Rasa rindu punya adik membuat Annisa tidak mau jauh dari Arjuna. Mereka berdua saling bercerita satu sama lain mengenai kehidupan mereka sehari-hari. Arjuna jadi merasa mempunyai sahabat baru, teman cewek yang baru. Annisa bisa dibilang sangat baik. Berhubung Fauziah adalah orang kaya, maka Annisa mempunyai uang yang tidak sedikit pula. Pada hari ketiga mereka menginap, Annisa meminta adiknya untuk mengantar ke kota kabupaten untuk melihat-lihat keadaan. Di sana, mereka berkunjung ke pasar tradisional, dan Annisa lalu membelikan adiknya macam-macam barang. Mulai dari mainan, baju, celana dan lain sebagainya. Tentu saja yang lain juga dapat, seperti ayah, ibu dan mas Joko, tetapi Arjunalah yang paling banyak dibelikan barang.
Walaupun dalam segi seksual Arjuna merasa merana, tapi di lain pihak Arjuna merasa senang sekali bergaul dengan Annisa berhubung Annisa itu sangat baik lagi royal kepadanya. Arjuna pun merasa senang dengan perhatian kakaknya kepadanya. Annisa sering menggandeng, memeluk bahkan mencium pipi Arjuna ketika mereka berdua. Annisa tidak tahu, bahwa semakin lama Arjuna menjadi semakin horny karena perlakuannya.
Malamnya, Arjuna setengah memaksa ibunya untuk berhubungan badan. Namun tetap saja ibunya menolak sehingga mereka bertengkar kecil. Mereka bertengkar sambil berbicara perlahan, namun lama kelamaan dari bisikan mereka jadi berbicara sedikit lebih keras dan akhirnya ibunya setengah menghardik lalu berkata,
“Ya udah sekali ini saja. Abis itu kamu harus belajar puasa sampai mereka pulang. Ngerti?!”
Dewi lalu membuka kainnya. Ia telanjang bulat di balik kainnya itu. Arjuna melihat ibunya yang hamil namun tidak merasa muak. Justru Ia bangga karena yang membuat hamil ibunya adalah dia sendiri. Kedua payudara ibunya mulai membengkak perlahan sehingga bertambah besar dibanding keadaanya sebelumnya. Perut ibunya yang sedang hamil bagaikan bukit besar dihiasi dua bukit kecil di atas dan hutan bakau di bawah.
“Jilat dulu biar basah,” bisik ibunya,” terus kamu langsung sodok saja. Ibu capek.”
Maka Arjuna mulai menjilati memek ibunya dengan semangat. Ia menjilati vagina ibunya sampai akhirnya selangkangan ibunya dipenuhi air liurnya dan juga cairan pelumas yang keluar dari organ intim ibunya.
Dewi mulai merintih pelan. Ia berusaha menahan suaranya, namun Arjuna yang kini sudah sangat ahli dalam hal jilat-menjilat puki, membuat birahi Dewi kembali terbangkit. Apalagi cara jilat Arjuna sudah sangat profesional. Lidah Arjuna menyapu sekeliling memeknya dulu, termasuk jembutnya, baru kemudian perlahan menyapu ringan di bibir luar vaginanya. Setelah beberapa lama asyik menjilati bibir luarnya, barulah lidah itu perlahan-lahan betambah tekanannya sehingga akhirnya Arjuna menjilat dengan gaya anjing meminum air. Setelah bibir luar organ intim Dewi sudah kuyup oleh air liur, Arjuna mulai membuka kedua bibir itu dengan kedua tangannya, lalu mencelupkan lidahnya ke bagian dalam vagina ibunya.
Lidah itu mula-mula menyusuri pinggiran lubang vagina Dewi, lalu menyusuri bagian dalam bibir luar memeknya, tanpa menyentuh klitoris. Dewi akhirnya horny berat lalu berbisik,
“Jilatin kelentitnya dong……”
Tanpa disuruh untuk kedua kalinya, Arjuna mulai menjilati klitoris ibunya, namun dengan jilatan ringan sehingga bagai menggelitik saja sehingga Dewi akhirnya memegang kepala anaknya lalu menariknya sehingga lidah dan mulut Arjuna bagaikan dibenamkan di selangkangan Dewi.
Arjuna segera menyedot-nyedot kelentit ibunya.
“Auuuuuh!………. Sssssh……” rintih ibunya. Ia lupa sejenak bahwa seharusnya ia tidak menimbulkan suara keras, namun terlanjur. Karena erangan pertama itu dapat terdengar jelas, baru setelah ia sadar, maka ia menahan suaranya dan berusah merintih dengan pelan saja.
Mulut Arjuna kini dengan buas mengenyot dan menjilati daerah klitoris ibunya. Memek ibunya kini basah kuyup oleh cairan kewanitaan.
“masukin aja……” bisik ibunya memerintah.
Arjuna segera duduk di kaki ibunya, menarik sarungnya keatas sehingga kontolnya terbuka. Ia kemudian mengarahkan kontolnya ke lubang kencing ibunya. Ketika kepala kontolnya menancap di pinggir lingkar permulaan liang senggama ibunya, maka Arjuna mendorong dengan cepat sehingga dalam satu gerakan kontolnya ambles masuk ke dalam vagina ibunya.
Berhubung ibunya sedang hamil, Arjuna tidak bisa menindih ibunya, sehingga semenjak perut ibunya buncit, ia selalu duduk dengan kaki diluruskan di samping kiri kanan tubuh ibunya, lalu mengentot ibunya dengan posisi ini.
Sambil duduk, Arjuna menggoyangkan pantatnya maju mundur. Ibunya juga mulai menyamakan irama ngewe mereka. Terdengar suara klepok klepok selangkangan beradu. Walaupun mereka berusaha tidak menimbulkan suara yang keras, tetap saja dalam keheningan malam, suara selangkangan beradu pelan itu dapat terdengar. Namun mereka berdua tidak memikirkan hal itu.
Dewi menikmati tiap tusukkan kontol anaknya. Ingin rasanya ia memeluk anaknya, namun karena kondisi perut yang sudah buncit maka tidak bisalah ia melakukannya. Arjuna, di lain pihak, juga merasa ada yang kurang dengan posisi ini. Tapi tiada rotan akar pun jadi. Selama kontolnya bisa mencangkul liang senggama ibunya, maka Arjuna merasa cukup puas.
Akhirnya mereka berdua mencapai orgasme. Arjuna kembali memuntahkan spermanya di dalam rahim ibunya. Lalu mereka berdua tertidur.
Keesokan hari, Fauziah mengajak Dewi ke kota kabupaten. Gantian, katanya. Sehingga kini Arjuna dan Annisa hanya berduaan di rumah.
Sepanjang pagi itu tumben-tumbennya Annisa tidak mengoceh dengan bawel seperti biasa. Ia hanya berbicara seperlunya dengan Arjuna. Arjuna berfikir bahwa mungkin kakaknya bete karena tidak diajak oleh ibunya.
Mereka sedang duduk di bale. Belum tengah hari. Annisa tiduran di bale sambil matanya menatap langit-langit bale. Ia tidak berbicara melainkan tampak seperti orang bengong.
“Kak Annisa bete ya ditinggal Mama Fauziah?” tanya Arjuna basa-basi.
Annisa seakan tersadar dari lamunannya. Lalu berkata,
“Enggak, kok.”
“trus kenapa diam aja dari tadi?….”
“soalnya ada sesuatu yang Kakak pikirin….”
“boleh tahu apa?”
Annisa memandang adiknya beberapa saat lalu berkata,
“Dik, kamu kenapa berhubungan seks dengan ibu kamu sendiri?”
Arjuna gelagapan. Rupanya Annisa kemarin menyaksikan ia ngentot dengan ibunya.
“eee… engaak kok…..” jawab Arjuna.
“Alaaaah….. Kakak tadi malem kan melihat kamu begituan sama ibu kamu.”
Ketika Annisa melihat adiknya menjadi gelagapan dan hanya bisa menjawab dengan menggelengkan kepala, Annisa berkata lagi,
“Kemarin malem Kakak dengar kamu bertengkar dengan Mama Dewi, Kakak jadi penasaran. Terus kakak lihat dinding rumah kan enggak tinggi, jadi kakak manjat ke situ untuk lihat. Abis ga ada hiburan di rumah ini. TV aja ga ada. Maka Kakak lalu penasaran mendengar kalian bertengkar sambil bisik-bisik.
“Ketika kaka sudah di atas dan mengintip kalian. Itu saat Mama Dewi membuka Kain, lalu kamu ciumin itunya Mama Dewi. Kamu ga jijik apa?”
Arjuna menggeleng.
“Aneh. Abis jilatin Mama Dewi terus kamu masukkin itu kamu ke dalam itunya Mama Dewi. Itu namanya berhubungan seksual, Dik. Dan seharusnya kamu hanya boleh begituan sama isteri yang sah. Ga boleh kalau belum nikah. Apalagi kamu begituin ibu kamu sendiri. Kenapa kamu berdua bisa melakukan itu sih?”
Arjuna masih gelagapan. Akhirnya berkata,
“so… soalnya enak, kak………..”
“enak banget. Arjuna jadi kecanduan.”
“Mama Dewi juga membiarkan kamu begitu. Itu salah. Apalagi dia sedang mengandung adik kamu. Sebelumnya kalian bertengkar karena Mama Dewi menolak, kan? Mungkin karena terlalu sayang akhirnya ngalah sama kamu.”
“tapi, Kak. Itu bukan adik Arjuna…..”
“Maksud kamu?”
“yang dikandung ibu, itu adalah anak Arjuna. Kami sudah setengah tahun ini melakukannya. Ibu menolak karena ada Kakak dan Mama Fauziah di sebelah kamar. Kalau kalian ga ada, pasti ibu ga akan nolak,” kata Arjuna berbohong sedikit. Karena ibunya menolak bukan hanya karena ada tamu, melainkan karena bawaan orok pula.
“Kok gitu? Jadi Mama Dewi mau digituin kamu? Anaknya sendiri?”
“Ya iya lah. Kalau dianya ga mau, udah dari dulu Arjuna diusir, kali. Ibu mau, karena ibu juga menikmati. Soalnya enak banget rasanya. Emangnya Kakak belum pernah begituan?”
“Ya belum, donk. Aku kan masih perawan. Tapi kata temanku yang udah, emang enak rasanya.”
“Teman kakak ga bohong. Enak banget. Apalagi kalau sama keluarga sendiri, nikmatnya bertambah dua kali lipat.”
Annisa terdiam.
“Kakak mau coba?”
“Hush! Ga boleh sama keluarga begituannya. Harus sama orang lain.”
“Maksudnya Kakak, siapa aja boleh, asal bukan keluarga?”
“bukan begitu, Dik. Yang Kakak maksud, orang yang kita cintai. Pasangan kita yang sudah sah. Udah nikah.”
“Begini, Kak. Arjuna setuju. Harus orang yang kita cintai dan sayangi. Nah, Ibu dan Arjuna kan saling menyayangi dan mencintai. Kenapa ga boleh? Bahkan, bila nanti Arjuna menikah, rasa sayang kepada ibu ga akan hilang. Mungkin lebih besar dibanding sayang kepada isteri. Coba pikir…..”
Annisa terdiam.
“Gini aja deh. Kakak lebih baik coba sendiri deh…”
“Maksud kamu?”
“biar kakak tahu enaknya. Jadi kakak nanti ga akan mengatakan lagi bahwa ga boleh berhubungan seks dengan keluarga. Soalnya kalo dicoba pasti deh ga akan nolak lagi, kayak Ibu Arjuna.”
“cobain sama siapa?”
“Ya sama Jun lah…”
“Ih…. Ga mau! Kakak mau tetap perawan sebelum menikah.”
“Kalau soal itu sih gampang. Kita ga usah melakukan hubungan dengan organ intim.”
“Maksudnya?”
“Gimana kalau Jun jilatin itunya Kakak aja. Toh kakak akan tetap perawan. Gimana?”
“ga mau!”
“Cobain dulu deh. Nanti kalau ga suka, Arjuna ga akan minta lagi. Apa Kakak ga penasaran rasanya gimana?”
Annisa terdiam lagi. Ia merasakan memeknya mulai basah membicarakan masalah seks dengan adiknya. Annisa memang punya pacar, tapi hubungannya hanya sejauh ciuman saja. Bagaimana ya, rasanya dicium di bagian memek?
Arjuna terus membujuk kakaknya dan menjanjikan kenikmatan yang tak pernah Annisa rasakan. Annisa berusaha menolak, namun lama kelamaan ia jadi terdiam malu, karena ia merasa kok mulai bernafsu dan ingin juga mengetahui rasanya dijilat kemaluannya.
Annisa kini terdiam. Arjuna yang masih membujuk-bujuk melihat perubahan itu. Apakah kakaknya mulai horny dan penasaran? Arjuna melihat Annisa yang memakai daster anak muda dengan rok yang di atas lutut tampak seksi.
“gimana, Kak?” tanya Arjuna, kali ini menaruh tangannya di atas paha kakaknya yang tertutup rok daster.
“tck….. kamu gila….” Kata Annisa perlahan. Namun tidak ada nada marah di suaranya.
“Enak lo, kak,” kata Arjuna sambil kini mengelus paha kakaknya. Tidak ada perlawanan. Arjuna perlahan menyelusupkan tangganya ke bawah rok kakaknya lalu mengelus langsung paha putih kakaknya itu.
Annisa memasang tampang cemberut. Keningnya berkerut. Namun di mata Arjuna, kakaknya jadi seksi sekali. Arjuna merebahkan diri disamping kakaknya. Wajahnya hampir sejajar dengan wajah kakaknya. Dengan gerakan ini, rok kakaknya menjadi tersingkap.
“Mau ngapain?” tanya Annisa.
“Pemanasan dulu, biar enaknya lebih terasa.”
Arjuna mencium bibir Annisa. Sementara tangannya sudah memegang selangkangan kakaknya yang masih terbalut CD. Merasakan sentuhan adiknya itu Annisa membuka mulutnya untuk mendesah. Ia sudah mulai horny, apalagi ketika pahanya dielus-elus adiknya. Memeknya jadi geli. Sekarang memeknya yang diusap-usap membuat seluruh tubuh Annisa merinding jadinya.
Mulut Annisa yang membuka ketika dicium membuka kesempatan untuk lidah Arjuna masuk. Annisa dapat merasakan lidah hangat adiknya menerobos mulutnya. Annisa menjadi bernafsu juga. Ia mendekap kepala adiknya dengan kedua tangannya, lalu membalas lidah adiknya itu.
Kini mereka secara buas berciuman. Saling mengecup, menyedot dan mencium bibir, sementara lidah mereka terkadang berkelahi saling menempelkan liur ke lawannya. Tak lama bibir mereka sudah dilapisi cairan campuran liur mereka berdua. Suara orang cipokan terdengar berkali-kali ditingkahi suara desahan seorang gadis dan seorang remaja lelaki.
Tangan Jun kini bukan hanya mengelus-ngelus selangkangan kakaknya. Tetapi sudah menyelusup masuk, membelai sepanjang jembut tipis lalu mulai menggosok pelan bibir memek kakaknya. Memang enak. Baru dielus-elus saja enak, pikir Annisa.
“enak, nggak?” tanya Arjuna di sela-sela kesibukannya menciumi bibir kakaknya.
“banget,” kata kakaknya lalu meneruskan acara ciuman mereka.
Jari-jemari Arjuna kini mulai mengusap-usap klitoris kakaknya. Annisa melenguh lalu melepaskan ciuman dan mendongakkan kepalanya ketika merasakan kelentitnya digosok-gosok. Arjuna melihat leher putih kakaknya terbuka, langsung ia mengenyot leher itu. Annisa tak pernah merasakan nikmatnya birahi, kini lehernya disedot sementara memeknya dikobel-kobel, sehingga Annisa bagaikan mabuk berat oleh kenikmatan, tubuhnya menggelinjang karena birahi dicampur geli dan rasa seperti disetrum listrik di kemaluannya, namun setrum yang ini hanya mengakibatkan rasa kejut-kejut enak.
Tiba-tiba Arjuna melepaskan mulutnya dari leher kakaknya dan meninggalkan bekas cupangan merah gelap, lalu ia bersimpuh di bawah kaki kakaknya yang ngengkang. Disingkapnya rok kakaknya sampai kepinggang, lalu ia memelorotkan CD kakaknya sehingga hanya melingkari sebelah kaki kakaknya. Lalu kepalanya terjun ke selangkangan kakaknya itu.
Annisa melihat dengan harap-harap cemas gerakan adiknya. Ketika mulut adiknya menyentuh kemaluannya, Annisa merintih keras. Lidah itu begitu liar berdansa di kemaluannya. Menyusup di celah-celah dan menyusuri organ intimnya itu dengan begitu bernafsu, menjelajahi tiap jengkal memeknya yang sudah basah oleh cairan pelumas.
Arjuna dapat mencium bau tubuh kakaknya yang berbeda dengan ibunya. Bau tubuh kakaknya tidak setajam ibunya, melainkan bau yang menusuk hidung secara perlahan namun lama-kelamaan menguasai indera penciumannya itu. Bau memek kakaknya ternyata walaupun berbeda dengan ibunya, tapi juga membuat Arjuna mabuk kepayang.
Disedotinya klitoris kakaknya. Annisa kini menjadi liar. Ia mendekap kepala adiknya, lalu mendekapkan kepala itu ke selangkangannya, sementara, pantat Annisa kini maju mundur secara cepat dalam gerakan ngentot yang liar. Annisa kini mengentoti muka adiknya dengan kalap.
“Diiiiik……………….. diiiiilkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk…… aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaargh……………”
Arjuna merasakan memek kakaknya seakan banjir oleh cairan hangat. Nafsunya sudah sampai ubun-ubun sehingga buta akan segalanya, ia segera beringsut duduk, menaruh kontolnya di lubang kakaknya, lalu menghujamkan kontolnya dalam-dalam sekuat tenaga sehingga dalam gerakan yang cepat dan kuat kontolnya ambles ke dalam liang senggama kakaknya.
Annisa sedang mengalami orgasme. Tiba-tiba ia merasakan sakit di memeknya dan tubuh adiknya yang menindihnya. Annisa ingin berontak, tapi orgasmenya sedang berlangsung sehingga ia rasa tanggung sekali. Oleh karena itu, ia hanya bisa memeluk adiknya erat-erat dengan tangan dan juga kaki, untuk menahan rasa sakit itu.
Ketika kontolnya masuk ke dalam memek kakaknya, Arjuna merasakan gencetan dinding kemaluan kakaknya yang amat keras, berhubung masih perawan, dan ia merasakan kontolnya merobek sesuatu, keperawanan kakaknya. Ia telah memperawani kakaknya sendiri! Pikiran ini membuat birahinya yang dipuncak menjadi meledak bagaikan gunung meletus.
Arjuna hanya sempat lima kali mengocok memek kakaknya dan setelah itu ia langsung ejakulasi di dalam kemaluan kakaknya. Arjuna menjadi lemas lalu rebah menindih kakaknya. Ia beringsut turun dari tubuh kakaknya, namun kakaknya yang telah selesai orgasme juga menahan tubuhnya agar tidak bergerak.
“jangan bergerak, dik. Sakit. Diem dulu.”
Maka mereka bertindihan selama beberapa menit. Kontol Arjuna hanya melemas sedikit, sehingga masih dapat tinggal di dalam memek kakaknya. Arjuna beringsut duduk.
“jangan dulu, dik,” kakaknya mencegahnya.
“enggak dikeluarin, kok. Arjuna Cuma mau duduk. Kesian kakak ditindih terus.”
Setelah duduk, Arjuna mulai mengangkat daster kakaknya.
“Buka, kak. Arjuna pengen lihat kakak telanjang.”
Annisa berfikir bahwa sudah tanggung, ia sudah diperawani, maka tidak apa kalau adiknya mau lihat. Maka Annisa membuka dasternya. Annisa kini hanya berbalut BH, dan Arjuna pun minta kakaknya buka. Annisa menurut.
Kini, di hadapan Arjuna kakaknya berbaring telanjang. Teteknya tidak begitu besar, mungkin setengah lebih dibanding tetek ibunya yang sebesar buah kelapa yang diparut. Namun bentuknya beda dengan ibunya. Kalau ibunya berbentuk tetesan air mata, tetek kakaknya hampir bulat sempurna dan padat. Belum menggantung ke bawah. Apalagi pentil kakaknya tampak kecil sekali, bahkan hampir rata dengan lingkaran bagian dasar pentilnya itu yang berwarna coklat kemerahan.
Arjuna segera menaruh tangannya di samping tubuh kakaknya, lalu dengan menopang tubuh menggunakan kedua tangan itu, ia mulai meneteki kakaknya. Annisa sudah pasrah. Ia membiarkan saja adiknya mengenyoti teteknya. Lama kelamaan perasaan geli itu muncul lagi. Dan ia merasa kontol adiknya makin lama juga makin besar.
Lidah adiknya bermain liar di puting kirinya. Annisa merasakan lidah adiknya yang basah menyapu-nyapu diselingi dengan hisapan-hisapan mulut adiknya itu. Badannya terasa geli. Bukan geli yang tidak enak, tetapi geli yang menjalar ke seluruh tubuh yang bermula dari pentilnya itu, yang terasa sangat nikmat. Perlahan ia merasakan memeknya mulai basah sedikit demi sedikit. Annisa merasakan mulut adiknya mulai menjelajah menuju payudara yang sebelah kanan. Sepanjang jalan, mulut itu sibuk sekali menjilati dan mengenyoti dadanya. Kenyotan adiknya makin lama makin buas, sehingga ketika sampai ke payudara yang sebelah kanan, adiknya seakan binatang yang kelaparan yang sedang asyik menggerogoti mangsanya.
Mulut adiknya terasa menjepit, menyedot dan menjilat dengan keras. Ada sedikit rasa sakit yang Annisa rasakan, namun di lain pihak, ia merasakan kenikmatan yang teramat sangat menguasai tubuhnya sehingga akhirnya ia mendekap kepala adiknya erat-erat.
“sedot tetek kakak, Jun……… sedot terus……… mulut kamu pinter amat…….”
Pada saat itu, Annisa merasakan adiknya menggoyangkan tubuh sehingga ia dapat merasakan gesekan antara dinding memeknya dengan batang kontol adiknya. Ada rasa ngilu, namun karena adiknya bergerak perlahan, ada rasa nikmat juga di situ.
“Aaaah………” erang Arjuna,” memek kakak sempit banget. Benar-benar enak.”
Lalu Arjuna menerjang bibir kakaknya dengan bibirnya. Mereka kembali berciuman dengan penuh nafsu. Lidah mereka saling menari, bersentuhan dan berjilatan. Ludah mereka bercampur menjadi satu sehingga lama kelamaan kedua mulut mereka sudah basah juga oleh campuran liur itu.
Sementara itu, memek Annisa kini sudah banjir oleh cairan kewanitaan dan membasahi kedua selangkangan mereka. Arjuna yang sudah mahir ngentot, mulai mempercepat permainannya. Kontolnya kini bagaikan piston yang mengaduk-ngaduk liang senggama kakaknya. Annisa perlahan mulai belajar untuk mengikuti irama. Lama kelamaan tarian seks mereka menjadi harmonis. Mereka mendorong dan menarik pada waktu yang bersamaan sehingga kini terdengar irama selangkangan beradu yang teratur.
Bau tubuh gadis muda mulai santer tercium. Memek Annisa mengeluarkan bau tubuh gadis remaja yang khas. Bau tubuh perempuan yang belum dewasa benar, namun bukan juga bau matahari seperti bau anak yang masih bau kencur. Bau ini membuat Arjuna makin horny saja sehingga kini pantatnya mulai menekan kuat-kuat yang menyebabkan bunyi plok plok plok suara selangkangan beradu semakin keras terdengar.
Kini Arjuna sudah tidak memikirkan apa-apa lagi selain seks. Tubuhnya kini seratus persen menindih kakaknya. Kedua tangannya memegang kepala kakaknya menahan laju tubuh perempuan itu ketika ia menyodok kuat-kuat.
Annisa baru kali ini merasakan dientot. Yang pertama kali tadi adiknya hanya mengentotinya sebentar, kini barulah Annisa merasakan enaknya dientot lelaki. Walaupun perasaan perih itu masih ada, namun ia begitu menikmati hujaman demi hujaman penis adiknya yang seakan mengocoki memeknya yang basah.
Kedua tubuh mereka kini sudah mandi keringat. Keringat mereka berpadu, seperti halnya mereka yang sedang menjadi satu tubuh. Mereka bersatu pada bagian kelamin dan pada bagian mulut, dan tubuh mereka menempel tanpa ada penghalang. Tidak ada jarak di antara mereka lagi. Mereka kini bagaikan suatu unit yang menyatu. Yang memiliki irama dalam berciuman dan bersenggama yang serasi.
Sampai akhirnya mereka mencapai klimaks. Arjuna menghujamkan penisnya sekuat tenaga ketika ia merasakan kakaknya merangkul erat dirinya. Dinding kemaluan kakaknya bergetar tanda orgasme dan pada saat itu pula Arjuna mencapai klimaksnya juga. Hujaman Arjuna yang keras itu membuat ujung kontolnya masuk ke dalam rahim melampaui dinding memek Kakaknya itu. Kepala kontolnya masuk ke rahim kakaknya lebih jauh daripada ketika memasuki rahim ibunya dikarenakan kakaknya itu lebih pendek dari ibunya.
Annisa yang sedang orgasme merasakan kontol adiknya menembus liang senggamanya dan kepala kontol adiknya itu memasuki rahimnya. Dengan terkejut, Annisa merasakan orgasmenya seakan bertambah jadi ketika hal itu terjadi.
“Arjunaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa………………………” teriak Annisa. Ia merasakan kontol adiknya yang besar itu berdenyut-denyut dan setelah itu Arjuna lemas sambil masih menindih kakaknya.
“aaaaaaaaaahhhhhhhhh…….. enak banget bisa ngetot sama kakak yang cantik……..”
Lalu untuk beberapa saat mereka berdua lemas dengan Arjuna masih mendindih kakaknya.

BAB IX
KELUARGA MUDA

Perhubungan antara Annisa dan Arjuna mulai saat itu berubah. Mereka seperti dua orang kekasih yang saling mencintai. Berhubung Arjuna belum pernah punya pacar, sementara Annisa juga walaupun punya pacar di Kalimantan, namun itu hanyalah cinta monyet dan hubungan antara dia dan pacarnya hanya sebatas pegangan tangan dan ciuman.
Dengan Arjuna, walaupun anak laki-laki itu lebih muda darinya, namun Arjuna termasuk anak yang enak diajak bicara dan curhat, selain itu dialah lelaki yang memperawaninya. Pengalaman seks pertama Annisa menjadikan Arjuna seakan-akan pusat dunia bagi Annisa. Namun tidak bisa dikatakan begitu dengan Arjuna, cinta pertama Arjuna adalah ibunya. Di lain pihak, kalau dipikir-pikir, Annisa juga dicintai oleh Arjuna, namun mungkin bisa dibilang Annisa lebih seperti isteri muda Arjuna. Annisa lebih muda, lebih gurih, vaginanya sempit dan tubuhnya masih kencang. Arjuna bisa dikatakan sangat menikmati menyetubuhi kakaknya itu, namun cinta pertamanya adalah ibunya.
Annisa mengkonfrontir Arjuna sehari setelah hubungan seksual mereka. Saat itu, kedua ibu mereka sedang ada di rumah dan sedang ngobrol. Arjuna yang sedang dimabuk kepayang oleh tubuh kakaknya, mengajak kakaknya untuk berjalan-jalan. Tepat di belakang rumah Waluyo, ada sungai kecil di kelilingi pepohonan yang rimbun memanjang di pinggir sungai itu. Bila ada orang yang berjalan-jalan di sana, lalu memasuki daerah pepohonan itu, maka orang itu tak akan terlihat lagi. Tempat ini bagus sekali untuk mojok, pikir Arjuna. Arjuna membawa tikar dan termos air, sementara Annisa membawa rantang, berhubung mereka berencana untuk piknik.
Dewi dan Fauziah semenjak bertemu sudah seperti kawan lama saja. Mereka sangat cocok satu sama lain. Sehingga akhirnya mereka memutuskan untuk membiarkan anak-anak piknik berdua, sementara mereka berencana untuk ngobrol dan bercerita mengenai kehidupan masing-masing.
Arjuna mengajak kakaknya untuk berpiknik di tempat favoritnya. Tempat itu agak jauh dari rumah, di tempat dimana pepohonan rimbun membentuk lingkaran, sehingga ditengahnya ada celah. Tempat ini sukar ditemui karena dipinggir sungai banyak sekali bebatuan, dan dari arah rumah tersembunyi oleh pepohonan yang lebat.
Mereka memasang tikar, sesekali Arjuna memperhatikan kakaknya. Annisa memakai baju you can see, alias baju kaos lengan buntung dan rok selutut. Sungguh dandanan ABG yang seksi. Setelah tikar selesai dipasang mereka duduk, Arjuna bertanya,
“Kakak mau makan dulu?”
“Emangnya kamu mau ngapain?”
Arjuna nyengir, lalu tiba-tiba menerkam kakaknya sehingga mereka bertindihan di atas tikar. Mulut mereka otomatis saling mencari. Dengan rakusnya kedua mulut remaja itu saling melahap bagaikan orang kelaparan. Lidah mereka saling menjilat dengan liar dan nafas mereka mulai memburu. Arjuna berkata,
“Kakak belum mandi, kan? Seperti yang Arjuna minta tadi malam.”
“baru gosok gigi aja, Jun…”
Lalu Arjuna kembali menciumi bibir basah kakaknya. Sebenarnya tidak perlu Arjuna bertanya, karena dalam kedekatan seperti ini, Arjuna dapat mencium bau tubuh kakaknya perlahan menyapa hidungnya.
“Coba Jun cium keteknya….”
Arjuna mementangkan kedua tangan Annisa. Ketek itu dihiasi bulu-bulu halus dan jarang yang sedikit basah, berhubung mereka baru saja berjalan dari rumah ke situ, sementara cuaca panas. Keringat kecil membasahi dahi Annisa berbentuk butiran-butiran air, bibir atas kakaknya itu pun berkeringat. Sungguh pemandangan indah melihat kakaknya pasrah ia tindih.
Annisa merasa ketika hidung adiknya menyentuh keteknya dan ia merasa geli.
“Idih Arjuna! Ketek kok dicium?! Kan bau asem…..”
“Ketek Kakak baunya harum bagi Arjuna.”
Hidung Arjuna menekan-nekan ketek Annisa. Annisa merasa geli, apalagi hidung adiknya itu mulai menggeseki ketiaknya. Dapat Annisa rasakan hembusan angin ketika adiknya mengeluarkan nafas dan juga ketika Arjuna menarik nafasnya, mencoba memahami dan mengingat baut tubuhnya.
Kejutan dialami Annisa ketika Adiknya mulai menjilati keteknya. Serta merta Annisa merasa lemas karena geli dan enak akibat sapuan lidah adiknya itu.
Arjuna menghirupi aroma tubuh kakaknya lalu mulai menjilat keteknya. Sedikit masam, namun gurih banget di mulutnya. Arjuna mulai mengenyoti bulu-bulu halus di ketek kakaknya itu. Lidahnya ditekannya ketika menjilat seperti anjing yang sedan minum air. Naik turun ketek kiri kakaknya itu dibasahi dengan air liur Arjuna. Setelah beberapa lama, giliran yang kanan kembali diciumi, disedot dan dijilatinya. Arjuna menjadi bertambah horny. Setiap jengkal ketek Annisa dijelajahi mulut dan lidahnya. Bau tubuh Annisa yang kini mulai keringatan mulai terkuar dan memasuki hidung Arjuna. Arjuna mulai menekan selangkanganya ke selangkangan kakaknya.
“Buka dulu….” Perintah kakaknya.
Sehingga kini dengan gerakan cepat Arjuna duduk, membuka kaos dan celananya, sementara Annisa mulai membuka bajunya dan roknya.
“langsung masukkin, dek…. Dari pagi kakak udah ga tahan ngebayangin kontol kamu…..”
Annisa memegang penis adiknya lalu diarahkan tepat ke lubang senggamanya sementara ia ngengkang. Arjuna segera menghujamkan kontolnya ketika dirasakannya pala kontolnya berhenti di lubang kencing kakaknya.
“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhh…………..”
Keduanya mengerang keras ketika kedua kemaluan mereka bergabung. Mereka merasakan begitu nikmat ketika kontol Arjuna memasuki memek Annisa yang sudah basah dan batang kontol itu menggesek dinding vaginanya sepanjang lubang kencing Annisa itu hingga akhirnya kedua selangkangan mereka beradu.
Annisa memeluk adiknya erat-erat. Kedua kakinya menjepit bawah pantat adiknya.
“Kocok yang keras………..” kata Annisa yang mulai gemetar karena menunggu dientot sudah dari pagi, sehingga kini karena puncak nafsu itu begitu hebatnya, Annisa bagaikan gunung yang siap meletus yang diawali dengan gempa. Seluruh badan Annisa serasa ngilu. Ia butuh dientot dengan keras.
Sambil memeluk kakaknya dengan kedua telapak tangan ditaruh di kedua pipi kakaknya itu, Arjuna mulai memaju mundurkan pantatnya dengan kuat.
“yeeeahhh……….. lebih keras lagi, sayang…………….. adekku sayang……… hajar selangkangan kakak keras-keras…………. Kakak udah horny banget nih……………..”
Dengan sekuatnya Arjuna mulai mengentoti kakaknya. Selangkangan mereka beradu keras sehingga terdengar bunyi benturan selangkangan dengan keras. Sambil tetap memegang pipi kakaknya, Arjuna mengeluarkan lidahnya dan menjilati bibir Annisa yang setengah terbuka.
Annisa yang cepat tanggap mengeluarkan lidahnya juga dan membalas jilatan adiknya. Dengan kedua kepala yang miring, bagian atas lidah mereka saling menempel dan saling menjilat menukar air liur. Mereka bergantian saling menyedot lidah satu-sama lain. Ludah mereka bercampur menjadi satu.
Arjuna menikmati lidah kakaknya yang kecil namun terasa seret dan basah. Disedotinya lidah kakaknya itu sementara pantatnya bergoyang maju mundur dengan kuat. Annisa mendekap adiknya erat-erat. Permainan lidah adiknya sungguh nikmat. Permainan yang menambah seru hujaman demi hujaman kontol adiknya di dalam memeknya.
“Minum ludah Arjuna, kak………”
Arjuna lalu melepaskan ciumannya. Ia mengumpulkan air liurnya di mulutnya lalu mulai meludah perlahan ke mulut kakaknya. Annisa membuka mulutnya. Air liur adiknya yang putih dan sedikit berbusa itu perlahan mengalir ke dalam mulutnya dan jatuh di lidahnya. Ketika Arjuna merasa ludahnya akan habis, ia segera menggerus lehernya, sama seperti ketika orang sedang ingin buang dahak, dirasakannya dahaknya walaupun sedikit keluar, lalu ditumpahkannya ke mulut kakaknya.
“Minum ludah dan dahak Arjuna dong….”
Annisa merasakan perbuatan ini sebenarnya jorok, tetapi anehnya kejorokan ini menambahkan suatu sensasi nikmat. Bukankah mereka kakak beradik yang sedang berbuat mesum? Bukankah mereka berhubungan yang jorok, kini ditambah menelan ludah dan dahak adiknya, maka benar-benar hubungan mereka adalah sesuatu yang liar, binal namun sangat sensual. Annisa menelan liur adiknya itu.
Arjuna mulai menciumi leher kakaknya. Tubuh kakaknya, sama halnya dengan tubuhnya itu kini mandi keringat. Arjuna menjilati leher kakaknya itu. Keringat yang sedikit asin, namun keringat asin ini dimiliki oleh cewek cantik yang adalah kakaknya. Dan cewek cantik itu kini sedang ia setubuhi!
Lalu Arjuna mulai mencupang leher kakaknya. Annisa merasakan geli dan linu di sekujur lehernya yang mengakibatkan ia bertambah horny. Annisa lalu menggulingkan tubuhnya. Dengan posisi Woman On Top, ia setengah duduk dengan tangan di samping kepala adiknya, dan mulai menekan selangkangannya keras-keras seirama dengan hujaman penis adiknya.
“sekarang kamu telan ludah kakak……….”
Annisa mengumpulkan ludahnya sambil berusaha mengeluarkan dahak juga dari lehernya, lalu ia mengeluarkan ludahnya perlahan sehingga jatuh berbentuk garis lurus tepat di mulut adiknya. Arjuna membuka mulutnya dan merasakan ludah bercampur dahak kakaknya masuk menerpa lidahnya. Rasanya bagaikan busa dan asin namun membuat Arjuna semangat. Setelah menelannya, Arjuna segera memagut bibir kakaknya lagi dan kali ini mereka berciuman lebih buas lagi. Kadang gigi mereka beradu saking serunya menghujamkan mulut pada satu sama lain. Akhirnya mereka berdua mencapai orgasme dalam persenggamaan liar yang cenderung brutal itu.
Kemudian mereka makan siang. Keduanya masih telanjang. Saat itu Annisa mulai bertanya, yang mana yang Arjuna lebih sukai. Ibunya ataukah Annisa. Arjuna terkejut. Ia gelagapan sebentar. Namun akhirnya, Annisa dapat mengorek dalamnya hati Arjuna. Akhirnya Annisa menerima bahwa cinta pertama Arjuna adalah ibunya, baru kemudian Annisa. Annisa pertama-tama sedikit kecewa, namun ia merasakan cinta yang begitu besar kepada adiknya itu. Oleh karenanya akhirnya ia dapat menerima bahwa cinta Arjuna memang sudah terbagi.
Fauziah dan Annisa hanya tinggal enam hari. Namun hari-hari itu Arjuna dan Annisa mengisinya bak pengantin baru. Yang membuat mereka menjadi pasangan yang cocok adalah, mereka kompak dalam berhubungan seks. Ketika salah satu dari mereka ingin seks yang brutal, maka pasangannya mengimbangi. Bila yang satu ingin seks yang romantis yang penuh kelembutan, maka pasangannya pun mengimbangi. Juga, siapapun yang mengajak, maka pasangannya tidak akan menolak.
Arjuna paling suka ketika mereka berhubungan seks di pagi hari. Arjuna dan Annisa beralasan pada orang tua mereka bahwa mereka ingin lari pagi. Maka, jam empat pagi mereka berdua bergegas untuk pergi ke luar rumah. Mereka tidak sepenuhnya berbohong, karena Arjuna dan Annisa benar-benar lari pagi selama setengah jam, lalu mereka menuju tempat favorit mereka di samping sungai yang tertutup oleh pepohonan.
Dengan badan penuh keringat, mereka berdua akan buru-buru melucuti pakaian. Annisa segera tiduran, sementara Arjuna mulai menjilati tubuh kakaknya itu perlahan. Annisa menikmati seks pagi itu. Tubuhnya yang panas dan penuh keringat akan dielus-elus oleh lidah adiknya. Arjuna suka sekali memulai jilatannya pada ketiak kakaknya yang dihiasi bulu ketek yang sedikit, tipis dan keriting. Aroma ketiak kakaknya sungguh harum. Sungguh berbeda bau gadis remaja dengan bau wanita dewasa. Keduanya memiliki aroma yang khas. Arjuna menyukai kedua bau ini.
Lidah Arjuna terasa geli ketika menjilat ketiak kakaknya, bulu-bulu ketek tipis kakaknya akan menggelitik indera pengecapnya itu mengirimkan sinyal geli yang sensual ke seluruh otot Arjuna. Rasa ketek kakaknya yang sedikit asam dan ada sedikit pahit pula menyebabkan Arjuna ketagihan. Annisa biasanya akan segera menyuruh Arjuna pindah tempat bila terlalu lama di keteknya. Maka Arjuna segera menjilat ketek yang satu lagi.
Walaupun udara dingin, namun perbuatan terlarang mereka membuat suasana seakan panas dan keringat mereka masih saja mengalir, walaupun tidak sebanyak bila mereka sedang berolahraga. Bau tubuh kakaknya yang alami dan natural menyebabkan kontol Arjuna menjadi keras bagaikan kayu. Namun Arjuna yang sudah berpengalaman tidak terpengaruh oleh birahinya dan menjadi gelap mata. Arjuna ingin menikmati tiap jilatan yang ia lakukan.
Setelah kedua ketek kakaknya basah oleh campuran liurnya dan keringat kakaknya, Arjuna mulai menjilati leher kakaknya. Jilatan Arjuna tidak seperti anjing yang tergesa-gesa minum air, namun lebih pelan dan sensual. Annisa merasakan geli yang perlahan membangun birahi. Lidah adiknya yang lembek namun sedikit kasar dirasakan membelai kulitnya tanpa tergesa-gesa, seakan adiknya ingin menikmati tubuhnya dengan cermat dan teliti. Arjuna bagaikan seorang ahli minum anggur, yang mengecap anggur secara perlahan dan pasti, menikmati setiap detiknya.
Kemudian, Arjuna mulai menjilati dagu kakaknya. Kemudian ia akan menjilati kedua pipi kakaknya. Arjuna sengaja menghindari mulut, karena ia ingin menjilati seluruh tubuh kakaknya tanpa gangguan. Bila ia jilat mulut kakaknya, Annisa akan segera membalas yang menyebabkan mereka berdua akan berciuman sehingga niat menikmati tubuh kakaknya dengan lidahnya akan gagal.
Setelah itu, Arjuna akan menjilati dagu dan mata kakaknya. Tidak tertinggal hidung kakaknya. Bahkan terkadang lidahnya ia masukkan ke lubang hidung kakaknya. Arjuna memang cinta kakaknya dan ingin sekali mengenal tiap jengkal tubuh kakaknya. Mengenal rasanya di lidah, mengenal baunya dan menjelajahinya.
Sehabis seluruh wajah kakaknya disemir oleh ludah dan keringat, maka Arjuna lalu mulai menjilati perut kakaknya, disedotnya pusar kakaknya yang tampak seksi, menunjukkan celah kecil di antara perutnya yang rata dan ramping. Lalu ia mulai menjilati bagian atas dada kakaknya tanpa menyentuh kedua payudara kakaknya itu.
Sampai di sini Annisa mulai menggelinjang tak karuan. Ingin rasanya untuk langsung ngentot, namun ia tidak ingin merusak kesenangan adiknya itu. Maka diupayakan sekuat tenaga untuk menahan libidonya yang mulai tinggi. Libido yang makin parah tingginya ketika Arjuna mulai menyapu salah satu payudaranya dengan lidahnya. Sampai di sini, Annisa biasanya akan minta untuk dikenyot pentilnya. Dan setelah menjilat seputar pentil tanpa menyentuhnya, maka Arjuna akan mengabulkan permintaan kakaknya.
Saat mulut adiknya mengulum puting susunya, Annisa mulai mengerang tak terkendali. Lidah adiknya memutar-mutar sekeliling pentilnya itu dengan sesekali Arjuna mengenyot perlahan pentil Annisa dengan mulutnya. Maka Annisa akan memohon untuk dikenyot terus teteknya. Arjuna suka sekali melihat kakaknya yang sebelumnya perawan, kini setiap kali mereka sedang intim seperti ini, tampak berubah menjadi seorang gadis yang horny dan ingin lekas-lekas disetubuhi.
Saat ini Annisa mulai memeluk adiknya dengan kedua tangan dan kakinya erat-erat. Arjuna akan mengenyot dan menjilati salah satu payudara kakaknya itu sampai basah dan bau mulutnya sendiri, lalu kemudian akan beralih ke toket yang satu lagi.
Sampai sini, biasanya Annisa akan minta dientot oleh adiknya. Arjuna biasanya belagak tidak mendengar yang membuat kakaknya menjadi tambah penasaran, nafsu dan gemas. Arjuna suka sekali melihat wajah cantik kakaknya kini tampak begitu bernafsu dan memelas minta disetubuhi.
Namun Arjuna tetap saja menjilati tubuh kakaknya. Arjuna lalu duduk di bawah kakaknya, lalu mulai melebarkan kaki Annisa. Annisa akan senang mengira akan langsung diewe, namun Arjuna malah menjilati betis kakaknya. Permohonan kakaknya kini menjadi makin sering dan memelas, namun Arjuna tidak bergeming. Ia tetap menjilati betis itu, lalu pindah ke betis yang lainnya. Semuanya tidak dilakukan dengan tergesa-gesa.
Setelah habis menggarap betis kakaknya, Arjuna mulai menjilati paha kakaknya, di sini Annisa mulai berteriak kecil memanggil adiknya dan memohon untuk disetubuhi cepat-cepat. Arjuna seakan menjadi lelaki yang tega membuat pasangannya menggila. Namun sebenarnya ini malah membuat Annisa bertambah sayang dan cinta kepada adiknya itu. Ketika lelaki mampu membuat seorang perempuan tidak berdaya, maka lelaki itu akan mendapatkan cinta buta seorang perempuan.
Setelah kedua paha kakaknya selesai dijilati, maka kini giliran selangkangan kakaknya. Arjuna akan mulai menjilati sekitar memek kakaknya untuk membuat kakaknya lebih penasaran lagi, namun saat inilah kakaknya biasanya akan segera mencengkeram kepala Arjuna, lalu menekannya di memeknya, karena ia sudah tidak tahan lagi digoda oleh lidah adiknya yang secara nakal membuatnya menjadi setengah gila karena nafsu.
Mau nggak mau Arjuna akan segera menjilati memek itu dan hanya beberapa menit, biasanya Annisa akan segera mencapai orgasme karena sudah lama menahan-nahan nafsu birahinya. Arjuna senang sekali ketika memek kakaknya mulai mengeluarkan cairan bening yang tak terlihat bagaikan air namun sedikit kental dan beraroma tubuh kakaknya itu. Sungguh cairan vagina memang enak dirasa di lidah, sehingga Arjuna tak pernah bosan menjilati memek.
Bau memek kakaknya yang menjadi sangat santer tercium akhirnya membuat Arjuna tidak tahan juga, maka ia segera memposisikan kontolnya di lubang memek kakaknya, lalu ia menghujamkan pelirnya itu dalam-dalam sambil menindih tubuh kakaknya.
Arjuna mulai memompa memek kakaknya perlahan-lahan namun dengan tekanan yang cukup kuat. Mereka berdua berpelukan dengan tubuh bersimbah peluh dan selangkangan yang beradu. Setelah beberapa saat, Annisa pun mulai nafsu lagi. Sambil menyerang bibir adiknya, ia mengimbangi hujaman kontol adiknya dengan mendorong pantatnya sehingga terdengar bunyi selangkangan beradu.
Lama-kelamaan, kedua insan satu ayah itu mulai ngentot dengan cepat. Bunyi benturan selangkangan menjadi lebih cepat. Peluh mereka mulai keluar dengan deras, sama seperti waktu tadi sedang lari pagi. Ngentot memang adalah olahraga yang tidak hanya baik secara fisik, namun juga menjadi candu bagi jiwa manusia.
Tak lama kemudian, Arjuna dan Annisa mengerang keras dan mencapai orgasme. Arjuna menembakkan peluru pejunya berkali-kali ke dalam rahim kakaknya itu. Setelah beberapa menit mereka berpelukan, akhirnya mereka memisahkan diri dan memakai baju untuk kembali pulang ke rumah.

*****

Setelah Fauziah dan Annisa pergi, maka hidup kembali normal. Kehidupan seksual Arjuna kembali lagi seperti sebelumnya. Ia hanya dijatah sekali seminggu. Bila ibunya sedang senang, maka dapatlah Arjuna mendapatkan tubuh ibunya yang sedang hamil itu dua kali seminggu. Tak pernah lebih.
Awal Juli, tiba-tiba Fauziah datang kembali tapi kini sendirian. Arjuna kecewa kakaknya tidak datang. Fauziah mengajak seluruh keluarga untuk kumpul dan mulai memberitahukan tujuan kedatangannya. Ternyata Annisa hamil. Annisa telah menceritakan siapa ayah bayi dalam kandungannya. Maka ributlah keluarga itu. Dewi merasa dikhianati dan menampar muka Arjuna. Sementara ayahnya marah-marah karena Arjuna telah menghamili dua orang. Apakah Arjuna tidak puas dengan menghamili ibunya?
Fauziah kaget. Barulah ia tahu bahwa anak Dewi itu adalah hasil hubungan ibu dan anak. Ia tak mampu berkata-kata dan hanya terdiam karena shock. Akhirnya ketika ia menanyakan kepada Waluyo kenapa membiarkan hal ini, maka barulah Waluyo mengaku bahwa sebenarnya ia adalah lelaki homo.
Kejadiannya begitu cepat. Akhirnya keluarga memutuskan, untuk nama baik Annisa, maka Arjuna harus ke kalimantan dan menikahi Annisa. Saat itu Dewi menjadi sedih. Walaupun ia kecewa dengan tindakan Arjuna, tapi tetap Arjuna adalah anak yang ia sayangi. Lagipula, kini Arjuna telah mengisi hatinya yang telah lama kosong. Dewi akhirnya memutuskan ikut pergi ke Kalimantan yang menyebabkan mau tidak mau Waluyo juga harus ikut.
Maka pada minggu berikutnya, Fauziah bersama Dewi dan Arjuna berangkat ke Kalimantan naik pesawat terbang. Waluyo dan Joko tinggal untuk mengurus segala hal seperti penjualan rumah dan lain sebagainya. Fauziah, dengan hartanya yang banyak berhasil membuat surat kelahiran baru bagi Arjuna. Sekarang Arjuna adalah anak dari sahabat dekat Waluyo yang sudah meninggal dunia. Agar orang tidak curiga hubungan mereka, maka dibuat kisah bahwa Arjuna sudah lama ikut Waluyo dan Dewi dan sudah dianggap anak. Arjuna didaftarkan sekolah di Kalimantan. Sementara, Waluyo dan Joko tiba di Kalimantan pada akhir Juli. Tepat seminggu sebelum pernikahan Arjuna dan Annisa.

bersambung…….!!!

Ditulis pada February 28, 2012
HOME
Best Links